Kategori
ACARA SINTA YUDISIA Bunda Cantik. Beautiful Mother Hikmah Hobby My family Oase PSIKOLOGI. PSYCHOLOGY Referensi Fiksi WRITING. SHARING.

Kamu Lagi Jualan?

Sebagian orang, nyangka saya lagi jualan produk tertentu ketika mau buat seminar Healthy & Confident Minggu nanti 21-02-2021 bareng komunitas Ruang Pelita. Padahal enggak sama sekali!

Pertama, saya ingin share gimana Ayyasy bisa menurunkan BB hingga 20 kg lebih. Dia tadinya nduut banget, mudah sakit, mudah demam. Macem-macemlah. Dia ngerasa makin lama tambah melar dan tiap lebaran gak ada baju cukup. Insecure juga.

Diet? Aduuuh, kami hanya kuat sebentar. Karena terus terang kalau saya harus melek malam, capek ke sana ke mari, perut lapar bikin lemes.

Nutrisi tertentu? Bolehlah. Tapi lama-lama juga gak kuat di kantong.

Akhirnya, kita semua paham bahwa jalan orang masing-masing untuk mencapai keinginan. Ada yang sukses dengan diet karbo, diet keto, jadi vegan. Ada yang sukses dengan mengganti makanan melalui herba nutrisi tertentu.

Kami ingin share bila ternyata, kita harus mengubah mindset dan lifestyle. Gak drastic emang, gak instan. Sebab baik Ayyasy ataupun suami , baru 2 tahun kelihatan lebih ideal. Tetapi hasilnya perlahan, pasti, tubuh fit dan ketika mau cheating day, hasilnya gak nambah banyak.

Lanjut ke Ayyasy.

  1. Orang malas banget olah raga. Ayyasy mengawalinya dengan ngedance. Prinsipnya, dia pingin hepi saat workout. Dia ngikuti dance para idol Korea  dari berbagi youtube. Ketika tubuhnya udah luwes, dia masuk ke babak berikut
  2. Orang gemuk emang lamban, jadi malas2an. Makanya sesudah luwes bergerak, Ayyasy WO sungguhan.
  3. Mulai menghitung kalori. Kalau dulu apapun disikat, sekarang mulai mencermati. Oh, krupuk berapa kalori? Coklat berapa kalori? Es krim? Ayam goreng? Gak diet ketat banget, tapi biar ngitung kebutuhan kalori. Kalau sudah makan brownies 2 potong, ya jangan minum es teh lagi

Kedua, suami saya.

Lingkar perut suami sampai 100 lebih dan BB nya juga lebih dari 100. Rutin ke tukang pijit hampir tiap bulan karena adaaaa aja yg masalah. Punggungnya, lehernya, kakinya. Udah kayak kakek-kakek dah. Alhamdulillah setelah bisa memodifikasi hidupnya, suami turun 17 kg.

Saya?

Hahaha.

Saya ini kalau di rumah benar-benar kerja keras. Kalau gak makan karbo, rasanya gak kuat nyuci piring, nyuci baju, nyeterika. Ibaratnya, orang Jawa kalau nggak makan nasi, kayak kurang kenyang! Mau makan roti seberapapaun banyaknya, tetap kayak gak makan!

Tersindir dengan BB suami dan Ayyasy, sayapun bertekad memperbaiki diri.

Oke, semua berawal dari pikiran.

Mau langsing? Ya jangan liat mukbang melulu. Lihat para boyband bikin chocotang alamaaak…endezzzz! Liat idol makan corn dog, yummy. Pingin bikin juga. Maka kalau habis liat acara makan2, saya ganti nyari channel Suzanna Yabar atau Yulia Baltschun. Atau channel apapun yg menceritakan WO di rumah, cardio ringan dll. Lumayan, akhirnya tertancap di benak : ohya, cardio cuma 15 menit lho! Padahal saya bisa ngetik 3 jam di latptop! Masa 15 menit gak bisa?

Mindset kedua, ketiga, nanti aja ya.

Ayyasy itu dulu, sampai mahasiswa selalu ngeri kalau udah flu. Padahal cuma batuk pilek, kami harus sedia panadol ibuprofen dan segala jenis obat penghilang rasa nyeri lantaran dia gampang banget demam tinggi. Padahal cuma masuk angin. Setelah langsing, masyaallah, tubuhnya tahan banting. Sampai2 pernah ada acara naik gunung sama komunitasnya, tentornya udah bilang : Ini gak bakal ada yg kuat sit up 20. Ternyata dia kuat leg raises, push up , sit up lebih dari yang ditentukan

Selain bicara fisik, tentu, gimana tetap percaya diri walau body goals belum tercapai. Dan bagaimana mengasah potensi dari dalam diri, agar kita menjadi seseorang yang bersinar.

Silakan ya!

FYI, Ruang Pelita mengadakan rangkaian beberapa acara yang oke punya. Stay tune!

—————————————————-

🔸️🟠 Healthy & Confident :
Sehat & Membangun Self Image 🟠🔸️

➿➿➿
Ngerasa gak cakep? Kurang good-looking ? Insecure karena penampilan gak oke? Ngerasa selalu kurang dari orang lain?
➿➿➿

Waaah, kita berjodoh, donk. Acara ini cocok buat kamu, insyaallah!
Gimana merancang healthy lifestyle agar tubuhmu lebih fit.
Kecantikan & ketampanan adalah bonus dari sehat!
Sekaligus memupuk rasa percaya diri agar pesonamu lebih terpancar.
Bersama 3 pembicara keren yang akan membuatmu termotivasi!

1️⃣ Dokter Sania ~
🌺Dokter, Motivator
🌼 Healthy Lifestyle for Your Goodlooking
🔸Gimana hidup sehat agar fisikmu oke, sehingga penampilanmu juga keren

2️⃣ Bunda Sinta ~
🌸Penulis, Psikolog, Traveller
🍁 Confident in Every Season
🔸Membangun Rasa Percaya Dirimu agar Siap Menaklukan Dunia

3️⃣ Kak Ayyasy ~
🦅 Illustrator, Healthy Enthusiast🥇Cara Oke Menurunkan Berat Badan dan Membangun Self Image
🔹Berpengalaman dalam menurunkan BB 25 kg dengan cara sehat


⏳Ahad, 21 Februari 2021
⏰08.00-11.00
💡Link Zoom menyusul
👉HTM : 10K saja

Fasilitas :
🐥Ilmu aplikatif
👣Relasi pengembangan diri
🍪Doorprize : buku, pulsa, cookies sehat

✍️Pendaftaran :
bit.ly/healthyandconfident
▶️transfer ke BSI (bank syariah indonesia) 7129-62-4943 a.n Ahmad Syahid Robbani
CP 0878-5521-6487


Selamat bergabung!
Enjoy your amazing life ❤️🧡👍👍

Didukung oleh :
Ruang Pelita, Polaris Store, Goodcookies

Kategori
ACARA SINTA YUDISIA Game Parenting PSIKOLOGI. PSYCHOLOGY Remaja. Teenager

CURHAT GAMING : Bagaimana agar Game Bermanfaat bagi Anak? (1)

Anime. Manga. KPop. Game.
Ini baru sebagian kecil dari dunia anak-anak kita saat ini, di mana orangtua diharapkan dapat mendampingi anak-anak agar mereka tumbuh menjadi sosok yang tangguh, kreatif, berakhlaq mulia. Bersyukur banget semalam ketemu dengan mas Ingge dan teman-teman dari Rumah Pelita Yogyakarta. Dihadiri oleh sekitar 70 orangtua yang kepingin banget tahu ttg bgm menghadapi anak yg suka game.
Saya rangkum dan bagi jadi beberapa tulisan, ya. Semoga bermanfaat.


📱🖥️📟🕹️
KENALILAH GAME
Untuk bisa mengendalikan dan mengarahkan anak, tak ada cara lain : mengenali game. Ini agar orangtua mudah berkomunikasi, berdiskusi, berargumentasi dan memberikan alternatif buat anak.
Di bawah ini beberapa game yang saya kenal, silakan ditambahkan.

  1. MMORPG : massively multiplayer online role playing game (Genshin Impact, World of Warcraft, Lord of the Ring online, dsb)

2. MOBA : multiplayer online battle arena (AOV, dll)

3. RPG : role playing game (Skyrim, Pokemon, Final Fantasy VI-VII-XII, dll)

4. FPS : first person shooter (Counter Strike, PUBG, dll)

5. Multiplayer game (Among Us, dll)

6. Rhythm game (Bang Dream, Superstar SMTown, dll)

7. Game-game jenis lain. Fashion game ( misal : Covet), word game (WOW)

Berbagai jenis game MMORPG


MANAKAH GAME YANG AMAN BUAT ANAK-ANAK?
Game yang masuk kategori online, sangat tidak aman untuk anak-anak TK, SD. Anak SMP dan SMA perlu pengawasan dan pendampingan. Perhatikan juga masing-masing game punya rating umur seperti film. Utk 13 tahun, remaja, dewasa, semua umur, dst.
Online bisa mengakibatkan pemain nggak mau dihentikan segera. Apalagi bila mabar dengan teman-temannya. Bisa dibayangkan, kan? Kita lagi main ber-5. Tau-tau ibu memanggil dan salah satu harus keluar dari arena game. Wah, 4 teman kita bisa mati di arena. Karena nggak mau mengorbankan permainan, mengorbankan tim dan teman-teman; biasanya anak nggak mau berhenti ketika berada di tengah game online.


👦🏻👩🏻👦🏻👩🏻
Ada banyak situs-situs yang memajang game buat anak-anak. Silakan dipilih . Ada yang tentang world building, farming, berkebun, salon, scavenger hunt dll. Apapun jenis permainannya, jika online, orangtua harus bijaksana.
📛📛📛
Apalagi jika game itu online, dimainkan bersama-sama (multiplayer), mengandung unsur kekerasan dengan storyline tertentu untuk mengalahkan musuh sebanyak-banyaknya dengan adegan berdarah-darah. Dilakukan setiap hari oleh seorang anak SD yang masih butuh berkomunikasi intens degnan orangtua; kita dapat bayangkan bagaimana perkembangan psikologisnya.



GAME OFFLINE, APA AMAN?
Perlu dipilih juga. FPS yang modelnya baku tembak dengan adegan berdarah-darah, tentu nggak cocok buat anak. Remaja pun butuh pendampingan. Sekalipun Pokemon, kalau mainnya kebablasan tentu juga perlu diperhatikan. Bahkan game yang ringan seperti Superstar SMTown atau Covet saja, anak-anak dan remaja perlu diberikan kedisiplinan waktu untuk memainkannya.

GAME BISA MEMBUAT ANAK AGRESIF?
Gaming 100%, bukan satu-satunya penyebab agresifitas anak.
Banyak sekali komponennya. Anak yang akan bermasalah dengan game adalah :
▶️Anak sudah bermasalah punya ADD, ADHD, LD + bermain game
▶️Orangtua bermasalah + bermain game

▶️Akademik bermasalah + bermain game
▶️Komunikasi buruk + bermain game
▶️Mengalami bullying + bermain game
▶️Pola asuh salah + bermain game

👇👇👇
Bukan hanya gamingnya yang harus diperhatikan. Tapi lihat lagi secara detil apa saja kondisi komorbid yang menyertai perilaku bermasalah seorang anak. Ada siswa SMA dan mahasiswa yang gak sesuai dengan jurusannya, tetapi terpaksa masuk MIA atau masuk teknik gegara dipaksa ortu. Ia melampiaskan ke gaming dan jadilah game membuatnya semakin agresif. Ini contoh dari akademik bermasalah + bermain game.

👇👇👇
Orangtua yang enggan berkomunikasi dan malas mendengar anak rewel lalu membelikan android plus games-nya, jadilah si anak kecanduan dan ngamuk kalau nggak diperhatikan. Ini contoh dari pola asuh salah + bermain game.


BAGAIMANA AGAR GAME BISA AMAN?

1.Untuk anak, belikan gawai dengan RAM dan memory terbatas. Harga 1-1,5 juta cukuplah. Jangan biarkan ia bermain dengan gawai mahal yang performanya sangat bagus. Anak belum bisa mengontrol keinginannya untuk unduh macam-macam

2.Kalau memang harus online, pakailah pra bayar. Pasca bayar bisa buat jantungan! Pernah dengan kan tagihan ortu sampai 60 juta gegara game online?

3.Sesekali, ortu duduk di samping anak. Lihat apa yang dia mainkan. Bagus sekali kalau ortu bisa ikut main dan tau. Anak main PUBG, ortu juga belajar PUBG. Anak main Among Us, ortu juga harus bisa

4.Game PC VS android. Lebih baik pakai PC. Taruh PC di ruang tengah. Kalau ditaruh di kamar, anak jadi penyendiri. Kalau pakai android, apalagi. Android mahal dg performa unggul, haduuuhh. Lebih-lebih, deh!

5.Game online? Lihat apakah pakai gacha. Gacha adalah racun di dunia gaming, sebagaimana cyber-bullying adalah racun di dunia per-KPop-an. Gacha bisa diartikan sebagai undian. Kadang bisa didapat sesudah menyelesaikan tahap tertentu, kadang harus beli. Maka dikenal anak-anak sultan atau orang kaya yang bisa menang game online karena punya duit untuk beli karakter tertentu, untuk membeli senjata tertentu.

6. Udah kecanduan? Hayuk, duduk bareng. Ortu silakan mengurangi kesibukan dan mulai berkonsultasi dengan sebanyak mungkin pakar : psikiater, BK sekolah, psikolog, ustadz, ortu lain yang punya permasalahan serupa. Kalau sudah agresif, cemas berlebihan, tidak bisa beralih perhatian dari gaming; kadang memang harus dibantu obat.

📱🖥️📟🕹️

Bersambung : bagaimana tahun anak berbakat gaming atau kecanduan gaming?

Atas : Sinta Yudisia . Bawah : Ingge Cahyadi
Kategori
ACARA SINTA YUDISIA My family Parenting Remaja. Teenager WRITING. SHARING.

Seminar rasa curhat : GAMING

📵 WEBINAR PENGASUHAN DAN GAME 📵

Gadget saat ini sudah menjadi barang yang lumrah. Pun dengan aktivitas game yang sering dimainkan didalamnya. Ayah Bunda khawatir? Apa saja aktivitas game? Mengapa mereka begitu betah? Bagaimana perasaan ananda ketika bermain game?

Apakah harus benar-benar mensterilkan anak dari gadget atau hanya butuh membangun ‘imunitas’?

Yuk kupas tuntas bareng ahlinya! Catat ya 🤩

⏰ Ahad, 7 Februari 2020
⏰ 19.00-21.30 WIB
🖥️ via Zoom Meeting

dibersamai orang-orang keren nih:
✨ Sinta Yudisia M. Psi, Psikolog (Psikolog, Penulis, Pemerhati Anak dan Remaja)
✨ Ingge S. Cahyadi (Boardgame Developer, Esport Enthusiast)

Mau kan ikut webinar rasa curhat? Bisa dengar dari sisi gamer dan tentu mengupas ilmu parenting : mengasuh dan mendampingi anak ditengah kemajuan zaman dan teknologi. Dan disinii tentunya akan banyak Ayah Bunda yang merasa satu nasib, sebeban sepenanggungan

💎HTM:
30K/orang
50K/2 orang

Pendaftaran:
WMDG_Nama_Alamat_NoWA
Kirim ke: wa.me/6281220008829 (Kak Una)
Seat terbatas. Grab it fast!

“Children who are treated as if they are uneducable almost invariably become uneducable.” — Kenneth Clark

Kategori
ACARA SINTA YUDISIA Cinta & Love PSIKOLOGI. PSYCHOLOGY Remaja. Teenager

— NGOBROL & CURHAT —

✨ “It’s Okay Not to Be Your Valentine ” ✨

Fenomena muda-mudi di kota-kota besar, khususnya di hari Valentine, seringkali dijadikan momen untuk menunjukkan rasa cinta kepada orang terkasih.

Beragam cara ekspresi perhatian yang diberikan dengan saling berkirim ucapan, memberi hadiah, nge’date’, bahkan kencan yang mengarah pada pergaulan bebas.

Psstt… ini kah yang namanya Life Style?

Sesuai nggak sih dengan budaya & norma kita?

“Tapi.. kan sekali-kali boleh dong gaul sesama anak muda di momen itu?”

Boleh kan mengekspresikan rasa cinta kita?

Yuk.. dikepoin:
Apa sih Cinta?
Apa bedanya dengan dengan kasih sayang?
Siapa aja yang bisa kamu berikan cintamu?
Gimana sih cara menyatakannya dengan tepat?

Kuy kuy kita ngobrol dan curhat dengan Bu Sinta dan Bu Santya di acara yang asyik ini!

Ada doorprize menarik juga loh 💖❤️

✨ MARK THE DATE ✨
📅 Hari : Sabtu, 06 Februari 2020
⏰Jam : 08.00 – 12.00 WIB
▶️Via Zoom Meeting

👨 Narasumber 1
Sinta Yudisia, S.Psi., M.Psi., Psikolog

  • Penulis, Psikolog
  • Marriage Counselor, Trainer

👩 Narasumber 2
Santya Anggraini, S.Psi., Psikolog, M.E.I

  • Psikolog Klinis, Alumni Psikologi UNPAD
  • Direktur Biro Psikologi Santya Gresik dan Malang
  • Psikolog Klinis di Klinik Psikologi RS Semen Gresik Gresik.

REGISTER HERE ‼️
📎 https://bit.ly/SeminarValentine
— peserta terbatas!

🎟️ HTM :
Rp 50.000/org
Dapatkan Diskon 50% dari harga normal menjadi :
Rp 25.000
Dengan Persyaratan Berikut :

  1. Follow IG @psikolog.sa
  2. Like dan repost postingan ini di story, lalu mention ke @psikolog.sa
  3. Bagikan postingan ini ke 2 grup whatsapp

🎟️ Pembayaran :
[No. Rek BCA 7900299553 a.n Santya Anggraini]

☎️ Info & Konfirmasi kegiatan :
Yusril Izza
0813-3477-5841 (WA)

Kategori
15 Rahasia Melejitkan Bakat Anak ACARA SINTA YUDISIA ANIME Jepang KOREA Manga mother's corner Oase Parenting PSIKOLOGI. PSYCHOLOGY Remaja. Teenager

Passion Anak-anak Kita

Zaman dahulu, impian anak-anak dibentuk orang tua.

Dokter, insinyur, guru, dosen, polisi, tentara, PNS dan sejenisnya.

Zaman sekarang, impian anak-anak dibentuk informasi.

Enterpreneur, gamers, youtuber, influencer, vlogger, seiyuu (voice actor), idol, komikus dan sejenisnya.

Orangtua selalu berharap yang terbaik bagi anak. Jangan sampai anak-anak hidup lebih menderita dari orangtua, jangan sampai impian mereka tidak tercapai. Kalau dulu kita jalan kaki ke sekolah, sebisa mungkin anak-anak sampai ke sekolah tidak terengah-engah dan siap menerima pelajaran.

Wajar ketika orangtua bertanya-tanya : apakah pilihan anak-anak bisa menjamin masa depan mereka? Anak yang suka menggambar, ingin sekali masuk DKV, bisakah mereka jadi komikus yang survive? Penulis di negeri ini masih jauh dari makmur, termasuk komikus.

Tempo hari saya ikut seminar anime & manga.

Acara itu menjawab pertanyaan saya : kenapa banyak mangaka di Jepang bertahan. Di Indonesia, rantai produksi meletakkan penulis paling bawah. Toko buku, distributor, penerbit, baru penulis. Royalti hanya berkisar 8%-10%. Di Jepang berbeda; penulis menduduki posisi teratas dalam rantai perbukuan. Pantas saja royaltinya antara 40%-60%. Pemerintah juga turut andil dalam rantai tersebut. Tengoklah Hajime Isayama, Yana Toboso, Masashi Kishimoto, Gosho Aoyama dll meraup untung sebagai mangaka atau komikus.

Andaikan minat di estetik plus literasi lalu menjadi komikus di Jepang atau Korea tentu tak masalah. Di Indonesia?

Kembali pada passion anak-anak kita.

Orangtua tentu cemas, “Kalau kamu jadi komikus, emang kamu bisa hidup? Kalau kamu pingin jadi seniman dan hidup dari melukis, kamu bisa membiayai anak-anakmu sekolah?”

Sebetulnya, anak bisa menjadi seseorang yang sesuai impiannya dan tetap sukses dalam hidupnya. Sukses di sini dalam pengertian bermanfaat bagi dirinya, oranglain dan secara finansial. Kunci dari hal tersebut adalah memahami “bakat dan minat” anak-anak. Dari situlah kita bergerak.

Ketika dewasa, aktivitas finansial manusia bisa berlandas 2 hal :

  1. Profesi
  2. Minat (kalau plus bakat bisa bagus banget)

Kadang, profesi sangat jauh dari potensi bakat minat. Di zaman sekarang, bisa jadi profesinya sesuai bakat minat.Katakanlah dia menjadi ASN/PNS sesuai harapan orangtua agar finansialnya stabil. Dengan penghasilan tersebut, ia bisa mengembangkan bakatnya sesuai keinginan. Ada seseorang bekerja sebagai ASN,  lalu menyisihkan uangnya untuk membangun bisnis kuliner, cita-citanya sejak kecil.

Minat, bila menggunakan salah satu jenis tes, dikategorikan ke dalam 12 bagian. Seringkali saat ngetes minat anak-anak SMP dan SMA, muncul 3 kategori paling diminati. Saya ambil contoh salah satu anak saya sendiri. 3 minatnya yang tertinggi : sains, medis, estetik.

Peneliti? Dokter? Seniman?

“Kamu mau masuk kedokteran, Mas?”

“Ah, nggak, Mi!” tolak anakku.

“Lho, ini hasil tesmu ke kedokteran.”

“Iya, tapi aku lebih senang ke alat-alatnya.”

Akhirnya ia masuk teknik biomedik. Ilmu yang menyerempet antara sains, medis dan dunia seni.

“Ummi tau kenapa tes darah mahal? Karena pemeliharaan alatnya. Cairan untuk membersihkan alatnya aja mahal banget, Mi,” begitu penjelasannya tiap kali cerita tentang alat-alat seputar dunia medis. Membuat darah buatan, membuat robot pengganti ekstrimitas tubuh yang rusak, membuat alat yang memproduksi vaksin nan rumit; adalah bahasan-bahasannya di rumah.

Salah satu cita-citanya membuat tangan robot bagi manusia yang cacat ekstrimitas bagian atas. Tangan yang bisa memiliki kepekaan untuk merasa. Selain itu, minatnya ke bidang seni terutama seni yang saling berkaitan dengan dua minat sebelumnya (sains dan medis). Ia menabung untuk membeli Gundam dan teliti sekali memasang bagian-bagian tubuhnya. Terlihat korelasinya, bukan? Anak saya yang lain juga memiliki minat di bidang estetik (seni) tapi lebih cenderung ke seni literasi dan seni visual.

Biasanya, anak-anak memiliki kemiripan minat antara level 1,2,3. Misal, estetik, literasi, musik. Ia akan cocok menekuni minat di sekitar itu. Sebagai penulis atau ahli bahasa atau penyair atau pencipta lagu.

Yang agak sulit bila minatnya seperti bertentangan satu sama lain. Misal outdoor, medis, social service. Ini anak cocoknya jadi traveller, dokter atau pekerja sosial? Tapi di lapangan banyak yang saya temui demikian. Jenis anak seperti ini kalau kelak menekuni dunia medis, ia gak terlalu suka di belakang meja. Kemungkinan jadi dokter dan suka terjun ke daerah bencana. Masalahnya, kalau kecenderungannya seperti saling bertolak belakang, ortu cenderung mengarahkan yang favorit ya? Sampai sekarang dunia sains dianggap masih sangat menjanjikan daripada dunia sosial! Bagaimana jika anak memiliki minat literasi, medis, sains? Apakah ia akan dibiarkan menjadi sastrawan? Seringkali akan dipaksa masuk jurusan favorit.

Itulah, banyak ortu yang resah curhat.

“Anak saya suka gambar. Besok sekolah di mana? Lapangan kerjanya apa?”

Bisa saya bayangkan kalau kelak anaknya jadi komikus dengan kehidupan serba sederhana dan masih harus menelusuri jalan sangat panjang. Hajime Isayama, si creator Attack on Titan aja pernah nyaris putus asa dan mau mundur dari dunia manga, lalu beralih jadi barista. Untunglah ia bertemu Kodansha!

Saya teringat ucapan seorang komikus muda. Sebut namanya XX. Saya sempat diskusi dengan dia tentang masa depan komikus Indonesia. Sebagai anak muda yang usianya jauuuh di bawah saya, nasehatnya membuat terpana.

“Mbak Sinta, percayalah. Rizki itu benar-benar Allah yang tentukan!”

Ia tekankan,  jangan paksakan anak-anak untuk hanya mengikuti hasrat orangtua karena sangat berat di lapangan. Konflik batin anak antara tak ingin durhaka dan ingin memilih dunia yang dicintanya akan membuat beban mental psikologis berkepanjangan.

Mas XX cerita, bahwa ia sedikit demi sedikit membangun karir komikusnya lewat lomba yang hadiahnya paling antara 50-100 ribu. Ikut pameran di mana-mana dengan biaya sendiri. Karyanya awalnya diremehkan, tidak dilirik orang. Saat ibu dan ayahnya mendukung, ia terus melaju dan sekarang menjadi salah satu komikus kebanggaan Indonesia. Istrinya menggeluti dunia yang sama dengannya dan saya seneeeng banget melihat pasangan mas XX dan mbak YY itu. Seniman sholih shalihah yang keren banget expert di bidangnya.

Ya, mungkin menjadi komikus tidak seberapa.

Saya datang ke pamerannya, melihat mereka mengelar lapak dan masih berjuang bersama banyak komikus lain.

Tapi saya melihat sebuah passion yang didasari oleh semangat membara.

Saya punya teman komikus, mas MM. Selain membuat perusahaan animasi, ia justru mampu menarik anak-anak yang “nakal” bahkan beberapa di antaranya sudah sangat jauh dari agama, lalu di tarik masuk lagi dalam lingkaran kebaikan. Keren kan?

Entah mengapa, sekarang cita-cita saya nambah lagi.

Saya ingin sekali membangun studio animasi sekelas Ghibli, Wit Studio, MAPPA, Pony Canyon dan sejenisnya. Studio ini nanti akan menampung anak-anak yang mahir di visual, seni, estetik, literasi, sekaligus punya sentuhan sains dan outdoor. Menggarap animasi dari kisah-ksiah sejarah Indonesia mulai perang Diponorgoro, Imam Bonjol, Sunpah Pemuda, Serangan Umum 1 Maret, dsb. Studio ini nanti yang akan menggarap kisah kepahlawanan Muhammad al Fatih, Shalahuddin al Ayyubi, Tariq bin Ziyad, dsb.

Saya bayangkan, bahwa persenjataan pasukan al Fatih jauh lebih dahsyat dari 3D Manuver Gear para anggota Recon Corp di bawah komando Erwin Smith dan Levi Ackerman dalam anime Shingeki no Kyojin. Saya bayangkan bahwa di animasi tersebut, bukan hanya teriakan “shinzou wo sasageyo” yang menyatukan semangat seluruh prajurit. Tetapi teriakan para panglima al Fatih yang membangunkan pasukan sholat malam, subuh berjamaah, hingga merapikan barisan.

Dan ada soundtrack anggun nan megah, jauh lebih mengesankan dari aransemen Linked Horizon. Lagu yang akan mengingatkan setiap audiens ketika sedang demotivasi megnhadapi dunia yang kejan untuk bangkit kembali. Sosok Erwin Smith, Levi Ackerman, Eren Jeager hanyalah sosok 2D khayalan. Tapi pangeran Afdal, putra sulung Shalahuddin al Ayyubi yang mendampingi ayahnya berperang; adalah sosok yang benar-benar ada.

Jauh ke depan, anak-anak kita yang memiliki passion luarbiasa ini, akan mewujudkan mimpi besar para orangtua seperti saya yang sudah mulai senior. Usia yang kata syaikh Muhammad  Ar Rasyid dikatakan sebagai : orang yang mulai dilelahkan dengan hamparan dunia fana.

Ayah bunda, dukung terus passion positif dan Ananda-ananda kita tercinta!

Kategori
ACARA SINTA YUDISIA Belajar Bahasa Korea KOREA Oase POLYGLOT

Belajar Bahasa Korea dari cuplikan lagu BTS

Orang bilang jangan belajar bahasa dari lagu. Sebab bahasa lagu nggak sama dengan bahasa baku, termasuk percakapan sehari-hari.

Tapi bagiku, apapun harus jadi sumber pembelajaran. Bungkus mie dengan tulisan Arirang, poster film, percakapan di film, termasuk potongan lagu.

Kalau dengar iklan atau lagu diputar, telingaku biasanya mengamati kata-kata yang biasanya tertangkap mudah. Salah satu lagu BTS yang potongan lagunya tertangkap mudah bahkan oleh telinga awam sepertiku adalah lagu Spring Day.

Kata yang terngiang adalah “bogoshipda”

Apa artinya ya?

Gimana tulisannya?

Iseng-iseng belajar hangeul, dapatlah ini 보고십다 = bogoshipda.

Arti sebenarnya adalah ingin bertemu denganmu. Tapi arti luwesnya, miss you.

Ketika memasukkan ke google translate beberapa kata-kata Korea, tiba-tiba dapatlah satu pemahaman bahwa kata kerja (verb) Korea, menurutku lebih mudah dipahami dengan pendekatan bahasa Inggris.

To see = 보다 (boda)

To write = 쓰다 (sseuda)

To eat = 먹다 (meogda)

Seperti bahasa Inggris yang ada konsep sekarang (+ing) sehingga jadi seeing, writing, eating; konsep akan datang (+going to / will/want) sehingga jadi I want to see, I want to write, I want to eat…begitulah bahasa Korea. Di akhir kata kerja, 다 (da) dihilangkan dan digantikan kata imbuhan untuk menunjuk waktu.

보고십다 = bogoshipda artinya ingin melihat

Berasal dari akar kata 보다 (boda – to see)

Sedang melihat : 보고있습니다/ 보고있서요/보고있서 (bo-goisseumnida/bo-goisseoyo/bo-goisseo)

Ingin melihat : 보고십습니다/보고십어요/보고십어 (bo-gosipseumnida/bo-gisipeoyo/bo-gosipeo)

Gimana 보고십어요 ( bo-gosipeoyo) jadi 보고십다 (bo-gosipda)?

Nah, itu juga aku nggak tahu. Hanya mengira-ngira saja. Tapi setidaknya begitulah caraku belajar sedikit-sedikit bahasa Korea.

———————–

Kelas Bahasa Korea bersama kak Feby. Ia lulusan SNU (Seoul National University). Pasti tau kan, apa itu SNU? Sering dikutip di film-film tenar seperti the Violent Prosecutor. Hanya ada di bulan Agustus ini, tiap pekan (9-16-23-30 Agustus)

Waktu : 09.00-11.30

Link : zoom, akan diberitahukan kemudian

Daftar di : bit.ly/YukDaftarKBK

CP :

Kak Nis : 0857-8594-9511/ Kak Salwa : 0813-3486-9542

Biaya?

Murah banget! 10K/pertemuan.

Diutamakan adik-adik SMU Surabaya. Tapi kalau dari luar dan selain SMU boleh kok!

Supported by :

Ruang Pelita

Kategori
ACARA SINTA YUDISIA Karyaku Kepenulisan Menerbitkan buku Perjalanan Menulis TEKNIK MENULIS WRITING. SHARING.

Workshop Menulis Singkat untuk Bunda

Assalamu’alaykumwrwb.

Apa kabar, Bunda-bunda Cantik semua? Semoga sehat walafiat ya.

Era pandemic yang menyebabkan kita #dirumahsaja, seharusnya menjadikan diri lebih produktif. Jadi, jangan biarkan kesempatan lebih banyak di rumah untuk terbuang begitu saja. Tingkatkan skill, bangun network dan carilah kebahagiaan dengan kegiatan baru.

Ruang Pelita akan menyelenggarakan Workshop Menulis Singkat Tahap-1

♥Hari : Sabtu

♥Tanggal : 11 Juli 2020

♥Link : Zoom

♥Waktu : 08.30 – 11.30 WIB

Alokasi waktu :

  • 45’ materi
  • 15’ menit latihan
  • 45’ menit diskusi
  • 15’ menit untuk pembukaan, penutupan, perkenalan

♥Pemateri : Sinta Yudisia (Penulis 60 buku , Psikolog, DP FLP)

♥Biaya : 50K (50% insyaallah untuk warga terdampak Covid 19. Dipersilakan untuk melebihkan donasi bila berkenan).

Transfer ke :

►Mandiri 142-00-1673-5556 atau

►BSM 7070968597

a.n Sinta Yudisia Wisudanti

beri kode unik 19 di belakangnya (50.019, 100.019, 500.019)

Diksusi nanti akan lebih dalam, sebab peserta diminta sudah mengirimkan karya di grup whatsapp maksimal H-2 agar dapat dikritisi Bunda Sinta Yudisia

Selamat bergabung!

Pandemic, Produktif!

—————————————

Silakan isi bit.ly/bundamenulis

CP 0878-5521-6487/  0878-5153-2589                        

Diselenggarakan oleh Ruang Pelita, Surabaya

♥♥♥

Kategori
ACARA SINTA YUDISIA Cinta & Love Hikmah Jepang Pernikahan PSIKOLOGI. PSYCHOLOGY Renungan Hidup dan Kematian WRITING. SHARING.

🍒Zoom Wedding : Nikah Kala Pandemic💑

Kelas Pranikah di kala coronavirus melanda ini memang unik. Rizqi Allah Swt gak pernah bisa ditebak, kapan datangnya. Termasuk jodoh. Ketika mengisi kelas pranikah yang biasanya membahas tipe kepribadian calon pasangan, penyesuaian diri dan komunikasi positif dengan keluarga pasangan; bahasan-bahasan menarik muncul.

♥ Mungkinkah menyelenggarakan pernikahan kala pandemic?
♥ Konsepnya seperti apa?
♥ Apakah tidak lebih baik pernikahan tersebut diundur?

Nah, ternyata banyak yang sudah disiapkan rizqi jodoh oleh Allah Swt, maju mundur menikah lantaran pandemic. Ada yang ditentang orangtua karena berharap pesta pernikahan dihadiri lebih banyak orang, jadi nunggu pandemic berakhir. Ada yang menginginkan kalau pernikahan itu diundur saja, nunggu situasi reda.

Kalau kita lihat sisi positifnya nikah kala pandemic:
1. Efektif dan efisien : hemat waktu, tidak harus antri tempat yang kadang mengakibatkan pernikahan ditunda lebih lama gegara cari tempat sewa acara yang representative. Juga hemat-hemat lainnya🌳

2. Hemat biaya. Gak perlu sewa gedung, sewa hotel untuk kerabat, sewa berbagai macam barang, dll. Bisa diselenggarakan di rumah karena yang hadir tetangga dan ring-1 keluarga inti🌱

3. Tidak ada tabdzir atau hal yang terbuang , terutama hal makanan. Ingat tulisan saya ketika sepulang umroh dan bertemu mahasiswi Ummu Quro? Jamaah Haji Indonesia pernah menjadi jamaah terkaya dibanding jamaah haji dari manapun! Tapi karena terbiasa boros dalam hal apapun, kita sekarang seperti ini. Salah satu sesi paling membuang adalah ketika sesi makan prasmanan. Buanyaaaak bangettt buang makanan!🍄

4. Tidak ada “kewajiban balas jasa”. Mufti Menk pernah memberikan nasehat terkait pernikahan di wilayah timur (termasuk Indonesia) dimana biasanya pengunjung membawa bingkisan berupa hadiah atau amplop. Kelak ketika si pengunjung punya hajat serupa, ada semacam kewajiban tak tertulis bahwa orang-orang harus melakukan hal serupa. Padahal tidak benar demikian. Yang dinantikan dari tamu yang hadir adalah doa-doa mereka. Sementara pihak penjamu menyediakan makanan sesuai kadar kemampuan. Tidak perlu berlebihan. Tapi namanya orang ya, kadang ngerasa gak enak kalau cuma menjamu sedikit. Nanti apa kata orang. “Masak nikah cuma makan soto?” Akhirnya, membengkaklah biaya hajatan sementara tamu juga lebih focus ke makanan daripada mendoakan mempelai 🌿

5. Lebih sakral, syahdu, bermakna. Akan jadi kenangan indah sepanjang masa ketika seseorang menikah di tengah situasi pelik. Kadang pesta pernikahan begitu hebohnya dengan arus tamu keluar masuk, antrian makanan dan souvenir, music dan sesi foto non-panggung. Ajang reuni sekalian kan? Saat pernikahan digelar sederhana, mempelai bisa meresapi nasehat dari penghulu dan perwakilan tetua kedua mempelai. Terasa sekali kepasrahan kepada Allah. Terasa maut demikian dekat. Terasa bermakna penyatuan dua jiwa.🍂

6. Trus gimana dong memberitakan pernikahan, menyiarkan pernikahan? Keluarga besar dan sahabat-sahabat bisa ikut? Bisa dengan teknologi google meet, zoom atau sejenisnya. “Yah..gak seru sih!” Emang lebih seru ketika tatap muka. Tapi kan dalam pernikahan yang kita cari keberkahannya? Bukan sekedar keseruan pesta dan foto-foto yang bisa disebar. Lagian, gak akan terulang lagi di masa yang akan datang kala pandemic berakhir kita nikah via zoom-zooman lhooo🍁

Nah, tanpa mengabaikan protocol kesehatan, kalau memang waktunya sudah tiba; segerakan saja pernikahan. Gak perlu nunggu pandemic usai yang itu berarti akhir tahun 2020, atau malah 2021. Nanti si dia keburu disambar orang, lho!
Kalaupun terpaksa harus ada pesta pernikahan, tetap pakai masker, gunakan hand sanitizer, jangan berkelompok dan segera bubar begitu memberikan doa dan bingkisan. Biasanya WO di kala pandemic menyelenggarakan makanan dalam bentuk nasi kotak.

Selamat berbahagia, ya 😊

Catatan lainnya menyusuk yaaa

Catatan mengisi kajian Pranikah di Kmi Kagawa Kagawa, 27 Juni 2020 dan Salimah Banjarmasin, 28 Juni 2020

Kategori
ACARA SINTA YUDISIA Hikmah Jepang Pernikahan PSIKOLOGI. PSYCHOLOGY Seksologi Islami

Kagawa : Naruto, Kenshi Yonezu dan Komunitas Muslim Indonesia

Menjelang mengisi acara KMI Kagawa 27 Juni nanti, saya jadi ingin tahu : Kagawa itu di mana? Maklum pengetahuan tentang Jepang gak seberapa bagus. Kalau dengar kata Jepang pikiran biasanya tertuju pada produk otomotif dan elektronik. Lebih lanjut pada anime, manga dan game. Lanjut lagi pada AKB 48, Inuyasha, Samurai X, Kenshi Yonezu, heheh. Saking masih tertancap dengan Inuyasha dan Samurai X, dua karakter film itu muncul dalam novel Polaris Fukuoka.

Akhirnya, cari-carilah di Wikipedia.
Senang banget kalau informasi itu ternyata saling berkelindan. Oh, ada kota Naruto ternyata? Oh, ternyata Marugame itu nama tempat? Oh, Kenshi Yonezu dari Tokushima?

Kalau lihat di peta, Kagawa terletak di pulau Shikoku.
Sama seperti Indonesia yang punya Kalimantan, Jawa, Sumatra dll. Jepang juga punya pulau utama seperti pulau Hokkaido, Honshu, Shikoku, Kyushu, Okinawa. Nah, pulau Shikoku ini punya 4 prefecture ( mirip provinsi ya). Prefecture di pulau Shikoku ini adalah Ehime, Kagawa, Kochi, Tokushima. Kota Naruto terletak di prefecture Tokushima. Kota Marugame terletak di prefecture Kagawa.

Wah, jadi tahu kan?
Kalau tokoh Naruto karya Masashi Kishimoto dalam serialnya ternyata adalah nama tempat sementara Marugame yang nama udon itu, juga nama tempat!😆

Kenshi Yonezu, musisi berbakat dari Jepang ternyata lahir dari keluarga miskin yang tinggal di Tokushima. Moga-moga saya gak salah menyimpulkan ya. Siapa tahu ada Tokushima yang lain selain dari yang ada di pulau Shikoku 😁

Acara 27 Juni 2020 insyaallah diinisiasi oleh Keluarga Muslim Indonesia yang tinggal di prefecture Kagawa. Basecampnya sendiri ada di Takamatsu, ibu kota dari prefecture Kagawa.

✍️☪️KMIK – Komunitas Muslim Indonesia Kagawa

Orang Indonesia di mana-mana suka ngumpul.
Nggak cuma di dalam negeri, di luar negeri juga suka kumpul-kumpul. Yang buat saya salut, di luar Indonesia, komunitas muslim suka membuat pengajian dan galang dana untuk membangun masjid. Masjid di Jepang dan Korea bukan seperti masjid di negeri kita yang luas, lapang, dengan ciri khas kubah lengkung. Dapat tempat sewa yang bisa untuk menyelenggarakan sholat Jumat saja, sudah sangat bersyukur.

🕌Seringkali, masjid di luar negeri hanya berupa ruangan mirip kamar apartemen. Biasanya, setelah perjuangan bertahun-tahun bahkan puluhan tahun, baru bisa membeli apartemen. Atau tanah untuk masjid sendiri.

Menelusuri facebook KMIK, ternyata baru berdiri sejak 3 Januari 2019. Terpampang jejak perjalanannya yang variatif. Video Ramadan dari tokoh muslim Jepang, seperti Haji Kyoichiro Sugimoto yang terkenal, moment-moment perpisahan dengan pelajar Jepang yang harus mudik (or pulang kampung) ke Indonesia.

Jangan lupa, promosi makanan khas Indonesia yang sangat dirindukan di tanah seberang : mie instan!!! 🍜🍜

Kwkwkwk. Ini makanan wajib ternyata ya??

Penggalangan dana juga beragam, mulai dari zakat, fidyah, hingga galang dana Covid. Pengajian-pengajian online terus digalakkan mulai tafsir Quran, fiqih dan kajian bertema aktual seperti kajian psikologi dengan tema jelang pernikahan yang insyaallah akan saya bawakan nanti.

Pengajian offline terlihat cukup ramai, ya.
Jangan bayangkan keramaian pengajian seperti tabligh akbar yang biasa digelar di masjid atau lapangan di Indonesia. Bisa ribuan sampai meluber ke luar lapangan dan ke jalan-jalan. Berkumpul 30-100 orang saja sudah luarbiasa. Mengingat dakwah Islam di Jepang masih perlu dikembangkan dengan berbagai pendekatan.


Bagi yang ingin nanya-nanya gimana kuliah di Jepang, gimana kehidupan muslim di Jepang, sekaligus mempersiapkan pernikahan baik di masa pandemic atau pasca pandemic; bisa bergabung di pengajian KMIK ini. Catat tanggalnya ya! Jangan salah jam 😊

💑Membahas pranikah memang asyik banget. Bagi yang belum nikah, pasti berdebar-debar kan (mirip saya dulu) ngebayangin calon pasangan kita seperti apa. Dia orang mana sih? Anaknya siapa? Cakep nggak? Lulusan mana? Trus, orangnya model gimana : jutek, lucu, pinter, lemot atau ngegas? Ngebayangin calon pasangan pasti harap-harap cemas.

⏳Daripada membayangkan yang tidak-tidak, mending mempersiapkan diri aja sebaik-baiknya. Sembari mempelajari kira-kira calon pasangan seperti apa nanti. Bisa jadi kan dia anak horang kayah atau orang prihatin. Bisa jadi ia sudah kerja atau masih kuliah. Bisa jadi dia anak sulung atau anak bungsu. Bisa jadi dia sudah hafal banyak juz atau malah baru belajar Iqro. Bisa jadi dia anak BEM yang mahir orasi, atau anak introvert yang suka Jejepangan. Atau siapa tahu, dia juga suka KPop? Tapi fandomnya berseberangan dengan kamu hahaha. 😁😆. Nah, gabung aja di sini ya!

*Mengenal (Calon) Pasangan*

👉Hari : Sabtu, 27 Juni 2020
⌛️Jam : 21.00 Waktu Jepang / 19.00 WIB
▶️Link : Zoom
📱CP : +817041210548 (Supriadi)
💕Penyelenggara : KMIK (Keluarga Muslim Indonesia – Kagawa)

Kategori
15 Rahasia Melejitkan Bakat Anak ACARA SINTA YUDISIA Cerita Lucu PSIKOLOGI. PSYCHOLOGY WRITING. SHARING.

Etika nge-zoom : hal-hal konyol, jangan sampai terulang!

Aku baru akrab dengan zoom saat pandemic covid dan ter-lockdown di rumah. Pertemuan-pertemuan yang biasanya dilakukan secara offline dan banyak bertatap muka seperti seminar, workshop, pelatihan, pengajian; sekarang lebih banyak online. Berbeda dengan anak-anakku yang sudah seperti generasi millennial lainnya, mereka santai dan asik-asik saja dengan teknologi. Kemarin, seperti biasa saat kami FGD keluarga sambal main kartu Uno, mereka tetiba tertawa terbahak sampai menutup muka.

“Ya Allaaah, malu aku, Miii!” seru mereka ketika aku cerita tentang beberapa kebiasaanku.

“Harus ada perlatihan etiquette nge-zoom, nih,” seru si Sulung.

“Ya, maklum, kan,” sahutku. “Ini dunia baru. Jadi masih belum dikenal luas tatakramanya.”

Berikut ini adalah pengalaman on stage yang bikin malu, tapi show must go on. Kalau bukan sekarang kapan lagi belajarnya?

  1. Tidak mematikan voice dan video. Pertama kali aku gabung di zoom, gak tau gimana cara menyembunyikan suara dan mukaku. Jadi stay tune aja di tengah-tengah rapat. Gak berani bergerak, bahkan ketika kucingku si Icung lewat gangguin. Selama berjam-jam duduk sampai pegel badan menghadap laptop. Baru tahu kalau di pojok kiri bawah ada symbol voice dan video yang bisa diklik, biar bisa tersembunyi aktivitas kita sembari ikut ngezoom
  2. Tidak tahu cara mengubah akun. Alkisah, aku diminta ngisi materi. Zoom sudah terinstall di laptop. Panitia bolak balik ngontak aku karena waktu ngisi sudah tiba. Aku bilang sudah ada di arena zoom. Ternyata, yang tertampil adalah akun suami. Ya, mana panitia kenal?
  3. Sinyal . Oh, God! Nightmare. Saat ngisi, modem habis. Pakai tethering layanan internet X, ngadat. Layanan X, sama aja. Haduh, keringetan. Mana sudah telat lebih 30 menit gegara nyari sinyal! Berdoa kepada Allah supaya dimudahkan ngisi pulsa dan alhamdulillah, akhirnya teratasi
  4. Share screen. Ini juga sering bikin malu. Padahal sudah benar cara nge-share nya, tau-tau gak muncul di layar. Kita sudah yakin banget lagi menjelaskan power point per slide.

Lalu panitia memotong dengan sopan, “Maaf Bun, bisa di-share PPT nya?”

“Lho, dari tadi sudah,” jawabku kaget.

“Nggak terlihat sama sekali,” jelas panitia.

Aduh, jadi dari tadi aku ngomong sendiri saat menayangkan slide-slide aneka warna dan cerita?

5. Pak sayur, pak pos, petugas air. Lagi di tengah acara, terdengarlah panggilan dari luar pagar. Pak penjual sayur sudah bolak-balik klakson. Kalau menjadi peserta, aku bisa dengan mudah nutup video dan voice. Tapi kalau lagi jadi pembicara?

6. Leave meeting. Setelah selesai acara dan doa penutup, biasanya aku leave. Ini yang buat anak-anakku tertawa.“Ummi, gimana rasanya kalau kelas tetiba ditinggal dosennya?? Ya kayak gitu! Ummi jangan tau-tahu leave zoom!”

7. Raise hand : masihkah berguna? Aku dulu sering banget raise hand kalau mau nanya. Eh, ternyata yang lain gak ada yang begitu. Sebagian besar langsung unmute atau ngobrol di chat untuk tanya. Akhirnya, aku sering ketinggalan kesempatan untuk bertanya.

Etika Zoom

Mungkin, aku perlu merumuskan sendiri etika buat diriku sebagai peserta dan pembicara saat ngezoom. Sebab, meski online dan gak akan langsung terlihat salah atau malu; tetap saja hubungan dengan orang lain perlu dijaga tatakramanya.

  1. Pastikan nama email, atau nama akun, atau nama terdaftar adalah nama yang dikenal. Bukan nama merek HP tertentu atau yang lainnya hehe. Kadang, jadi lama di waiting room karena persoalan teknis. Pernah lho, saat rapat ada teman yang di-kick keluar karena namanya tidak familiar. Yah, takut aja dia tahu rahasia perusahaan kan?
  2. Mematut diri sebelum tampilan diri terlihat di layar. Meski yang terlihat cuma wajah, pastikan terlihat jelas dengan pose yang pantas. Sambil duduk, misalnya. Bukan sambil berbaring.
  3. Gunakan headset atau earphone untuk suara lebih jernih dan kita nggak perlu ngotot berbicara. Kesannya kayak bentak-bentak, gitu.
  4. Tutup voice jika ada pihak lain yang harus berbicara. Ini supaya tidak muncul denging yang mengganggu. Atau tutup jika kita ada keperluan di luar zoom. Kadang dengar suara ibu ngomel ke anaknya padahal lagi di zoom 😊
  5. Membuka video. Pernah gak ikut zoom dan semua videonya ditutup? Rasanya seperti ditinggalkan di sebuah ruangan sendirian dan cuap-cuap sendirian. Kecuali mau ke belakang atau ada keperluan mendesak, video silakan ditutup.
  6. Pilih latar belakang sesuai. Jangan di kamar, karena kamar adalah area privasi. Bisa pilih ruang tamu atau ruang keluarga. Hati2…jangan sampai tali jemuran terlihat atau tumpukan setrikaan mengintip 😊
  7. Hadir penuh waktu. Meski ada dua pembicara, kuusahakan hadir penuh di pertemuan, walau itu bukan jatahku bicara. Kecuali ada hal penting yang mendesak dan gak bisa ditinggal
  8. Jangan disambi-sambi. Meski informal, tetap saja semua pihak ingin dihargai di ruang zoomeet. Sekalipun lagi reunian, lho. Kalau memang nyambi (misal sambil masak atau nyetir), sampaikan ke audiens dan mintalah maaf karena gak bisa focus. Apalagi kalau formal.
  9. Leave meeting ketika host sudah mempersilakan atau sudah mengakhiri zoom meeting. Kalau mau meninggalkan, bisa minta izin di chatroom terlebih dahulu atau meminta maaf secara langsung.
  10. Perhatikan kuota. 1 jam ngezoom kurang lebih 500-800MB. Kalau jadi peserta, tetiba menghilang tak masalah. Tapi kalau jadi pembicara, tentu harus siap-siap.

Nah, itu pengalamanku. Ada yang mau menambahkan?

Kategori
ACARA SINTA YUDISIA Anak Menulis BUKU & NOVEL Fiksi Sinta Yudisia Kepenulisan Menerbitkan buku Novel Perjalanan Menulis PSIKOLOGI. PSYCHOLOGY TEKNIK MENULIS WRITING. SHARING.

Pelatihan Online Menulis Novel Tahap-1

Tema : Menulis Novel Bersetting Kuat

Suka Korea, Jepang, Eropa atau Timur Tengah? Ingin punya novel sesuai imajinasi berlatar negara yang kita impikan?
Hayuuuk, gabung di kelas online penulisan novel bersama Sinta Yudisia (penulis, psikolog, DP FLP) . Novel-novelnya yang berlatar belakang berbagai negara telah meraih penghargaan tingkat nasional.

🏅🏅🏅
~The Road to The Empire (Mongolia) IBF Award terbaik 2009
~ Reem ( Maroko) IBF Award terbaik 2018
~ Polaris Fukuoka ( Jepang) nominee IBF Award 2018
~ Lafaz Cinta (Belanda) , best seller
⏳Waktu : Sabtu, 2 Mei 2020
⏰Jam : 09. 00 – 11. 00 WIB
✍Fasilitas :
-Materi dalam bentuk pdf

  • Webinar (Zoom meeting/ hangout/ dsb), yang akan diberitahukan oleh admin
    👨🏻‍💻👩🏻‍💻Peserta : remaja usia SMP, SMA dan Mahasiswa
    💴Biaya :
    Dipersilakan infaq dengan kelipatan Rp. 20. 000, beri kode unik 19 di belakang (Misal Rp. 80.019). Seluruhnya insyaallah akan disalurkan untuk donasi Covid-19 berama Ruang Pelita ( Ruang Pendampingan Psikologi & Literasi) Sinta Yudisia yang telah menyalurkan dana puluhan juta rupiah untuk dhuafa dan APD ke berbagai RS Surabaya.

👉🏻Mandiri : 142-00-1673-5556
👉🏻BSM : 7070-968597
An. Sinta Yudisia Wisudanti

▶ mengisi link bit.ly/pelatihannovel
~~
Sinta Yudisia adalah penulis & psikolog. Telah menulis dan diterbitkan 22 novel, 21 antologi, 10 buku non-fiksi, 6 buku cerita anak, 5 kumcer, 2 buku duet. Mengikuti SFAC ( Seoul Foundation for Arts & Culture) dalam program writer’s residence tahun 2016 & 2018

~
Didukung oleh :
👷‍♂‍👷‍♀‍Ruang Pelita Surabaya
Kiky 0856- 0612- 5200
Putri 0822- 2183-8498

Kategori
ACARA SINTA YUDISIA Bedah Buku Sinta Yudisia Buku Sinta Yudisia KOREA PSIKOLOGI. PSYCHOLOGY WRITING. SHARING.

31 Januari – 2 Februari 2020, Jakarta & Tangerang

Sinta Yudisia <psikologsinta@gmail.com>12:18 PM (5 minutes ago)
to me

💫 SELF HEALING WITH WRITING 💫•– Womens Mental Health Workshop; Mom’s Journey to Happiness –••💗

 Stress dengan penghakiman netizen di media sosial saat kita “curhat” ??••🌷 Dinamika kehidupan seringkali membuat para ibu berjuang keras hadapi ragam kesulitan.•Tak jarang, meninggalkan ‘luka’ tak terjamah yang tidak dipahami orang lain. Hingga lupa dengan cara sederhana dalam berbahagia.••–Dalam kasus paling ekstrim, dapat mengancam keselamatan diri dan orang lain.–••Tahukah Moms, bahwa menulis bisa jadi sarana penyembuhan, bahkan memperkuat rasa bahagia ??••Komunitas Ibu Bahagia Indonesia @komunitasibubahagia bekerjasama dengan  @actforhumanity dan @ihsanmediapenerbit mempersembahkan workshop terbatas :

💫 SELF HEALING WITH WRITING 💫

— Womens Mental Health Workshop; Mom’s Journey to Happiness –••Narasumber :•🧕🏻 Sinta Yudisia W S.Psi, M.Psi, Psikolog — Psikolog – Penulis @sintayudisia•🧕🏻 Irena Puspawardani S.Si (Teh Rena Puspa) — Pembina KIB Indonesia – Penulis @rena.puspa.khadeeja••Bersama, kita belajar tentang seni terapi menulis tangan sebagai salah satu metode penyembuhan diri ☘️🌷🍀🌺💚••📆 Sabtu, 01 Februari 2020⏰ 09:00 – 13:00 WIB🏢 Menara 165 – ACT Lt. 9 Jalan TB. Simatupang, Jakarta Selatan••💎 Ticket Prices :•🌷 EARLY BIRD (10 – 14 Januari) : 200K🌻 NORMAL (15 – 27 Januari) : 235K🌹 HOT SEATS (28 Januari – 1 Februari) : 250K🐨 Kids Corner (4 – 7 tahun) : 30K/Anak•💳 Transfer :BNI a.n Fina Febiyanti(009) 0349618487https://bit.ly/PendaftaranWorkshopKIBhttps://bit.ly/PendaftaranWorkshopKIBhttps://bit.ly/PendaftaranWorkshopKIB••📲https://bit.ly/AdminKIB📲https://bit.ly/AdminKIB📲https://bit.ly/AdminKIB•••💚❄ Bahagia Hatinya, Sehat Jiwanya ❄💚••#HappyMomHappyFamily#DiaryIbuBahagia#komunitasibubahagia#workshop #menulistangan#handwriting #freewriting#womensmentalhealth#kesehatanmental #ibubahagia #act #aksicepattanggap #ihsanmedia

Acara di atas untuk Ayah dan Bunda.

Untuk remaja, ada acara di bawah ini :

Membahas seluk beluk Korea, hallyu termasuk K-Pop beserta boyband girlband nya.

Yang di Jakarta dan Tangerang, silakan hadir yaaa

Kategori
15 Rahasia Melejitkan Bakat Anak ACARA SINTA YUDISIA Catatan Perjalanan Quran kami Tulisan Sinta Yudisia WRITING. SHARING.

Pesantren Fahim Quran : Hafal 30 Juz sekaligus ahli IT (Programming & DKV) !

Ini salah satu institusi, pesantren, lembaga atau apalah namanya yang menjadi impian saya sejak lama. Gimana caranya anak-anak bisa menghafal Quran sekaligus mempelajari bidang yang memang merupakan bakat minat mereka.

Menghafalkan Quran butuh stamina lahir batin. Konsentrasi tingkat tinggi, motivasi kuat, juga disiplin yang terus menerus. Pantauan dari para guru juga penting, mengingat anak-anak pra remaja dan remaja ini tentu jatuh bangun semangatnya. Biasanya, pesantren mengajarkan ilmu-ilmu agama terkait Quran, hadits, fiqih, bahasa Arab dan Inggris. Di Fahim Quran, bukan hanya cukup hafal 30 juz. Bahkan, salah satu nasehat ustadz Purwanto dalam acara setor hafalan Quran di senja itu, benar-benar menampar kita.

“Bagaimana kalian harus hafal, hidup, beraktivitas, hingga mati dengan seluruh nilai-nilai Quran.”

Beliau mendorong bahwa setiap santri yang menjadi penghafal Quran, harusnya punya semangat dan ambisi lebih. Jangan setelah hafal 30 juz, justru tidak mau berprestasi apa-apa. Tidak mau melakukan aktivitas apa-apa. Padahal alim ulama dan ilmuwan Islam di masa lampau, mereka penghafal Quran dan terus bekerja di bidangnya masing-masing. Kadang, seorang penghafal Quran merasa cukup sudah hafal 30 juz. Merasa sudah sampai di puncak ibadah dan dapat memberikan hadiah mahkota permata kepada orangtua kelak di hari akhir. Harusnya, penghafal Quran menjadi panglima ilmu pengetahuan dan motor dari penggerak peradaban!

Kenapa IT?

IT- information technology  atau teknologi informasi ( TI) adalah teknologi dalam membuat, mengubah, menyimpan, mengirimkan, mencetak atau mengolah apapun terkait informasi. Saat ini, Indonesia sangat membutuhkan ahli-ahli IT sehingga tidak tertinggal dari bangsa lain. Ahli ini selain memiliki kemampuan tinggi, tentu harus memiliki ketahanan mental yang tangguh. Istilah Habibie, berotak Jerman berhati Makkah.

IT di Fahim Quran meliputi dua hal : Programming dan DKV (desain komunikasi visual).

Apa sih DKV itu?

Program studi Desain Komunikasi Visual (DKV) mempelajari ilmu tentang penyampaian pesan (komunikasi) dengan menggunakan elemen-elemen visual atau rupa. Disini siswa akan belajar untuk mengolah pesan secara informatif, komunikatif, dan efektif, serta se-kreatif mungkin agar pesan dapat mencapai sasaran dengan memperhatikan unsur bentuk, warna, tekstur, ruang, huruf, dan segala hal yang berkaitan dengan visual (penglihatan). Misalnya membuat poster, logo, ilustrasi, desain web, foto, video, animasi, dan sebagainya.

Terus terang, anak-anak muda sekarang banyak banget memiliki kecenderungan di aesthetic. Ini hasil tes minta yang pernah saya lakukan pada  mereka, lho! Dulu, seni seringkali hanya dikaitkan dengan seni musik, seni tari, seni patung, seni lukis. Sekarang, aesthetic memiliki makna luas termasuk DKV. Sebuah pesan dari A (sender) akan diterima B (receiver) bila pesannya diterima dengan baik. Baik itu mencakup berbagai macam : baik caranya, bernas kontennya, menarik tampilannya, bisa dipahami maknanya. Pesan-pesan sekarang sangat butuh orang-orang DKV. Lihat aja iklan keselamatan di jalan raya yang digagas kepolisian. Tidak lagi sekedar “Hati-hati di Jalan” tetapi…. “Jatuh cinta itu enak. Kalau jatuh di jalan? Benjol!”

Pesan ini akan jauh lebih sampai ke anak muda (tahu sendiri kan, yang naik motor seenak udel kebanyakan anak muda!).

Fahim Quran juga mempersiapkan anak-anak untuk menjadi programmer. Kalau yang masih bingung, programming itu belajar apaan sih? Programming adalah menganalisis, menyusun, mengedit, menguji kumpulan bahasa pemrograman untuk kemudian menghasilkan sebuah program yang bisa menjalankan suatu tugas tertentu secara otomatis. Untuk lebih mudahnya programmer adalah orang yang membuat program itu sendiri dengan menggunakan kombinasi berbagai programming language. Umumnya, programmer sendiri terbagi menjadi 4 jenis yaitu funcional, operational, graphical dan web-based.

Kalau mau kuliah yang ada bahasa-bahasa programming nya, salah satunya kuliah di teknik informatika ITS. Hehehe, ini bukan promosi ya. Gegara penulis tinggal di Surabaya, tetanggaan sama ITS.

Nah, kalau yang masih bingung (khususnya orangtua) tentang apa itu programmer atau programming, mungkin bisa nonton beberapa film berikut. Film-film ini ada yang tentang kehidupan programmer, ada yang tetnang programming itu sendiri. Kalau nggak ada programmer, rasanya film-film gak akan sebagus ini.

Di Fahim Quran, para santri diajarkan untuk membuat bahasa programming. Sekarang, mereka sudah punya beberapa produk yang bisa diunduh di playstore, lho! Menurut ustadz Purwanto dan ustadzah Yaumi, keduanya pendiri & pengasuh Yayasan Fahim Quran, memadukan tahfidzul Quran dan ilmu IT merupakan tantangan tersendiri. Di satu sisi, menghafal Quran butuh ketekunan dan konsentrasi tinggi, tak bisa diganggu oleh aktivitas lain. Sementara, IT dengan jurusan programming dan DKV butuh konsentrasi yang berbeda. Tetapi, akan sangat disayangkan bila bibit penghafal Quran yang memiliki raw materials sangat bagus tidak dikembangkan sisi intelektual dan talentanya. Sebab, banyak anak muda sekarang yang mahir berkecimpung di dunia IT. Pegnhafal Quran rata-rata memiliki kemampuan memory yang kuat, cocok sekali dengan bahasa pemrograman yang butuh logika tingkat tinggi.

“Apalagi, sebagian besar programmer biasanya gamer juga,” jelas ustadz Purwanto.

Gaming disorder sangat dicemaskan para guru dan orangtua saat ini.

Insyaallah, di Fahim Quran para santri diselaraskan agar tetap dapat megnhafal Quran sekaligus memiliki tanggung jawab megnembangkan bakat minat serta talenta terpendamnya di bidang IT.

2 Jenis Santri di Fahim Quran

Yayasan Fahim Quran memiliki kelas putri, dinamakan santri Fahim Quran. Kelas putra dinamakan QBS, Quadran Boarding School. Keduanya terletak di Bogor, Jawa Barat.

Fahim Quran sebetulnya merupakan singkatan dari Fast-Active-Happy-Integrating in Memorizing Quran. Tahun ini adalah tahun ke-4 Fahim Quran berdiri. Meski baru 4 tahun berdiri, jumlah santri putri mencapai 98 siswi sementara santri putra mencapai 117 siswa. Karena banyaknya permintaan, Fahim Quran terpaksa harus menolak pendaftar, hiks…hiks.

Untuk menghafal Quran, Fahim Quran tak main-main. Mereka punya program sendiri yang pantas dicontoh. Ustadz Purwanto, sang pendiri, menyusun 9 cara metode menghafal Quran. Artinya, metode menghafal Quran ada banyak cara dan pendekatan sehingga orang-orang dengan tipe kepribadian/tipe pembelajar tertentu dapat menghafal Quran sesuai kondisi dirinya. Kebayang kan, ada anak-anak yang putus asa menghafal Quran gegara gak bisa-bisa nambah ayat L. Ternyata, dengan metode pendekatan yang berbeda-beda ini, anak-anak akan dapat menghafal Quran lebih mudah.

Jadi ingat ayat ini,

“Kami tidak menurunkan Al-Qur’an ini kepadamu (Muhammad) agar engkau menjadi susah ( QS 21 : 2)”

Kalau sudah hafal 30 juz, siswa akan diberangkatkan ke Mesir untuk tasmi kepada syaikh al Azhar. Di sana kurang lebih 3 bulan dan mendapatkan sertifikasi langsung dari pakarnya. Masyaallah…

Berikut ini beberapa hasil karya siswa siswi Fahim Quran (ingat ya, yayasan Fahim Quran menaungi santri putri yang namanya persis seperti nama yayasannya Fahim Quran – FQ. Dan santri putra Quadran Boarding School – QBS).

Yang suka programming, menghasilkan buah karya aplikasi-aplikasi bermanfaat untuk menunjang berbagai kegiatan baik yang bisa diterapkan oleh seiswa, orangtua, juga guru. Yang DKV suka sekali menyalurkan ide-ide mereka ke bentuk tulisan, gambar, desain grafis atau apapun yang berbentuk komunikasi visual. Termasuk membuat tulisan-tulisan. Biasanya memang, seorang komikus senang membuat storyboard sendiri. Begitupun sebaliknya, seorang penulis suka merancang ilustrasinya sendiri meski ia tak mahir melukis. Jadi ingat seorang komikus webtoon – Lookism– yang nama dan hasil karyanya saya tuliskan dalam buku 15 Rahasia Melejitkan Bakat Anak.

Ohya, ada kejadian mengesankan yang ditemui penulis di acara Mukhoyyam Quran, 20 Januari 2020 ini. Ternyata ada seorang ustadzah di sana yang telah lama saya kenal via medsos. Kami berkontak dan berteman via twitter, instagram dan wordpress. Masyaallah, terharu dan bahagiaaa banget akhirnya bisa dipertemukan Allah Swt. Namanya Alfi Najma Zahra. Ia suka sekali membaca serial Takudar. Jadi merasa sangat  berhutang pada para pembaca untuk menuntaskan serial pemimpin muslim dari Mongolia ini.

Bagi para orangtua dan calon siswa yang tertarik untuk menempuh pendidikan di Yayasan Fahim Quran, bisa klik www.sekolahimpian.com .

Semoga kamu temukan dunia impianmu, ya!

Kategori
ACARA SINTA YUDISIA Bedah Buku Sinta Yudisia Karyaku Kyushu Mancanegara Remaja. Teenager

Mental Health Issues (1) dalam Polaris Fukuoka

Depresi. Suicidal thoughts atau pemikiran bunuh diri.

Aku berharap, novel Polaris Fukuoka dapat menjadi jembatan budaya remaja Indonesia- Jepang sekaligus membuat pembaca memahami seluk beluk depresi.

Dulu, sangat jarang menemui orang depresi atau orang yang ingin bunuh diri.  Sekarang, banyak sekali orang tua, bahkan remaja dan anak-anak yang merasa tertekan hidupnya karena tuntutan akademis atau tuntutan tak realistis dari lingkungan sekitar. Anehnya lagi, depresi yang berujung pada pemikiran bunuh diri tidak lagi didominasi oleh orang-orang dengan pendidikan rendah atau ekonomi kelas bawah. Mereka yang pintar, dari kalangan berada juga terancam gangguan mental yang mengerikan ini!

Selain paparan media sosial dan kehidupan kompetitif yang tak sehat, memang ada kultur-kultur tertentu yang turut memicu tekanan dalam diri seseorang.  Di novel Polaris Fukuoka yang bersetting budaya Jepang, beberapa point itu kuangkat.

  1. Budaya timur, termasuk Indonesia dan Jepang, sangat menghormati orangtua terutama ayah ibu. Hal ini tentu baik, mengingat dalam agama Islam pun, kewajiban berbakti pada orangtua menempati urutan teratas sesudah taat kepada Tuhan. Namun, bila komunikasi nggak berjalan lancar, anak bisa tertekan. Sebagaimana Yamagata Isao dan adiknya Yamagata Nozomi. Isao berakhir bunuh diri setelah berkali-kali membuat puisi jisei, puisi bertema kematian. Orangtua yang sukses tidak selalu mewariskan ketenangan hidup bagi anak-anaknya. Kadang, orangtua justru ingin anak-anaknya melanjutkan kesuksesan finansial yang telah dibangun puluhan tahun. Pilihan bakat minat, pilihan sekolah, pilihan akademis pada akhirnya ditentukan orangtua demi keberlangsungan kemapanan finansial. Keluarga Yamagata memaksa Isao dan Nozomi menekuni bidang ilmu tertentu – sesuatu yang sangat jauh dari minat bakat Isao dan Nozomi. Jadi, meskipun kewajiban patuh pada orangtua harus tetap berlaku, orangtua harus mencoba memahami keinginan anak-anaknya. Begitupun, anak-anak harus mencoba untuk menyampaikan apa harapan mereka, meskipun pada akhirnya entah orangtua atau anak harus mengalah salah satu.

2. Diam itu anggun dan kuat. Budaya timur meyakini ini, bahwa masalah harus dipendam rapat-rapat. Jangan sampai orang tahu! Padahal , ada orang-orang yang memang memiliki tipe kepribadian pencemas, disagreeableness, introver yang lebih senang memendam masalah sendiri. Memendam masalah lo ya – bukan memendam solusi. Sehingga, suatu saat ketika nggak kuat akan meledak. Entah itu bentuknya melukai orang lain atau melukai diri sendiri. Mencoba berteman dan bercerita pada orang lain merupakan salah satu solusi seperti persahabatan Sofia dan Nozomi, juga Sofia dan Tatsuo.

3. Komunikasi itu nggak gampang. Kadang harus ada ledakan dan api. Tapi nggak papa, sebab nanti ledakan itu perlahan akan mereda menjadi abu dan debu. Jangan takut ledakan, sebab sedang membangun jembatan pemahaman. Sofia yang tinggal bersama om Hanif, pamannya; seringsekali berantem demi mencoba mencocokkan apa yang ada di isi kepala mereka berdua.

Kebetulan, akhir tahun 2019, tepatnya 31 Desember 2019, aku diminta UI- IBF untuk membedah novel Polaris Fukuoka dalam kaitannya dengan mental health issue. Beberapa novelku memang mengangkat tema kesehatan mental dan bagaimana cara menghadapinya.

Nah, di bawah ini adalah beberapa link review Polaris Fukuoka yang bisa disimak, ya.

http://ellcheese.blogspot.com/2019/03/review-novel-polaris-fukuoka-by-sinta.html

http://nurin-light.blogspot.com/2018/10/polaris-fukuoka.html

https://rayescapingmadness.wordpress.com/2018/04/13/kind-of-book-review-polaris-fukuoka/

Mencoba berteman dan bercerita pada orang lain merupakan salah satu solusi seperti persahabatan Sofia dan Nozomi, juga Sofia dan Tatsuo (Polaris Fukuoka)

Kategori
ACARA SINTA YUDISIA Kepenulisan Oase Perjalanan Menulis

Workshop Menulis di Surabaya

Assalamualaikumwrwb.
Halo semua, salam kreatif!

  • Ingin menulis kisah hidup anda sendiri atau cerita imajinasi yang sudah lama terpendam di benak?
  • Sudah bisa menulis, tetapi bingung harus bagaimana?
  • Bisa menulis tetapi berhenti di tengah jalan?

Ikutilah Workshop Kepenulisan untuk kelas dasar dan lanjutan agar anda memahami teknik dasar menulis dan apakah tulisan tersebut layak dipublikasikan.

Materi mencakup :
1. Mengerti PUEBI
2. Membuat outline
3. Menyusun setting dan karakter (untuk fiksi)
4. Mencari penerbit yang layak
5. Menerbitkan indie
@Acara akan diadakan hari Minggu, 15 September 2019
@Waktu 08.00 -15.00
@Tempat : Masjid Baitul Haq, Ketintang.
Jalan Ketintang Permai Blok BF no.11, Karah, Jambangan, Surabaya.
@Peserta : Khusus Guru dan Mahasiswa *(terbatas 30 peserta saja)*
@Biaya: 100K (daftar 2 orang 175K)

Pemateri :
+Sinta Yudisia (Penulis, Psikolog, DP FLP Pusat)
+Rafif Amir (Penulis, Editor, Publisher)

Fasilitas workshop :
~Snack
~Makan siang
~Materi kepenulisan dalam bentuk e-book
~E-certificate

Narahubung :
Frisma 0857-3265-0554
Eni 0859-2157-9467

Salam kreatif!

Peserta dipersilakan membawa naskah yang telah dimiliki (bila punya) dalam bentuk print out/hardcopy agar mudah didiskusikan.

Pendaftaran masuk ke link https://bit.ly/2k0Nvsc

Penyelenggara :
Ruang Pelita
Paguyuban Bunda Shalihah
PT. Aksi Consulting
Toko Buku Sahabatku

Workshop Menulis Sinta Yudisia & Rafif.jpg