Kategori
Hikmah Oase PSIKOLOGI. PSYCHOLOGY Suami Istri WRITING. SHARING.

Cocokkah Orang Pintar Mendapat  Pasangan yang (Kurang) Pintar?

Anna (samaran),  terdorong rasa ingin tahu,  menjelang  menikah iseng mengajak calon suaminya mengikuti tes inteligensi. Hasilnya mengejutkan : calon suaminya memiliki skor IQ jauh di bawahnya. Mungkin penyebab yang terlalu mengada-ada, tetapi Anna benar-benar membatalkan pernikahan dencan calon suaminya.

Ia seketika gelisah dan terintimidasi, saat tahu kalau calon suaminya kurang pintar. Yah, begitulah kira-kira. Bagaimana nanti di tengah perjalanan? Bagaimana kalau suaminya lemot, dan Anna yang harus mengambil posisi memimpin untuk memutuskan perkara-perkara penting? Benar nggak sih, kalau orang pintar seharusnya nikah dengan orang yang sama pintarnya?

Dengan kata lain, kalau si cowok nilai raportnya rata-rata 9, berarti si cewek setidaknya punya nilai rata-rata yagn sama. Yah, 8 lah nilai reratanya. Kalau 6-7 masih kurang. Apalagi kalau di bawah 5! Begitupun sebaliknya. Kalau cewek selalu dapat nilai A atau A/B, dapat beasiswa ini itu, brillian di kampus dan organisasi; setidaknya dapat cowok yang sepadan juga, kan?

einstein and maric.jpg
Einstein & Maric

Albert Einstein & Mileva Maric

Hampir semua orang tahu Einstein dengan E = mc2 yang sering diplesetkan energy = makan cemal cemil, hehe. Di balik kesuksesan seorang pria, ada perempuan yang mendukungnya dari belakang : ibu dan istri. Ibu Einstein luarbiasa hebatnya, tentu tak terbantahkan. Masalahnya : apakah istri Einstein secerdas dirinya?

Jawabannya, ya.

Mileva Maric memiliki kegeniusan yang sama dengan Einstein. Bahkan surat cinta mereka ditulis dengan bahasa-bahasa kimia-fisika yang orang awam tak akan mengerti.

Awalnya, Einstein menjalin cinta dengan Marie Winteler yang cantik dan manja. Tetapi, lambat laun ia menjadi bosan karena surat menyurat mereka hanya berisi hal-hal melankolis dramatis. Einstein jatuh cinta pada seorang gadis pintar, dengan tubuh pincang, wajah tak terlalu cantik namun memiliki pesona. Mau tahu isi surat Mileva Maric kepada Einstein yang membius?

 

“Kuliah Profesor Lenard kemarin betul-betul bagus. Ia membahas teori kinetic panas dan gas. Ternyata, molekul oksigen bergerak dengan kecepatan lebih dari 400 meter per detik lalu professor yang baik itu menghitung dan menghitung… dan akhirnya keluar hasil walaupun molekul memang bergerak dengan kecepatan tersebut, tetapi ia hanya bergerak sejauh 1/100 lebar rambut.”

Surat menyurat keduanya bukan hanya membahas permasalahan pribadi tetapi juga penemuan ilmiah. Ya, mereka akhirnya menikah dan dikaruniai 2 orang anak : Hans Albert dan Eduard.Bahagia selamanya? Ternyata, cerita  tidaklah berakhir bahagia.

 

 

Permasalahan Si Orang Pintar

Einstein sangat cerdas dan, memiliki karisma alpha male yang luarbiasa. Wajahnya juga amat tampan dengan pesona yang mampu menaklukan hati para gadis. Mileva Maric sebaliknya. Tetapi bukan masalah penampilan yang menjadi sebab keretakan keduanya. Ketika karir Einstein melesat sementara Maric disibukkan dengan dua bocah lelaki; Maric mulai berontak. Bukankah mereka sama-sama bintang di Politeknik Zurich? Bukankah mereka sama-sama peneliti sains yang ambisius pada pencapaian?

Seenaknya, tak cukup memiliki sopan santun, punya konflik dengan rekan peneliti, menggila ketika kerja, tak mudah diatur; adalah jejak yang sama-sama dimiliki Einstein dan Maric. Pasangan seperti ini tampak sangat mencintai dan kompak pada awalnya, di satu titik, ternyata mereka tak dapat saling melengkapi.

Einstein berpisah pada akhirnya dengan Maric. Ia mencintai Mileva tetapi juga sangat kejam padanya. Kadang, kecerdasan seseorang sering berbanding terbalik dengan sifat empati. Maka tak heran, orang cerdas seringkali digambarkan tak punya hati, karena ia lebih sibuk berbicara dengan apa yang lalu lalang di benak.

Einstein punya catatan perjanjian dengan sang istri :

  1. Kamu akan memastikan pakaianku dicuci dan dibereskan.
  2. Kamu akan memastikan bahwa aku makan 3x teratur di kamar tidurku
  3. Kamu akan memastikan bahwa kamar tidur & kamar kerjaku selalu dirapikan, meja kerja hanya boleh digunakan olehku,

Setidaknya ada 9 poin yang diajukan Einstein kepada istrinya! Bahkan, si ilmuwan menekankan si istri tak boleh meminta keintiman atau hal-hal mesra lainnya.

 

 

kasturba & gandhi.jpg
Kasturba & Gandhi

Mahathma Gandhi & Kasturba

Kasturba adalah seorang perempuan sederhana. Perempuan rumahan yang tak pernah memiliki karir di luar rumah. Ia pandai memasak dan menenun. Sekilas, sosok sepertinya tak cukup pantas bagi lelaki yang sukses berprofesi sebagai pengacara di afrika Selatan : Gandhi. Sama seperti Einstein, Gandhi sangat cerdas dan memiliki karisma alpha male : ia tampan dan memikat.

Berbeda dengan Mileva Maric yang tak mampu mengimbangi langkah Einstein, Kasturba justru sebaliknya.Ialah pendukung Satyagraha & Ahimsa yang dicanangkan Gandhi.

Ketika Gandhi mewacanakan menenun kain sendiri, Kasturba yang pertama kali mengikutinya. Ketika Gandhi meminta Kasturba meninggalkan sendok garpu dan mengosek kamar mandi sendiri –sesuatu yang bertentangan dengan kasta mereka- Kasturba menurut patuh.

Kasturba memang tak memiliki kapasitas seperti Mileva Maric yang sangat cerdas dan mampu mengimbangi segala pemikiran intelektual suaminya. Kasturba mungkin tak mengerti mengapa sang suami meninggalkan kehidupan mapan dan memilih berjuang di India.

Satu yang dilakukan Kasturba : patuh.

Ledakan pemikiran, kekuatan semangat, kekeraskepalaan, sikap tak mau tunduk yang umumnya ada di perilaku orang-orang pintar; ternyata dapat diimbangi oleh Kasturba yang sederhana. Boleh jadi ia bukan perempuan brillian, tetapi jelas ia perempuan yang tepat.

 

IQ = Kematangan Kepribadian?

Siapa sih yang tidak ingin punya suami pintar? Siapa yang tidak bangga punya istri cerdas?

Setiap individu rasanya ingin punya pasangan yang dapat dibanggakan kepada orangtua, khalayak, teman-teman. Terkadang, keinginan itu menjadi sesuatu yang sifatnya lahiriah belaka tanpa melihat makna. Yang penting punya suami lulusan S2, dari universitas ternama. Yang penting punya istri dokter atau dosen. Keinginan itu tidaklah salah tetapi harus siap pula konsekuensinya.

Punya suami/istri super pintar akan menghadapi kendala seperti Maric/ Einstein. Orang pintar cenderung tak dapat dibantah dan suka seenaknya sendiri. Mereka kadang juga asosial, tak banyak punya teman, lebih suka bergulat dengan kecamuk pikiran sendiri. Pasangan hidup harus pandai-pandai menjelaskan ke keluarga. Einstein, selalu beperang dengan ayah ibunya ketika menjelaskan sikap Maric yang seringkali tidak manis kepada keluarga besarnya.

Bukan berarti bahwa orang pintar dilarang menikah dengan orang yang juga pintar, lho!

Ada kok dokter spesialis yang berjodoh dengan dokter spesialis, professor dengan professor, politikus dengan politikus, pengusaha dengan pengusaha. Tapi tidak semuanya demikian.

High IQ.png
High IQ

Sikap Anna di awal cerita tidaklah tepat. Memangnya orang IQ 130 harus menikah dengan yang IQ nya 130? Bisa-bisa nggak ada yang mau jadi makmum dan rakyat dalam rumah tangga kalau begitu!

Seorang yang super aktif di kampus dan peraih banyak beasiswa, tak harus mencari orang yang memiliki riwayat hidup sama. Boleh jadi, seorang lelaki yang sangat brilian di akademis, justru cocok dengan gadis yang biasa-biasa pencapaiannya tetapi memiliki sifat rendah hati, mengalah, sederhana dan tidak terlalu menonjol dalam akademis.

Begitupun sebaliknya.

Seorang gadis yang sangat berprestasi tidak harus menikah dengan lelaki yang memiliki segudang penghargaan dan medali. Mungkin, ia justru harus menikah dengan seorang lelaki sederhana yang akan menge-rem segala ambisinya.

IQ tidak segaris lurus dengan kematangan kepribadian. Terkadang, orang berIQ tinggi justru memiliki kemanjaan luarbiasa sehingga pasangannya harus ngemong sepanjang masa! Boleh jadi, yang memiliki IQ hanya rata-rata saja ternyata memiliki pribadi dewasa dan matang. Ia memang agak lambat memutuskan karena harus berpikir dua tiga kali sebelum memutuskan, karirnya pun tak bagus-bagus amat; tetapi ia adalah pendamping setia yang penuh cinta.

Nah, pasangan mana pilihan anda?

Tokoh tenar dengan IQ tinggi (kiri-kanan) :

 Habibie 200, Matt Damon 160, Rap Mon BTS 148, Natalie Portman 140

 

 

 

Kategori
Buku Sinta Yudisia Cinta & Love Hikmah Karyaku KOREA Oase Psikologi Islam PSIKOLOGI. PSYCHOLOGY Sirius Seoul Suami Istri

Cinta : sejati, selingkuh, sejenis.

Lagu cinta apa yang paling kamu suka?

Waktu masih zaman SMP SMA dulu, aku paling suka lagu Nikka Costa.

nikka costa
Nikka Costa

It’s my first love

Seems that I am too young

He doesn’t even know

Wish that I could show him what I’m feeling

 

Mengingat cinta, seperti membuat rasa penuh bunga bermekaran. Udara semerbak, bulan bersinar terang, semua orang tersenyum. Manusia bergerak dalam slow motion. Persis seperti ketika Pia jatuh cinta pada Rancho di 3 Idiots! Geli-geli sendiri bila ingat kita pernah jatuh cinta dengan teman sekelas, kakak kelas, teman lain fakultas atau bahkan yang usianya jauh lebih tua : asisten dosen atau guru/dosen!

Para filsuf punya sejuta kata-kata sihir untuk menggambarkan cinta.

“Yang jatuh cinta, tidak akan merasakan gravitasi,” kata Einstein.

“Aku ingin mencintaimu dengan sederhana,” kata Sapardi Djoko Damono.

Ribuan kata mutiara menjadi penghias buku harian, catatan sekolah, diktat kuliah, quote manis yang diunggah ke media social sembari membuat versi pic-art nya. Setiap kali membayangkan wajah orang yang membuat hati berdesir, rasanya dunia dipenuhi mimpi indah. Duh, kapan ketemu dia, ya? Duh, andaikan bisa ketemu sebentar, berduaan sebentaaar aja. Kalau boleh waktu berhenti sesaat ketika ada kesempatan berdua dengannya.

70808107-with-love-black-silhouette-vector-hand-drawn-illustration
With love

Cinta, dianalogikan seperti coklat. Legit, manis, lezat, memikat. Kata cinta, memunculkan satu persepsi yang sama di benak hampir setiap orang : gambar jantung hati.

Begitu banyak kisah di dunia ini yang menggambarkan kekuatan cinta. Nabi Ibrahim as sukses karena cinta Sarah dan Hajar. Nabi Muhammad Saw sukses karena cinta Khadijah ra. Buya Hamka sukses karena dukungan Siti Raham.  Einstein sukses karena didampingi Mileva Maric. Mahathma Gandhi sukses karena dukungan Kasturbai. BJ Habibie sukses karena dukungan luarbiasa dari bunda Ainun.

Pertanyaannya : apakah cinta yang demikian indah itu, merupakan anugerah atau ujian?

 

Cinta : awalnya anugerah

Bayangkan dunia tanpa cinta!

Tidak ada anak-anak, tidak ada keindahan, tidak ada produk-produk ekonomi, tidak ada kegairahan hidup.

Konon, ekonomi digerakkan karena cinta. Lho, ini bukan sok filosofis. Segala produk yang bersumber dari ‘cinta’ menuai untung : film, musik, makanan, kosmetik, otomotif, elektronik, pariwisata dll. Film romance disukai. Music yang mengandung unsur cinta, digandrungi. Makanan seperti coklat, meraup profit luarbiasa. Café-café yang menawarkan sudut romantisme, laku keras. Kosmetik yang menjanjikan perempuan/ lelaki akan lebih dicintai karena fisik yang makin menarik; laku keras. Otomotif yang menggambarkan mobil bisa dikendarai berdua, atau bisa dikendarai sekeluarga; laris manis. Elektronik yang bisa memudahkan seseorang menghubungi kekasihnya di seberang sana, terjual habis.

 

Konon kabarnya, cinta itu dari Tuhan.

Sementara, kebencian dari setan.

Jadi, segala sesuatu yang menimbulkan rasa cinta, berawal dari Tuhan. Cinta pada orangtua, cinta pada pasangan jiwa, cinta pada anak-anak, cinta pada sesama manusia dan seterusnya. Kebencian adalah perwujudan dari nafsu syaithoni, sehingga kebencian pada manusia adalah wujud terkutuk.

Kalau cinta dari Tuhan, apakah semua bentuk cinta merupakan pesan Ilahiyah?

Bagaimana jika manusia merasakan cinta –yang konon dititipkan olehNya- dan cinta itu tertuju pada subyek-subyek yang bertentangan dengan garis hukumNya? Apakah itu anugerah, ujian; ataukah kita salah memaknai salah satunya?

7070 love cats-800x800.jpg
Love

Misal, jatuh cinta pada suami/ istri orang.

Bukankah manusia tak bisa merekayasa hati, sehingga bisa punya kecenderungan sesuai pilihan benaknya? Lalu salah siapa ketika tiba-tiba seorang manusia jatuh cinta pada orang lain sementara dirinya sudah terikat janji, dan orang yang membuatnya jatuh hati juga telah terikat sumpah setia?

Bagaimana pula, bila manusia jatuh cinta pada sosok seperti : saudara kandung ( insest), anak kecil (pedofil) , cinta kepada rekan sesama jenis (homo/lesbi), tokoh anime, idol, dll ?

 

Nasihat Victor Frankl

Si penemu logoterapi yang menerbitkan karya legendaris Man’s Search for Meaning mengatakan: patung Liberty di pesisir Timur Amerika harusnya dilengkapi dengan patung Responsibility di pesisir Barat.

Ya, seringkali manusia yang dianugerahkan fisik, ruh dan akal sempurna tidak siap untuk membangun patung Responsibility.

Siapkah kalau berselingkuh dan merebut pasangan orang lain? Siapkah dengan pasangan yang kecewa dan anak-anak yang berantakan; serta kelak, teman selingkuhan itu berpotensi akan berselingkuh pula dengan orang lain? Belum lagi cibiran social dan banyak hukuman social yang harus dipikul. Yang dibayangkan adalah indahnya cinta bersama orang yang tengah menjadi tambatan hati.

Siapkah menikah dengan Idol yang super ganteng atau super cantik?

Hal-hal yang dilakukan sasaeng terhadap idol K-pop mereka terkadang sungguh di luar batas. Cinta seorang fan kepada Taecyeon (2 PM), Baekhyun (EXO), Jonghyun (CNBlue), Taeyang & G-Dragon (Bigbang); perlu direnungkan. Sasaeng rela melukai diri dan menuliskan surat menggunakan darah haidh kepada sosok yang sangat digandrungi dan dicintai.  Apakah ketika pada akhirnya bisa berpacaran dan menikah dengan Taeyang atau G-Dragon; maka kebahagiaan akan menaungi? Bagaimana pula jika jatuh cinta pada salah satu tokoh anime seperti Kamen Rider, atau pemerannya, Satou Takeru? Tokoh-tokoh rekaan penulis cerita yang tidak ada di dunia nyata dan diharapkan benar-benar ada di dunia nyata.

Demikian pula, cinta yang dianggap sebagai preferensi seksual seperti cinta pada anak kecil, cinta pada saudara kandung dan cinta pada sesama jenis. Benarkah patung Responsibility sudah kita bangun, berdampingan dengan patung Liberty?

 

Cinta : Anugerah sekaligus Ujian

Cinta pada uang wajar, namanya manusia. Itu anugerah. Dengan cinta pada uang, maka manusia giat bekerja dan hal itu menimbulkan perputaran roda ekonomi dan gairahnya kehidupan seantero dunia mulai kehidupan rumah tangga hingga kehidupan bernegara.

Cinta yang di luar batas, itu yang harus dikendalikan dengan patung Responsibility. Kalau cinta terlalu hebat pada uang hingga menabrak batas haram  apakah sudah siap dengan Responsibility? Yang penting cinta uang, dapat uang, pakai uang. Padahal, Resposibility yang harus ditanggung adalah : kehidupan tidak berkah, pasangan yang tidak setia, anak-anak yang pembangkang, rumah yang tidak nyaman ditinggali, mobil yang selalu sial, teman-teman yang oportunis dst. Saat manusia mencintai uang berlebihan; ia inginnya tetap bebas merdeka memilih semuanya termasuk : dapat pasangan baik, anak-anak  penurut dan berprestasi, hidup tanpa kendala.

Tidak ada manusia yang berkata.

“Aku milih cinta uang saja. Nggak papa pasangan nggak setia, anakku jadi amburadul, temanku pengkhianat semua. Yang penting duitku banyak.”

Nggak, kan?

Manusia ingin semua.

Liberty ya iya, Responsibility-nya tidak dikalkulasi.

Cinta pun demikian.

Cinta yang sah, antara suami istri pun adalah anugerah, pada awalnya.

Tapi kalau suami atau istri tidak bisa membangun patung Responsibility, bagaimana jadinya? Hanya cinta saja, tidak diikuti komitmen. Seperti salah satu skala dari 8 skala Zick Rubin tentang macam-macam pola cinta. Cinta yang hanya cinta melulu tanpa komitmen, tanpa punya visi misi, hanya akan nabrak sana sini. Istri yang cinta setengah mati sama suaminya, bisa jadi obsessive luarbiasa. Suaminya nggak boleh kemana-mana, nggak boleh reuni, nggak boleh meeting di luar kota. Pun nggak boleh mengunjungi orangtua, nggak boleh lagi dekat sama kakak adiknya, nggak boleh puunya hobi, nggak boleh senang-senang sendiri.

Cinta pada uang, pada jabatan, pada kedudukan, pada suami atau istri, pada anak-anak awalnya merupakan anugerah. Tapi bila manusia tidak bisa mengelolanya dengan baik; akan menjadi fitnah.

Bila Liberty tidak dibarengi Responsibility, manusia hanya mau memilih hal yang mudah, enak, memikat, tanpa mau menimbang bahwa semua punya tanggung jawab. Konsekuensi. Perhitungan.

 

Cinta yang Perlu Dipertimbangkan

Cinta pada suami atau istri orang.

Cinta pada teman sejenis.

Cinta pada anak di bawah umur.

Awalnya, mungkin anugerah.

Ah, cinta dan sayang pada suami/istri orang, awalnya karena rekan bisnis. Bukankah mencintai saudara itu ajaran agama yang mulia? Bukankah memberi perhatian & hadiah, adalah bagian dari persahabatan?  Bukankah kata Rasulullas Saw : tahaddu tahabbu, memberi hadiahlah agar kalian saling mencintai?

Lalu suami atau istri orang yang tadinya hanya sahabat, tempat berkonsultasi, rekan bisnis, rekan organisasi, rekan sejawat lama-lama menjadi rekan sehati. Pertimbangkanlah, bahwa Tuhan Maha Melihat.

Maha Menghitung.

“Aku jatuh cinta pada teman sekelasku di kelas Magister. Ia begitu pintar dan mempesona. Aku telah punya istri dan anak-anak. Tetapi bayangan temanku yang memikat, begitu mendominasi. Aku sering menangis di masjid, sembari membaca Quran. Ya Allah…aku nggak mau ini. Kenapa hatiku tergoda untuk berselingkuh?

Aku tahu hatiku sakit. Karena kutahu istriku demikian baik. Maka aku rajin ke masjid, baca Quran dan kuminta teman-teman menasehatiku. Lambat laun hatiku menjadi netral. Tiap kali melihat temanku di kelas Magister, aku merasa bersalah. Aku menyayanginya dan menghormatinya sebagai teman sekarang. Betapa, beruntungnya aku punya istri yang setia melayaniku di rumah.”

Demikianlah pengakuan seorang lelaki.

Cinta pada teman sejenis.

Ah, bukankah ini boleh?

Ia yang merupakan teman, sahabat, sosok yang selalu ada ketika kita sekolah dan kuliah. Ketika kerja. Ia yang sigap mendengarkan keluh kesah. Ia yang tidak pernah mematikan koneksi internet dan mau jam berapapun dianggu. Ia bahkan rela menyisihkan uangnya demi kepentingan kita. Tidakkah sahabat semacam ini adalah belahan jiwa yang sesungguhnya?

Mencintai teman sejenis, sungguh tidak terlarang, ketika masih dalam batas persahabatan. Tetapi ketika melampaui batas persahabatan, tidakkah perlu mengobati hati kita yang tengah terluka itu seperti sosok lelaki si pembaca Quran di masjid dalam kisah di atas?

“Aku selalu jatuh cinta pada perempuan, meski aku juga perempuan. Tetapi ketika aku berjilbab, aku belajar agama, aku tahu Tuhan melarangku dmeikian. Aku menangis. Hatiku sakit. Aku jatuh cinta pada sahabatku. Dan apapun bisa kulakukan, kalau mau. Ya siapa yang mencurigai dua anak gadis yang tinggal satu kamar? Orang lebih curiga cowok cewek tinggal seatap.

Tetapi, aku rasa Tuhan tidak mengizinkan ini.

Maka aku berjuang setengah mati mencoba mencintai lelaki.

Aku maskulin, maka aku mencoba lebih feminine. Dan aku mencoba untuk memikirkan lelaki, jatuh cinta pada lelaki dan membayangkan kelak suamiku lelaki. Ternyata kau bisa jatuh cinta pada seorang lelaki temanku! Horeee! Alhamdulillah. Aku nggak mau pacaran, tetapi hatiku bahagia. Ternyata aku pun bisa jatuh cinta pada lawan jenis.

Semua tergantung bagaimana cara kita mengelola hati.”

 

Cinta, ah…

Aku yakin, kita semua pernah mengalami cinta rahasia.

Cinta yang tidak seorangpun boleh tahu. Hanya antara diri kita dan Tuhan saja.

Entah itu jatuh cinta pada teman sekelas, pada kakak kelas, pada pacar orang lain, pada tunangan orang lain, pada pasangan hidup orang lain. Pada anime, idol, atau sahabat sejenis. Perempuan dan perempuan, lelaki dan lelaki.

Cinta itu indah, apapun bentuknya.

Cinta itu pada akhirnya akan membuat ketagihan, ingin memiliki (dalam kadar tertentu menjadi obsessive), ingin mencicipi, ingin bersama berdekatan dan seterusnya dan seterusnya. Sebagai manusia dewasa kita dapat mengkhayalkan, bahwa bagian dari cinta adalah eros. Nafsu. Itulah bagian dari cinta. Bila nafsu ini tidak dikendalikan, ia bagaikan naga dengan mulut api yang akan menghanguskan segala.

Jatuh  cinta pada pasangan orang, perlu dikendalikan agar kita tidak hanya mencecap Liberty dan tunggang langgang dari Responsibility.

Jatuh cinta pada Idol, K-Pop, tokokh anime; harus segera dikendalikan agar diri  bisa segera berpihak pada realita. Sejelek-jeleknya pasangan hidup, masih lebih mending yang real daripada yang imajinatif.

Jatuh cinta pada rekan sejenis, perlu dipertimbangkan. Ditelaah, direnungkan. Diluruskan. Meski DSM V sudah tidak mencantumkan cinta sejenis sebagai bagian dari disorder.

Siapkah kita membangun patung Responsibility menghadapi segala kendala kehidupan, ketika memilih cinta yang tidak biasa? Celaan manusia, hinaan orang, hukuman social, tidak berarti apa-apa. Tetapi manusia tak akan sanggup menghadapi keputusanNya.

Seorang kiai berkata kepada santrinya.

“Hati-hati ya, Nduk, Le, ketika berbuat dosa. Segera mohon ampun. Nanti kamu nggak kuat bayarnya.”

Medengar nasehat itu, hatiku tercabik.

Kita bukan orang suci.

Hanya Nabi yang ma’shum.

Kita juga tidak berhak menghakimi dan melabeli orang, kecuali memang ia memiliki keahlian sebagai halim peradilan,hakim agama atau professional di bidang keilmuan yang terkait. Tetapi perkataan pak Kiai itu patut direnungkan. Perkataan yang sama dengan nasehat Victor Frankl.

Ketika kita melakukan satu tindakan Liberty, kuatkan membayar Responsibility nya?

———————

Tentang cinta sejenis, kutuliskan dalam novel Lafaz Cinta dan Seksologi Pernikahan Islami. Cinta romansa dengan setting Korea dan K-Pop kutuliskan dalam Sirius Seoul.

 

 

 

 

Kategori
Buku Sinta Yudisia Fiksi Sinta Yudisia Jepang KOREA Kyushu Mancanegara Oase Sirius Seoul Travelling WRITING. SHARING.

Seperti apa sosok Sofia di novel Sirius Seoul?

 

 

Aku teringat sepenggal percakapanku dengan Profesor Robin Kirk, pakar cerita anak yang juga ikut residensi penulis di Seoul Juli 2018 tempo hari.

“Apa yang ingin kamu sampaikan ketika menulis novel untuk remaja, terlebih settingnya Jepang dan Korea?”

cover Sirius Seoul
Cover Sirius Seoul. Cantik , ya? 🙂

Kuceritakan bahwa anak muda Indonesia  menggemari Jepang dan Korea. Film-filmnya, animasi, komik, drama, musik, kuliner dan seterusnya. Banyak pertanyaan muncul di hatiku : kok bisa ya buat film sekeren itu padahal plot dan settingnya sederhana? Oh, ternyata ada kekuatan di karakter tokohnya. Kok bisa ya K-pop sekeren itu? Oh ternyata mereka tahan banting, masuk karantina bertahun-tahun sebelum debut. Filosofi han sudah mendarah daging dalam diri mereka. Yang mau sukses, harus sabar dan tahan banting.

Sosok di Polaris Fukuoka dan Sirius Seoul, masih sama. Sofia, si anak yatim piatu yang merantau ke Fukuoka, nebeng hidup dan kerja di pamannya yang super galak tapi baik hati. Di Sirius Seoul, Sofia menghabiskan liburan musim panasnya di Seoul, menikmati konser boyband dan mengunjungi tempat-tempat eksotis sembari mencari jejak sepupunya yang belum pernah dikenalnya, Ninef.

Sofia yang kesasar ketika naik bis di Seoul (kiri) . Sofia dan Ninef saling bertukar cerita (kanan)

 

 

Seperti apa sosok Sofia?

  1. Energik
  2. Suka berdebat terutama dengan si Om
  3. Karena gak punya ayah, agak-agak gimana kalau ketemu cowok . Kata si Om ,”kamu jangan genit kalau ketemu cowok!”
  4. Suka makan telur. Sampai-sampai Jie Eun, Rei dan Umeko bosen lihat menu makan Sofia.
  5. Punya jiwa altruist tinggi. Kali aja dia punya kepribadian tipe A- Agreeableness, salah satu dari Big Five Personality ya?
  6. Suka pakai baju batik. Karena batik itu melambangkan budaya Indonesia yang cantik banget.
  7. Rajin kalau lagi mood
  8. Bisa tidur masih pakai jilbab dan kaos kaki kalau udah kecapekan hahaha…
  9. Kalau lagi malas, mirip banget sama Gudetama, tokokh telur dalam kartun Jepang!
  10. Bodynya atletis –bukan tipis- , maklum angkut-angkut barang di toko si Om. Lari kesana kemari dari apatonya di Fukuoka dan kampusnya di Kitakyushu. Apalagi si Om nggak suka dengan karyawan yang klemar klemer, banyak alasan
  11. Wajahnya manis, tapi jangan dibayangkan seperti Jie Eun yang mirip Rose – Blakcpink atau adiknya , Yi Kyung yang mirip Jisoo.
  12. Suka nolong orang, tapi suka ngutang ke si Om dan tantenya, Nanda yang judes tapi kindhearted.

 

Selebihnya baca sendiri aja yaaa

 

(meski Sofia masih amat sangat gaul, gak bisa lepas dari IG dan boyband girlband pujaannya; diam-diam dia terus belajar mencari jati diri. Satu yang ingin kutampilkan di novel Polaris Fukuoka dan Sirius Seoul : betapa istimewanya gadis Indonesia karena mereka dikenal mandiri, baik hati dan suka menolong . Jadi, banggalah jadi gadis dan perempuan Indonesia!)

 

Mohon  doa di hari baik, bulan baik ini, agar novel Sirius Seoul lancer terbit. Barakah dan bermanfaat bagi masyarakat luas, pembaca menemukan pencerahan, serta keunggulan Indonesia semakin dikenal masyarakat dunia.

 

Kategori
Cinta & Love My family Oase Suami Istri WRITING. SHARING.

Mencurahkan Cinta

Anda mencintai Istri? Pasti.

Anda menyayangi suami? Tentu.

Tapi apakah kita sudah mencurahkan cinta dengan segenap  hati, rasa, jiwa, ketulusan?

#eaaaa

 

Ini bukan sedang membahas cinta monyet, puppy love, anak remaja ingusan. Justru membahas tentang cinta kita. Aku dan kamu. Kita berdua. Suami istri. Sepasang insan. Lovers.

Kamus Umum Bahasa Indonesia menjelaskan, curah bermakna 1) menumpahi (melimpahi) banyak-banyak 2) memberi (menganugerahi dsb) banyak-banyak.

Artinya, kalau hanya memberi sedikit, ala kadarnya, jarang-jarang pula; itu bukan mencurahkan. Demikian pula cinta. Pasangan jiwa adalah sosok yang pantas diberikan curahan cinta. Limpahan cinta yang banyak-banyak, bertubi-tubi, mengalir tiada henti.

Hebohnya acara 17an dan penobatan best couple

 

Best couple?

Waktu beberapa hari lalu saya dan suami dinobatkan sebagai best couple di acara 17an RW, saya justru merenung. Kok bisa ya? Apa yang dinilai dan dianggap lebih dari kami? Padahal rasanya semua serba biasa saja.

Tetapi, mungkin ada sesuatu yang kami lakukan yang oranglain jarang lakukan.

Kami belajar dari Abah Ummi, orangtua suami saya.

Abah Ummi adalah orang yang sangat mesra, bahkan sampai usia tua. Kemana-mana jalan bergandengan tangan. Saling mencium pipi kanan kiri , bahkan ketika Abah hanya akan pergi ke masjid. Cium tangan, tentulah.

Ummi adalah perempuan sederhana. Tapi nasehat-nasehat beliau sunggu dalam.

“Kalau suami pergi kemanapun, jangan lupa diantar ke depan. Sing ati-ati, itu adalah doa.”

Sing ati-ati.

Ummi selalu berkata demikian sesaat sebelum Abah beranjak pergi. Ke masjid, pengajian, ke kantor dulu sebelum pensiun. Kebiasaan itu akhirnya terbawa pada kami anak-anaknya. Saya sendiri akan megnantar suami dan anak-anak hingga gerbang pagar. Sembari berdoa dan berpesan banyak hal.

“Jangan lupa al Hasyr ya. Dzikir shalawat. Asmaul husna. Ingat ini hari Jumat, al Kahfi yaaa.”

Maka anak-anak pun berlaku lucu setiap kali saya mau keluar rumah.

“Ummi jangan lupa dzikir shalawat yaaa!”

Pernah, suatu ketika saya repot banget ngurusin dapur. Sampai-sampai suami berangkat kantor hanya lewat begitu saja. Ternyata suami marah besar. Katanya,

“Hal terakhir yang ingin dilihat suami sebelum ke kantor adalah wajah istri. Nggak ada jihad yang lebih besar selain itu.”

Saya sempat nangis sih…hehehe #baper

Lha, ngurus dapur, cucian, dll kan jihad perempuan juga? Tapi setelah dipikir-pikir benar juga. Seorang suami akan berangkat ke medan perang menuju tempat kerja. Kemacetan, umpatan orang-orang di jalan yang juga sama stressnya, tekanan kerja, tuntutan atasan, rekan dan bawahan yang mungkin sedang tak bisa diandalkan dll. Wajah dan senyum istri bisa jadi amunisi untuk siap menghadapi pertarungan #jiaaah

Begitulah. Ternyata, setiap pagi, ada rombongan bapak-bapak yang sering kami temui. Mereka menyaksikan betapa hebohnya saya mengantar suami dan anak-anak hingga gerbang depan.

Waktu yang sedikit antara suami-istri dapat saja tetap berkualtias dengan ikatan, humor dan hal-hal yang membahagiakan.

Si kecil suka menggoda.

“Ummi, Abah kemarin dengerin Raisa lho!”

“Hush, jangan bilang-bilang,” suamiku tertawa berlagak menegur si kecil.

Aku cemberut. Biasalah, sama artis juga bisa cemburu.

“Bagi Abah, Ummi lebih cantik dari Raisa,” kata suamiku.

Semua anakku melet kalau dengar rayuan ini sembari bilang : hueeeeks.

Yah. Perempuan itu, sekalipun tahu kalau rayuan gombal, tetap saja senang.

Ingat lagunya Rihanna feat Eminem : I Love the Way You Lie?

Tuh kan. Bukan cuma saya satu-satunya perempuan yang senang digombalin suami.

Kondangan, ngisi acara, menerima penghargaan sampai nyoblos pilkada

 

Kebersamaan

Abah Ummi itu kemana-mana berdua.

Ke pasar berdua. Pengajian berdua. Periksa ke dokter berdua.

Hal ini pun menular ke anak-anaknya. Kalau pas ada pengajian di masjid yang cuma beberapa langkah dari rumah kami, suami dan saya biaa berjejer berangkat dan pulang. Ada tukang sayur pas hari libur, saya dan suami belanja ke depan rumah. Mau ke toko dekat rumah, saya dan suami berdua. Pendek kata, kalau memungkinkan pergi berdua walau ke tempat yang dekat seperti pasar pojok di luar kompleks; tetap kami lakukan berdua.

 

Mesra

Abah Ummi itu sampai usia tua tetap mesra. Bergandengan tangan seperti anak remaja. Itu juga menular ke anak-anaknya. Seringkali ketika jalan berdua dengan suami, tangan kami otomatis bergandengan. Atau tangan saya otomatis menggandeng tangannya. Atau saya minta suami menggandeng tangan saya #maksa.

Abah, sekalipun sudah capek banget sepulang kerja, terbiasa memijit-mijit betis Ummi. Sentuhan fisik, bergandengan tangan, berciuman pipi; sangat sering dicontohkan Abah Ummi hingga para tetangga dan penjual nasi hafal dengan kebiasaan beliau berdua.

Abah ummine asih nemen yak!” demikian penjual nasi bungkus pernah berkomentar kepada saya ketika saya membeli nasi bungkusnya. Itu bahasa Tegal yang artinya : Abah Ummi saling mengasihi

 

Mencintai tapi tak Mencurahkan

Banyak pasangan yang saling mencintai, tapi tak saling mencurahkan kasi sayang.

Beberapa klien saya mengaku enggan memeluk pasangannya karena malu atau risih. Jarang mengungkapkan kata cinta, dan lebih sering membelikan sesuatu karena dianggap lebih real dalam mengungkapkan cinta. Padahal, yang namanya mencurahkan itu ya segala sesuatu diberikan banyak-banyak.

Memangnya kalau mencurahkan cinta dengan materi, sang suami sanggup membelikan apapun hadiah untuk istri? Mana kuatlah. Kalaupun kaya raya, tetap saja materi ada batasnya. Mencurahkan cinta dalam bentuk limpahan kasih sayang itu haruslah tampak hingga terasa di kulit, terasa di panca indera, membekas dalam ingatan dan lubuk hati #halaaah

Saya yakin, suami istri itu sudah ibarat nyawa dibagi dua. Maka biasanya, ketika salah satu pasangan pergi entah karena meninggal atau berselingkuh; yang satunya akan merana dan hilangnya sinar seri harapannya. Walaupun jangan sampai berputus asa ya…

Masalahnya, cinta itu ada di lubuk hati. Hati itu letaknya di balik kulit, di balik lemak daging, di balik pembuluh darah dan di balik bermacam-macam perspektif. Ada yang bilang rasa hati adalah jantung, hati itu sendiri (liver) bahkan otak. Ya, manapun letak hati; ia jelas bukan oragn yang gampang dilihat denyutnya seperti kedipan mata dan hembusan nafas. Makanya, kerja hati harus ditampilkan ke permukaan.

Senang dengan senyuman.

Tak setuju dengan menggeleng.

Bingung dengan berkerut dahi.

Dan cinta, sebagai rasa yang deskripsinya paling kompleks, harus lebih-lebih lagi cara pengungkapannya. Tak cukup sekali. Berkali-kali. Itulah yang namanya mencurahkan cinta.

 

Rangkuman :

Curahan cinta dibutuhkan pasangan dalam bentuk ucapan, kemesraan, berdekatan, kebersamaan.

 

Kategori
Cinta & Love Oase PSIKOLOGI. PSYCHOLOGY Remaja. Teenager WRITING. SHARING.

4 Cara Move On : ditinggal pacar, dikhianati teman,  gagal akademis & gagal usaha

 

 

Pernah patah hati?

Teman yang kita percaya tahu-tahu menusuk dari belakang, menipu diam-diam?

Fail-Grade-0811
F is failed?

Atau berkali-kali ujian, mencoba beasiswa, memulai bisnis dan hasilnya bolak balik nihil; malah minus? Kita semua pernah mengalami hari-hari pahit sehingga ingin rasanya dunia berakhir.  Mirip lagu lama yang dipopulerkan Sonia sekitar tahun 90an :

Why does the sun goes on shining

Why does the sea rush to shore

Don’t they know, it’s the end of the world

Kayaknya, hidup gak punya arti lagi saat orang yang kita sayangi tiba-tiba berbalik menjauh, memutuskan, memusuhi.

Kayaknya nggak ingin ketemu teman-teman lagi ketika nilai akademis jeblok, atau gak lulus SBMPTN. Lihat, orang pada rame-rame unggah foto diterima di PTN atau PTS favorit. Rame-rame unggah satus habis ujian sidang skripsi, sementara kita boro-boro masuk bab IV bab V. Judul aja bolak balik ditolak, hiks!

 

Sukses 100%

Yuk, kita coba cari orang jenis ini.

Juara 1 sejak SD, SMP, SMA. Malah rangking 1 sejak TK dan playgroup. Ampyuuun, sejak kelas toddler sampai kelas infant ranking 1 paralel? Ajaiiib. Mahasiswa dapat beasiswa, lulus cepat kerja, dapat jodoh dan punya perusahaan gede sekelas Suzuki, Chrysler, Ford. Dianugerahi otak dengan kapasitas IQ 200 poin, keluarga yang harmonis serta tak pernah sakit seumur hidup.

Well, guys.

Kayaknya orang jenis ini malah jarang-jarang bisa hidup di planet bumi.

Tuhan menciptakan rasa sakit supaya orang bisa punya imunitas. Bayangkan kalau orang nggak pernah sakit dan sengsara seumur hidup, suatu saat kena jarum atau flu batuk pilek; sudah masuk IGD langsung koma.

Genius dan IQSteve Jobs pernah susah banget hidupnya, sampai-sampai harus jual tutup botol supaya bisa beli makan. Jean Paul Sartre sakit-sakitan di masa kecil, sebelum dunia mengakuinya sebagai salah satu filsuf dengan kata-kata yang menyihir. Albert Einstein, di masa kecil mengalami echolalia yang menyebabkannya gagap berbicara dan tampak seperti anak bodoh. Apalagi Einstein rangking buncit dari 70 siswa. Masih mending kamu yang nomer 5 dari belakang, kan? Mahathma Gandhi dicibir orang ketika menggaungkan satyagraha, swadesi, ahimsa. Ya ampun, hari gini, ketika orang rame-rame pada pakai produk luarnegeri yang bergengsi; ngapain juga pakai selembar kain yang dipintal sendiri?

Orang yang ingin selalu sukses 100% di masa hidupnya, akan mudah patah di tengah jalan.

Banyak kok contohnya.

Ada orang bernama William James Sidis. Anak pintar jenius, ganteng pulak! Orangtuanya berharap dia sukses terus, namun akhirnya di usia masih sangat muda, sekitar 40an tahun; ia mengalami depresi berat dan harus berakhir hidup mengenaskan.

Ketika kita sakit.

Dikhianati.

Ditipu.

Gagal.

Jatuh.

Imunitas tubuh menebal berlapis-lapis hingga satu semester kemudian, setahun ke depan, lima tahun berikutnya dan 10 tahun di masa yang akan datang; muncul individu baru yang jauh lebih cemerlang. Bukan aku yang cengeng, gampang diperdaya, mudah ditipu cinta picisan, mau main belakang dan potong kompas.

Aku adalah sosok baru yang tangguh, optimis, ceria yang suatu saat akan….roaarrrr!

Kunci : baca biografi orang hebat.

 

Love Yourself

Benci banget sama diriku ini. Orang mudah belajar matematika, aku boro-boro. Kalkulus, trigonometri, aljabar sampai nyontek pun tetap nggak ngerti! Orang mudah banget belajar fisika dan kimia; kita gak paham-paham hukum katrol meski tiap hari nimba di sumur pakai ember dibantu roda bertali. Tiap hari beli bensin tapi nggak ngerti apa sih benzena dan teori molekulnya.

Katanya gampang masuk kelas sosial, eh nyatanya tetap aja nggak paham apa itu teori ekonomi? Bagaimana konsep geografi? Sejarah suka sedikit sedikit tapi juga gak paham terlalu dalam. Gak pernah ngerti sejarah Indonesia apalagi ngerti apa bedanya perang Dunia I dan perang Dunia II. Tapi kalau World War Z tahu, hehehe. Atau War of the World. Atau Game of Throne. Atau Final Fantasy. Atau BTS. Seventeen. Goblin. Nah…

Kalau di kelas, paling mahir gambar-gambar buat manga. Kata teman-teman, kita bisa masuk jurusan desain sebab gambar kita bagus. Tapi kata guru seni, gambar kita sama sekali gak ada nilanya! Wong bahas perspektif aja bingung antara 2 dimensi dan 3 dimensi.

Seolah-olah, Tuhan menciptakan kita biasa-biasa aja.

Atau malah di bawah standar.

emma watson 1.jpg
Emma Watson : cantik, pintar, sukses karir. Lulus Brown University lagi!

Betapa tak adilnya dunia, ada orang cantik, kaya, pintar, kuliah kedokteran dengan mudahnya. Ada orang ganteng, pandai, berkecukupan, kuliah teknik dengan mudahnya.

Sampai kapanpun, kalau kita nggak mencintai diri kita apa adanya, maka selamanya tak ada nilai positif yang muncul bersinar dari dalam diri. Contoh di bawah ini, pasti akan buat kalian menghargai apa yang sudah ada dalam hidup.

Sebut namanya Sofia.

Yatim sejak kecil, ibunya meninggal pula ketika ia SD. Waktu kecil sering digebuki budenya karena sama sekali gak paham matematika. Ketika anak-anak lain bahagia punya sepasang orangtua, Sofia ini malah sering bertanya-tanya tentang jati dirinya. Hidup tanpa ayah dan ibu, ikut saudara, bisa kita bayangkan seperti apa perihnya?

Eh, lulus SMA, makin lengkap penderitaannya. 2x nyoba SBMPTN gagal. Akhirnya ia diterima di universitas serta fakultas yang sama sekali jauuuh dari bayangannya : fakultas tata boga. Sofia sama sekali nggak pernah berpikir mau apa ia di fakultas ini, nggak ada bayangan masuk kesana sejak kecil dan mau jadi apa ia disana.

Keperihan hidup membuat Sofia lari pada sastra: ia suka menulis buku dan tentu suka baca buku. Alhasil di usia muda, ketika orang masih tertatih belajar menulis fiksi non fiksi, Sofia sudah menghiasai koran-koran dengan tulisannya. Dan, dia mahir membuat kue-kue. Keahliannya spesial, sebab ia membuat kue khusus untuk orang diabetes, untuk anak autis dan sejenisnya. Di usia muda, Sofia sudah punya penghasilan lumayan sebagai penulis, chef, berjilbab dan alhamduillah telah dipersunting oleh seorang lelaki sholih.

F.L.Y
Love Yourself

Kalau sekarang, mungkin ada banyak gadis yang iri pada posisi Sofia. Gimana enggak? Cantik, telah menemukan belahan jiwa, punya penghasilan mandiri yang mumpuni pula! Sofia tidak akan jadi orang segigih itu kalau nggak punya masa lalu yang super duper pahit.

Kunci : love yourself. Find your talent.

 

Btw, Sofia itu salah  atu tokoh di novelku yang insyaallah segera terbit berjudul Polaris Fukuoka 🙂

 

Nikmati Rasa Sakit

Gagal? Huhu. Pingin nagis sampai kasur bisa diperas.

Tapi nanti apa kata orang : cengeng, Lu! Udah gede  masih nangis! Don’t cry , be tough!

Guys, nangis itu boleh dilakukan cewek or cowok. Nangis itu salah satu cara katarsis, pengosongan agar isi dada yang penuh berkurang bebannya. Setidaknya, terasa lebih ringan. Akui secara jujur bahwa hari ini, menit ini, detik ini, kita sedang sakit hatiiii banget. Merasa minder. Merasa malu. Merasa nggak berharga. Menerima itu lebih baik dari denial. Tak perlu pura-pura sok kuat, sok tangguh : aku nggak papa kok!

crying
Crying is okay for both, girl or boy

Menangislah.

Biarlah rasa kesal, sakit, marah itu menenggelamkanmu sesaat. Orang butuh pelepasan. Tetapi, sedih ini sama sekali nggak boleh terlalu lama. Bahkan jangan sampai lebih dari 2 pekan. Sedih berkepanjangan apalagi lewat dari 2 pekan, masuk 1 bulan, terus ke 6 bulan; wah-wah-wah. Bisa-bisa masuk fase depresi. Segera setelah 3 hari hapus air mata. Bangkit dari tempat tidur. Minum susu, olah raga, makan buah, minum jus. Beri asupan otak dengan vitamin dan makanan bergizi.

Come on guys! Satu arena sudah gagal. Kita harus siapkan fisik dan psikis untuk arena yang lain!

Kunci : sedih, tapi tak boleh lebih dari 2 pekan

 

Cari Teman Sejenis

Oho, pecundang gabung sama pecundang yaaa?

Orang gagal berteman sama orang nyungsep , gitu?

Ya maklum, setali tiga uang.

Eits, bukan gitu juga. Kita tetap butuh teman yang sukses, yang pintar. Tapi disaat jatuh, seringkali kebersamaan bersama teman-teman senasib akan menguatkan. Kalau patah hati, cari teman-teman yang juga pernah putus cinta sama pacarnya. Ah, mereka aja ternyata bisa ketawa ketiwi sesudah 2 bulan patah cinta dan hidup hepi sama keluarga dan teman-temannya. Gak perlu segera nyari pacar baru.

Eh, ternyata teman SMA yang gagal masuk SBMPTN bukan cuma gue doang?

Malah ada kakak kelas yang 2-3 kali gagal, masih terus nyoba dan sekarang ia malah nyambi jadi supir taksi online. Nah, berteman dengan orang-orang yang sejenis, serupa, sewarna; setidaknya akan membuat diri merasa tak minder-minder amat. Ternyata, bukan cuma aku aja ya yang mengalami kegagalan di dunia. Kelak, kalau kita sukses dan masih ada teman yang gagal; kita bisa berbagi kisah suskes.

Namun, memilih teman yang serupa atau sejenis ini bukan sekedar asal pilih ya. Jangan teman-teman yang melemahkan iman.

“Yah, emang di dunia ini harus ada kelompok uji coba yang gagal. Kali aja itu jenis spesies kita, Bro.”

“Kemarin aku gagal. Kali aja tahun depan harus pake joki, ya?”

“Hm, dengar-dengar sih orang seperti kita gagal karena nggak nyogok. Apa kita coba sekali lagi pakai jalan belakang?”

best friends.jpg
Best friend

Tunggu dulu. Teman-teman semacam ini jangan diterima asumsi mereka. Jujur = gagal, curang = sukses adalah fallacy of comparison. Perbandingan yang keliru. Ada juga kok jujur = sukses, curang = gagal. Oalah, jatuh ketimpa tangga. Sudah joki, nyogok, curang nyontek; masih gagal pulak! Mending-mending jujur, apa adanya, lurus. Meski gagal tetap ada kebanggaan.

Sama seperti orang patah hati.

Jangan sekali-kali  mikir commit suicide apalagi membenturkan diri dalam masalah. Disakiti pacar lalu bersumpah akan memacari sebanyak mungkin orang untuk kemudian dihempaskan.

“Biar orang tahu seperti apa rasanya patah hati. Dia bisa dapat cewek baru, emang aku gak bisa dapat cowok baru yang lebih kaya dan lebih keren?”

Tidak ada satupun sikap yang dapat menjunjung tinggi martabat seseorang kecuali  :prestasi jujur. Diputuskan pacar, lawan rasa sakit dan hancurnya self esteem itu dengan membangun self esteem lewat prestasi. Bukan main sikat sana sini. Suatu saat, kita bisa dengan tegak kepala lewat di depannya : helooo, aku yang kamu campakkan malah bersyukur terlepas dari laki-laki buaya. Aku bisa fokus pada prestasi dan karir, serta menjalin relasi dengan laki-laki lebih baik dan bertanggung jawab.

Kunci : cari teman yang serupa, yang menguatkan iman

 

 

 

 

Kategori
Cinta & Love Oase Suami Istri WRITING. SHARING.

Mencintai sosok Polaris (bukan Sirius)

 

 

Cinta itu sesuatu yang sangat special. Sangat personal. Sangat rahasia dan mungkin satu-satunya rahasia terdalam yang hanya diri sendiri dan Allah Swt yang tahu. Walaupun sangat pribadi sifatnya, ada banyak kisah cinta yang diabadikan dalam sejarah, entah kisah cinta itu positif atau negatif. Kisah cinta Nabi Muhammad Saw dan bunda Khadijah, Yusuf as dan Zulaikha adalah kisa yang memberikan inspirasi mendalam tentang kasi sepasang insane.

Kisah spektakuler?

Ernest Hemingway konon menyukai perempuan berambut panjang dan tiap kali menyusun novel, ganti istri. Khalil Gibran puya beberapa hubunga cinta yang menginspirasi puisi-puisinya.  Einstein pun demikian, ia seorang cassanova yang menyukai perempuan pintar dan punya talenta tertentu. Presiden kita, Ir. Soekarno pun dikenal sangat kharismatik. Good looking, pintar berorasi. Ibuku bilang, ketika bung Karno berbicara, pendengar radio akan terpaku. Dan ketampanannya, duh…Marilyn Monroe, Cindy Adam, Sari Dewi adalah sedikit nama yang terpesona oleh sosoknya.

Lalu aku?

Seperti apa orang yang kucintai?

Apakah aku menyukai lelaki yang mampu menyusun kalimat-kalimat romantic ala Hemingway dan Gibran? Atau suka dengan sosok mencolok ala Soekarno dan Einstein?

 

Polaris, bintang Kutub Langit Utara

Bertemu dengan penulis-penulis muda hari ini, membuatku banyak belajar. Banyak merenung. Banyak terinpsirasi. Kami membahas mulai dunia perbankan, dunia aliran-aliran pemikiran, dunia astronomi dan tentu…cinta. Tiap kali membahas astronomi, aku seperti terlempar ke tahun-tahun masa kecilku. Hiks…aku sejak lama menginginkan kuliah di ITB khususnya fakultas astronomi. Takdir membawaku menyebrangi dunia ekonomi lalu ke dunia psikologi dan sastra. Apa aku menyesal? Tidak. Hanya saja setiap kali orang berbicara tentang rasi bintang, galaxy, bintang lahir dan mati, nebula, mengembang dan mengempisnya alam semesta; hatiku jadi berdegup gembira. Inilah dunia yang sejak lama kuimpikan.

Waktu SD, zaman belum secanggih sekarang, aku rela jalan-jalan ke shopping untuk mencari dan membeli kliping tentang astronomi. Shopping adalah pasar loak buku-buku, kumpulan artikel, kumpulan kliping bahkan skripsi berjilid yang dijual karena sudah tidak terpakai.  Bisa dibayangkan, aku akan berdiri berjam-jam di pasar loak memilih tumpukan koran-koran kliping bekas dengan bau menawan untuk memilih bacaan yng kuinginkan hehehe…kalau sudah bertemu yang kucari, rasanya senaaaang sekali.

Bila ada majalah bekas atau koran bekas yang membahas tentang gerhana matahari dan bulan, misi NASA, atau penemuan tentang quasar atau blackhole, aku coba baca dan pahami dengan kemampuanku yang masih sangat terbatas.

Apa hubungan Polaris dan cinta?

Alam semesta mengajarkan banyak hal kepada kita.

Setiap makhluk diciptakaNya berpasangan, bahkan galaxy dan bintang-bintang. Hampir semua bintang memiliki pasangan. Galaxy Bima Sakti atau Milky Way berpasangan dengan Magellan.

polaris.jpg
bintang Polaris

Ada satu bintang yang unik, yaitu Polaris. Bintang ini tidak berpindah-pindah, terletak tepat berada di garis langit kutub utara.  Bintang ini tidak terlihat oleh tempat yang memliki lintang derajat 0 seperti Indonesia atau di bawahnya seperti Australia. Negara-negara yang terletak pada lintang 5 derajat sampai 10 derajat masih tidak dapat melihat binang ini dengan jelas. Tapi negara-negara 4 musim dapat melihat bintang Polaris dengan jelas seperti Jepang, China, Korea, Eropa.

Bintang ini tidak berpindah-pindah. Selalu tampak di satu titik. Itulah Polaris.

Bagaimana Sirius? Sirius adalah bintang yang sangat terang benderang. Bintang paling terang di langit kita. Sirius dikenal karena merupakan bintang ganda, ada yang mengatakan 2, ada yang mengatakan 3. Karena terangnya, bintang ini sangat terkenal.

Apakah aku memilih pasangan cinta yang berjenis Polaris ataukah Sirius?

Aku mencintai Polaris.

Ia selalu ada di sana. Teguh. Jujur. Apa adanya dan selalu dapat ditemui tiap kali membutuhkan petunjuk. Ia tak berpiinda-pindah mengikuti gerak bumi , karena posisinya yang demikian tepat di atas ujung garis langit kutub utara. Ia ada di atas kita, dan menjadi poros atau sumbu.

Seharusnya, demikianlah pasangan cinta.

Ia menjadi Polaris yang selalu ada setiap kali dibutuhkan. Ia menjadi cahaya ketika pasangannya tengah dirundung gkegelapan. Ia menjadi sumbu terang ketika pasangan sedang galau.

Ia tidak perlu menjadi Sirius, yang terang benderang dan selalu dikenali karena posisinya yang spektakuler, bercahaya, diliat banyak orang, menjadi menonjol namun selalu menggandeng orang lain.

Aku mencintai Polaris.

Seperti itulah pasangan jiwa, suamiku.

sirius-dog-star-canis-major-tom-Wildoner-2016-e1479389919852.jpg
Sirius

Mencintai Sirius

Sebetulnya, bukan hal yang salah mencintai sosok Sirius. Bagaimanapun, harus ada yang mendampingi sosok-sosok seperti Julius Caesar, Marc Anthony, Jenghiz Khan, Hitler, Napoleon Bonaparte dll. Mereka sosok-sosok yang mengisi sejarah dengan sepak terjang masing-masing. Mendampingi Sirius, bukan perkara mudah. Sebab mereka selalu menjadi sorotan dan pusat kekaguman. Bila sosok Sirius ini tak kuat iman, dapat dibayangkan betapa womanizer nya ia. Elizabeth Taylor menurutku adalah sosok Sirius. Ia berkali-kali gonta ganti suami.

Tidak selalu Sirius ini negative, lho.

Anda pasti mengenal Habibie. Menurutku, beliau seterang Sirius namun setenang Polaris. Kesetiaannya pada bunda Ainun, luarbiasa…

Bila diminta memilih Sirius atau Polaris? Maka masing-masing kita akan punya jawaban. Ada orang yang senang punya pasangan ternama, menduduki peran penting, enggan berpisah darinya meski sakit hati berkali-kali. Ada orang yang lebih memilih Polaris sebab sosok ini memberikan ketentraman.

Walau bagiku, suamiku adalah Polaris dengan cahaya benderang bak Sirius 🙂

 

Kategori
Cerita Lucu Oase Pernikahan PSIKOLOGI. PSYCHOLOGY Suami Istri

Bagaimana Merawat Cinta dalam LDR – Long Distance Relationship?

 

 

Tak dapat dipungkiri, di era sekarang, pasangan terpaksa berpisah karena tuntutan kesibukan masing-masing. Mungkin saja suami atau istri sedang menempuh pendidikan di luar kota, luar pulau, atau bahkan luar negeri. Padahal, sangat besar hasrat untuk bertatap muka setidaknya sekali sehari. Sangat ingin bertemu fisik, memeluknya atau bersalaman ketika suami pergi. Kenyataannya, tidak selalu suami istri dapat tinggal serumah karena satu dan lain hal. Ada pekerjaan suami yang mengharuskannya mutasi tiap beberapa tahun sekali sementara anak-anak tentu harus pindah-pindah sekolah bila ikut terus kemanapun ayahnya pergi. Idealnya memang demikian. Namun bila terpaksa menjalin LDR, apakah yang harus dilakukan pasangan?

LDR ini dapat terjadi ketika pasangan masih membina karier di awal-awal tahun pernikahan sebagaimana yang saya tulsikan dalam buku Psikologi Pengantin.

long-distance-relationship-ideas-300x224

 

  1. Doa

Jangan remehkan doa ya, seberapapun terlihat ringan. Ya Allah, jagalah dia untukku, misalnya dmeikian. Dunia ini dipenuhi partikel dan molekul yang saling bersinggungan dan memiliki keterkaitan. Gelombang elektromagnetik memengaruhi satu wujud materi dengan wujud yang lainnya. Doa-doa seorang ibu sangat bermanfaat bagi ianaknya, begitupun doa suami berguna bagi sitri dan demikian pula sebaliknya. Doakan ia disana sehat, semangat, bahagia dan setia.

Doa ini juga sangat bagus bagi afirmasi diri bahwa perjalanan cinta yang mengharuskan perpisahan menyakitkan akibat LDR seperti ini akan berjalan baik-baik saja hingga waktunya tiba berkumpul kembali.

Jangan lupa untuk mengingatkan pasangan disana agar juga berdoa. Toh doa tidak selalu harus dalam bahasa Arab.

“Sama-sama berdoa ya Say, agar kita dapat dipertemukan kembali segera olehNya.”

Siapa tahu, doa sepasang manusia yang sama-sama naik di langit ketujuh akan berjodoh di bawah ArsyNya dan terkabul menjadi sebua takdir pertemuan yang indah.

 

  1. Lakukan kebaikan

Sama seperti doa, dalam dunia ini selalu ada ‘karma’ , hukum alam bahwa kebaikan itu akan berbalik kepada si pelakunya.  Bersedekah secara rutin akan menolak bala. Bersedekah senyuman kepada orang-orang akan menuai kebahagiaan dan orangpun balik mendoakan kita.  Jangan suka berbuat buruk bahkan kepada hewan dan anak kecil yang tidak mampu menolak ancaman hehe…

Berhematlah. Jangan mentang-mentang tidak ada pengawasan maka diri bebas melakukan segala sesuatu. Tetaplah menjaga diri seolah-olah si dia ada di samping dan dapat memantau. Kalau si dia tiba-tiba memberikan kejutan waktu : tahu-tahu hadir dan ketahuan kalau kita lagi suka shopping dan menghabiskan waktu dengan hang out, serta tidak mempedulikan situasi rumah; runyam juga kan?

Ketika berjauhan, bukan berarti kendali menjadi lebih longgar, justru harusnya lebih ketat. Batasi hubungan dengan lawan jenis agar tidak terjadi syak wasangka.

 

  1. Positive thinking

Positive thinking adalah obat bagi penyakit-penyakit mental mulai yang berat dan ghaib macam terkena sihir dan santet hingga kecemasan (anxiety). Berita perselingkuhan, CLBK, cinta satu malam, TTM, friend with benefit, online infidelity memang marak. Tetapi tidak berarti pasangan melakukan itu semua lantaran ia jauh dari kita.

Be positive.

Be happy.

Dalam Islam, husnudzan, walaupun tidak menghilangkan kewaspadaan. Artinya, tidak selalu kewaspadaan ini dianggap sebagai bentuk ,”ini waktunya aku nyewa detektif!”

Bila sudah lewat 2 pekan, atau 1 bulan; luangkan waktu untuk bertemu pasangan secara fisik. Bila ada kendala keuangan atau kesehatan, ungkapkan secara jujur agar pasangan tahu bahwa tidak bertemunya fisik bukan lantaran karena cinta yang memudar.

kalung-cinta

  1. Manipulasi otak

Otak itu dapat dimanipulasi lho!

Pasti tahu kan metoda hypnotherapy, hypnoparenting, hypnoselling. Atau bentuk afirmasi yang mengatakan : aku bisa, aku bisa, aku bisa; padahal awalnya gak bisa. Lewat whatsapp, line, facebook, atau email; lewat telepon atau rekaman suara katakana ia cantik atau ia tampan. Katakana cinta dan rindu. Walaupun sebenarnya hati tak rindu (karena kenyataannya ada pasangan yang lebih senang ditinggalkan suami/istrinya untuk sementara waktu agar bebas  beraktivitas); tetap harus katakan rindu, kangen, ingin bertemu, cinta, dan seterusnya.

Manipulasi otak ini penting agar kita tetap merasa bahwa kitalah yang paling menarik bagi pasangan. Kitalah yang paling dirinudkannya. Kitalah yang paling rupawan sejagad raya. Dan dia pun merasakan hal yang sama.

 

  1. Usahakan ‘lempar’ joke setiap hari

Jangan setiap kali diskusi via whatsapp seperti ini

“Aduh, Pa, dua dapur berat ya. Mama pusing nih!”

“Anak-anak butuh perhatian. Gimana nih kalau sosok ayahnya gak ada?”

“Mas sibuk banget ya? Sampai-sampai gak sempat nelpon aku dan anak-anak?”

“Mama kirim via excell, lengkap dengan attachment semua bon pengeluaran kita ya!”

Gubrak deh!

Suami disana enggan membaca notifikasi pesan yang masuk, dari akun bernama mama pusing.

Kirim meme lucu agar dapat tertawa berdua. Tawa adalah obat ampuh bagi hubungan cinta lo!

  1. Jangan bawa emosi amat sangat saat online

Percayalah, bahasa lisan dan tulisan itu bedaaaaaa jauuuuhhh!

Jawab singkat bisa bermakna sejuta.

“Bisa ditelpon, Mas?”

Jawabnya : Y.

Hati sudah senewen. Sebelum dia disana selesai typing… maka kita sudah lebih dahulu mengirim : kok gitu jawabannya? Gak suka ditelpon ya?

Padahal mungkin si dia lagi mau lari ke kamar mandi, buang air kecil dulu biar pas di telpon gak kebelet-kebelet saking panjangnya isi aduan macam BAP.

 

Sumber gambar

http://livesadvice.com/tag/long-distance-relationship/

https://www.etsy.com/uk/market/long_distance_relationship

 

 

 

 

 

 

Kategori
Cinta & Love Oase Suami Istri WRITING. SHARING.

5 Cara Mengetahui Pasangan Berbohong

 

 

Jangan sampai pasangan berselingkuh, naudzubillahi min dzalik.

Bagaimana mengetahui kalau pasangan yang dicintai telah berdusta, bahkan mungkin tengah bermain mata di belakang? Mengetahui telah terjadi hal negative atau menyimpang dalam hubungan cinta perlu dideteksi sejak awal. Sehingga, keputusan-keputusan tepat dapat diambil. Apakah hubungan ini pelu diteruskan? Apakah sudah waktunya mendatangi konselor? Apakah si dia punya kepribadian yang nyeleneh?

Yuk, simak!

 

  1. Minta ia mengulangi cerita.

“Mas , kamu hari ini kemana?’

“Oh, aku makan siang dengan dengan teman alumni di Sutoz.”

Kalau ingin mengecek apakah cerita itu valid, beberapa jam kemudian dalam kondisi ia lengah (mungkin sambil nyetir, atau dia lagi buka fesbuk, atau lagi nyuci motor) ;pancing lagi dengan pertanyaan beda.

“Ada film Golden Globe lagi diputar di Cito dan CGV. Tadi kemana?”

Kalau benar-benar ia ke Sutoz, ia dapat mengulangi lagi dengan jawaban sama “Sutoz”. Makan malam nanti boleh diulangi lagi dengan cara berbeda.

“Eh, aku ada teman kerja di café makanan Jepang dimana tuh…yang Mas tadi sebutkan..?”

Kalau dia berulang-ulang masih dapat  menyebutkan Sutoz, berarti insyaallah ceritanya valid.

Teknik ini digunakan dalam salah satu buku feature tentang spionase karya Victor Ostrovsky. Cara merekrut orang yang tekun dan teliti serta tepat, adalah ketika orang itu dapat ditanya pada saat-saat terdesak dengan jawaban konsisten. Misal, nama saya Sinta dan harus menyamar menjadi Mona. Maka kemana-mana harus memakai nama Mona. Suatu saat, ada tim penyeleksi yang tau-tahu menabrak saya di mall, lalu barang saya berjatuhan.  Dalam kondisi gugup mereka akan bertanya :aduh maaf ya Mbak…sorry barangnya jatuhh. Mbak siapa ya…?

Begitu saya jawab “Sinta”, maka saya nggak akan lolos sebagai agen spionase. Orang-orang yang terlatih untuk “berbohong” akan spontan menyebut Mona. Dan itu melalui pelatihan bertahun-tahun, serta harus orang-orang bertalenta tertentu yagn dapat lolos seleksi tersebut, menurut Victor. Cara deteksi kebohongan seperti itu bisa dilakukan pada seseorang ketika diminta mengulang-ulang sebuah cerita. Akuratkah? Konsistenkah?

httpwww-cheaters-com
url : http://www.cheater.com
  1. Balik sekuensial

Coba tanyakan urutan sebuah kejadian.

“Hari ini ke Sutoz ya? Jam berapa Mas? Soalnya aku juga rencana mau ketemuan alumni tapi bingung makan dimana.”

Dia akan cerita.

“Darimana Mas berangkat, biar gak macet?”

Dia akan cerita. Selang beberapa lama, coba tanya kembali.

“Eh, Mas berangkat awal darimana ya?”

Dia akan cerita dan kita dapat menambahkan pertanyaan, “dari bakso Solo itu belok  atau lurus ya?” atau ,”jam segitu macet gak ya di Wonokromo?”

Kalau titik ebrangkatnya dari kantor di Ahmad Yani dan betul-betul menuju Sutoz, maka ia akan benar-benar tahu jalan kesana meski pertanyaan dibolak balik. Anya saja jangan interogatif banget ya…pasangan bisa sebel kalau disangka yng enggak –enggak hehe…ini kalau ada kekhawatiran yang mulai sangat mencurigakan.

  1. Beri kejutan waktu

Atur pertemuan tiba-tiba tanpa kasih kabar terlebih dahulu. Tahu-tahu muncul di kantornya. Tahu-tahu kembali ke rumah (kalau dia di rumah). Pasangan yang masih saling mencintai dan saling setia akans angat senang dengan kejutan ini.

“Lho, kok kamu datang ke kantor sih?”

Kalau dia marah, bisa juga karena merasa terganggu. Lha wong lagi meeting sama atasannya dan tiba-tiba kita bawa pizza…kan serba bingung hehehe. Tapi kalau nggak ada apa-apa, biasanya pasangan hanya agak bête dan kaget, marahnya nggak akan sampai kelewat batas. Kalau ada apa-apa saat kasih kejutan waktu dan dia marraaah besar…perlu dipertanyakan. Memang pertemuan macam apa atau dengan siapa yang diinginkannya?

 

jerk-lier-trust-heartbreak-girl-favim-com-4039670
sumber : http://favim.com/lier/
  1. Kasih hadiah tiba-tiba

Beri hadiah kejuta. Kaos, hem, sepatu atau kaos kaki. Jilbab, bros, atau blus. Lihat reaksinya. Biasa-biasa aja? Atau senang bukan main?

Hadiah dari pasangangan yang sangat dicintai, pasti akan begitu membahagiakan. Ingat waktu Rasulullah Saw memberi hadiah bebatuan pada bunda Aisyah ra? Bunda Aisyah girang bukan kepalang. Ya, namanya cinta! Walau hanya oleh-oleh seplastik es jeruk, atau setangkai bunga dari kebun di depan rumah; hadia dari orang tersayang itu sanat membahagiakan.

Kalau suda tidak ada perasaan cinta, hadiah-hdiah apapun akan terasa remeh temeh dan hambar. Rekasi yang timbul biasa, bahkan acuh tak acuh. Malah timbul marah : kok kamu boros begini sih? Nggak usah deh kasih-kasih hadiah lagi. Yah…beli hadiah memang boros sih.,..tapi jangan segitunya memarahai pasangan yan gsudah berniat baik dan bersusah payah.

  1. Pinjam telepon selulernya

Ponsel atau HP yang diberi password adalah pertanda tidak ada saling keterbukaan antara pasangan. Cobalah sesekali pegang HP pasangan dan lihat reaksinya. Atau pinjam dengan alasan pulsa habis atau kuota internet limit. Kalau si dia biasa saja, maka tidak ada apa-apa. Kalau kalang kabut, nah!

Alhamdulillah, saya dan suami suka gaonta ganti HP berdua. Maksudnya tukar menukar. Suami terbiasa lihat chat saya (paling saya larang untuk melihat yang ada tanda khusus sebab itu chat klien saya). Da sayapun bebas mau lihat emailnya, chattingnya, atau foto-fotonya.

“Wah, kali aja si dia punya HP lain di kantor.”

Saya ingat Abraham Lincoln berkata : engkau bisa sesekali membohongi orang. Tapi engkau tidak bisa membohongi orang sepanjang waktu.

Sama seperti Victor Ostrovsky dalam tulisannya tentang spionaseyang intinya : mereka yang tidak terlatih untuk berbohong demi keamanan negara, akan terjatuh suatu saat nanti bagaimanapun lihainya.

 

Meskipun kita sudah membekali diri dengan ketrampilan mendeteksi kebohongan, ketrampilan menaklukan pasangan, ketrampilan memikat hati lawan jenis dan seribu ketrampilan lainnya; jangan lupa untuk berdoa kepadaNya. Dia-lah yang membolak balik hati manusia. Jadi, teruslah berdoa dalam sujud atau waktu-waktu istijabah, semoga cinta suci ini abadi hingga di Jannatul Firdaus. Aamiin yaa Robb…

Kategori
Cinta & Love Oase Psikologi Islam PSIKOLOGI. PSYCHOLOGY

Tanda-tanda Keretakan Hubungan dengan Pasangan

 

 

Tak ada yang menginginkan cinta berakhir musnah. Berujung kegetiran, apalagi perpisahan. Naudzubillahi mindzalik. Namun, seiring waktu, cinta memudar bahkan hilang tak berbekas. Dia yang dulu begitu berapi-api, sehari dapat mengungkapkan sayang lebih dari 3x bahkan overdosis; sekarang jangankan mengucapkan sayang. Membalas pesan kita enggan, padahal online.  Selalu punya alasan sibuk. Saat bicara cinta rasanya aneh dan menyakitkan, bagai bertepuk sebelah tangan. Pernikahan, dapat diselamatkan dan memang harus diupayakan selamat hingga menuju laut keabadian. Mari kenali tanda-tanda keretakan hubungan agar dapat segera dicari solusinya.

Apa saja tandanya?break-up-spells

  1. Kaku dan jarang tertawa
  2. Tidak punya mimpi bersama
  3. Tidak mesra
  4. Sibuk urusan masing-masing
  5. Bercinta kurang dari seharusnya
  6. Keuangan tersembunyi

Bahas satu-satu ya…

  1. Kaku dan jarang tertawa

Joke, humor, anekdot, itu obat jitu suasana. Asal sesuai kondisi dan takaran. Ingat Nasruddin Hoja dalam memecahkan masalah pelik? Ada canda disitu untuk mencairkan ketegangan. Dalam menyampaikan fatwa pun demikian. Bahkan bila keluarga kita mengalami saat-saat sulit sekalipun, humor ini jangan sampai ditinggalkan. Humor meredakan ketegangan dan menciptakan situasi cair yang menyenangkan.

Pasangan seharusnya mulai waspada bila dalam 2-3 bulan tidak dapat lagi tertawa bersama-sama. Mungkin karena tekanan ekonomi, masalah keluarga besar, atau ada orang ketiga yang menyita perhatian. Orang ketiga ini tidak selalu WIL/PIL yang mengindikasikan perselingkuhan. Mungkin saja orang ketiga ini adalah saudara yang tengah menghadapi masalah keluarga juga sehingga menyita perhatian kita, atau atasan yang sangat menyulitkan, atau teman yang tidak dapat dipercaya.

Pendek kata, banyak masalah di masa kini dapat menimpulkan stress bahkan depresi.

Tertawa bersama itu mudah.

Bagilah kisah-kisah lucu lewat broadcast (BC), meme lucu, menonton film komedi, menikmati acara televisi yang mengibur. Lalu tertawalah bersama. Gelitikilah pasangan agar ia mau tertawa bersama-sama. Jadi, kapan anda dan pasangan tertawa bersama untuk terakhir kali? Kalau pagi ini masih dapat tertawa berdua karena saling mencolek pinggang masing-masing, artinya hubungan anda inysaallah selamat!

 

  1. Tidak punya mimpi dan keinginan bersama

Mimpi bersama akan mengikat satu sama lain. Ingin haji bersama sehingga saling menyisihkan penghasilan, ingin umroh bersama, ingin berlibur bersama, ingin menghabiskan akhir pekan berdua di hotel atau di restoran romantis.

Semakin panjang mimpi itu, insyaallah semakin baik.

“Nanti kalau Mas pensiun, mau ngapain?”

“Aku mau buat café kecil-kecilan, Dek.”

“Kalau gitu mulai sekarang aku coba kumpulkan resep masakan yang khas ya.”

Mimpi ini harus terus dibangun.

Dulu mimpi umroh bareng, terkabul. Tambah mimpi haji. Sudah terkabul, bermimpilah bersama untuk dapat wakaf. Terkabul? Bermimpilah bersama lagi untuk buat yayasan panti asuhan. Terkabul? Bermimpi lagi bersama. Buat perusahaan warisan yang dapat diwariskan pada anak cucu. Terkabul? Buat mimpi-mimpi bersama lagi hingga mimpi akhir bersama adalah menjadi pasangan suami istri di FirdausNya.

Suami istri yang sudah punya penghasilan masing-masing, kadang enggan merancang mimpi bersama. Merasa sudah dapat melaksanakan  sesuatu dengan uang pribadi. Misal, dapat menyantuni orangtua masing-masing dari uang pribadi. Apa salahnya membangun mimpi bersama dalam hal memberi hadiah pada orangtua?

“Dek, aku pingin meng umrohkan kedua belah pihak orangtua kita. Yuk, nabung bareng.”

Nilai kebersamaannya lebih terasa daripada masing-masing bertekad menabung sendiri-sendiri, mengumrohkan orangtua sendiri-sendiri.

 

  1. Tidak mesra

Kemesraan sangat penting untuk mengeratkan hubungan. Sama dengan humor, bila kemesraan mulai menghilang dalam 3 bulan terakhir, waspadalah. Apa sih mesra?

Dalam kamus bahasa Indonesia mesra berarti 1) menyerap 2) sangat dekat dengan hati. Menyerap dalam kamus  disini diartikan perilaku yang benar-benar ‘menyerap’ hingga ke hati. Bukan sekedar ciuman selintas. Bukan pelukan sambil lalu. Bukan sekedar salaman sekedar tempel. Karena sudah serumah bertahun-tahun, seringkali sentuhan fisik hanya formalitas belaka.

Yang penting sudah cium istri ketika berangkat.

Yang penting sudah salam suami ketika akan berpisah. Sentuhan, apalagi obrolan, tidak ada yang benar-benar terserap sampai ke hati.

  1. Sibuk urusan masing-masing

Pekerjaan kantor dan rumah tidak ada habisnya.whatsapp

Bahkan, di rumahpun kadang atasan atau bawahan masih mengontak untuk konsultasi.

“Ini atasanku telpon, Ma, gak enak!”

“Ada rapat via whatsapp buat acara coaching anak-anak pegawai baru.”

“Klienku lagi punya amsalah berat, nggak bisa ditinggalkan.”

Okelah, pekerjaan adalah sumber nafkah. Tapi juga bisa sumber keretakan. Kalau sesudah urusan selesai dan kita masih sibuk dengan gadget masing-masing, yah, rasa hambar akan timbul. Kalau sampai di rumah yang menjadi tujuan adalah remote televisi atau membuka laptop, pasangan akan malas berdekatan.

  1. Bercinta kurang dari seharusnya

Capek? Stres? Sedang marahan?

Hubungan intim yang sehat sekitar 2 x sepekan. Karena kelelahan dan hasrat sudah menguap ditelan permasalahan seharian ditambah macetnya jalan; lenyapkan keinginan bermesraan dengan pasangan. Apalagi bila masalah anak-anak turut menambah bumbu jamu dalam hubungan. Apalagi masalah orangtua, keluarga besar, turut melenyapkan gairah. Padahal kata Buya Hamka, memuaskan nafsu (dengan cara yang benar tentunya) adalah tujuan melestarikan banyak hal. Melestarikan keturunan, melestarikan cinta, melestarikan hubungan.  Banyak pasangan yang karena didera banyak hal, merasakan biasa-biasa saja melakukan hubungan intim dua pekan sekali. Atau malah sebulan sekali. Tidak ada keinginan untuk membangun hasrat, entah bagaimana caranya.

Lalu tiba-tiba, muncullah seseorang yang dapat membangkitkan gariah demikian cepat!

(Nantikan buku saya yang membahas khusus bab Seksologi ya)

  1. Keuangan tersembunyi

Apakah gaji masing-masing harus diketahui pasangan? Ya!

Suami harus tahu penghasilan istri, begitupun sebaliknya. Rem lelaki, konon kabarnya, kuat mencengkram kaum Adam dari perilaku kurang pantas apabila istri yang memegang kendali keuangan. Perempuan, pun tak akan boros-boros amat bila suami tahu berapa besar penghasilannya.

“Lho, kok uangnya sudah habis?”

Meski kita kerap kesal dengan ungkapan seperti itu, tetap saja kritikan suami/istri menjadi pagar. Aduh, habis cepat saja dikritik, apalagi habis tak karuan rimbanya! Bila istri merasa sah-sah saja menyembunyikan tabungannya, begitupun suami merasa harus menyembunyikan penghasilan real nya kpada istri; ini salah satu bencana besar yang mengintai.

Money is monster!

Coba bicara jujur, apa sih yang membuat kita menyembunyikan penghasilan? Karena akan digunakan untuk membelanjakan sesuatu diluar pengetahuan pasangan. Kalau untuk beli hadiah kejutan, okelah. Tapi apa hadiah kejutan dibeli tiap waktu? Biasanya, uang disembunyikan karena kita ingin membeli barang-barang keinginan yang mungkin tidak disetujui pasangan. Baju, jam tangan, sepatu, pemenuhan hobby mahal (pancing,shopping,barang antic, fotografi). Atau, menyembunyikan neraca keuangan rumah tangga karena ada hal pelik lain yang perlu ditutupi?

 

Sinta Yudisia

Psikolog

Kategori
Cinta & Love Jurnal Harian Oase

Mengapa Cinta (harus) Misterius?

 

Pernahkah kamu diam-diam mencintai orang lain? Pasti pernah. Entah itu masa SMA yang penuh manis rasa, atau masa SMP yang sedang galau-galaunya. Atau masa SD yang masih dikeloni Mama dan dicium Papa. Masa kuliah yang penuh gairah, atau di masa dewasa ketika tujuan-tujuan hidup telah jelas ditetapkan.

Sampai kapanpun tidak akan pernah ada bahasan baku tentang cinta. Studi tentang emosi, relasi antar manusia, perilaku sosial; akan selalu berkembang dari waktu ke waktu. Walau demikian, mungkin ada beberapa hal yang dapat diprediksikan sama.

Love picture

Cinta datang tanpa diduga

Kata filsuf, cinta datang tanpa diundang. Datang dan perginya demikian aneh. Kalau cinta dapat diperkirakan datang selalu di usia 17 tahun, manusia tak perlu repot-repot membahas cinta yang datang di usia 40 tahun atau –konon- pubertas kedua. Nyatanya, ada orang yang sama sekali tidakpernah jatuh cinta di usia belasan tahun. Sweet seventeen lewat, tapi tiba-tiba menyukai teman di usia matang 20-an atau 30-an dan siap untuk melanjutkan ke jenjang pernikahan.  Tak pernah sekalipun mencintai seseorang di kala muda, namun di usia matang tiba-tiba jatuh cinta pada rekan kerja. Atau hingga kini, tak pernah menemeukan cinta mendebarkan yang pernah dialami seperti ketika masa SD dulu saling bertukar buku pelajaran.

Dalam film  Pretty Woman yang legendaris, Edward Lewis (Richard Gere) hanya berniat mencari asisten dadakan dan yang didapatkannya adalah seorang gadis penjual cinta jalanan Vivian Ward (Julia Robert). Pertemuan tak diduga itu membuahkan cinta antara keduanya yang berakhir dengan happy ending.

 

  1. eowyn aragorn.jpg
    Aragorn & Eowyn : Lord of the Ring ( the Two Towers

    Gambaran cinta tak terduga lainnya adalah ketika Aragorn beserta sahabat-sahabatnya Gandalf, Gimli dan Legolas berniat untuk menyadarkan Rohan akan kekuatannya dalam Lord of the Ring : The Two Towers. Sama sekali Aragorn tak menyangka ia akan bertemu dengan Eowyn (aku suka sekali sosok ini) dan keduanya saling memendam simpati satu sama lain. Janji setia Aragorn pada Arwen lah yang menyebabkannya tidak lebih jauh melibatkan perasaan mendalam terhadap Eowyn.

Di tahun 1987, film Fatal Attraction meraih box office 320 juta dollar, berlipat kali biaya produksi yang hanya 14 juta. Film thriller itu membuat memuat pesan bahwa hubungan cinta singkat dapat membuat pernikahan runyam bahkan nyawa masing-masing terancam bila sang kekasih posesif macam Alex Forrest (Glenn Close). Dan Gallagher (Michael Douglas) sama sekali tak menyangka bahwa hubungan singkatnya dengan Alex ketika istrinya tengah keluar kota berakhir pekan bersama putri mereka, berkembang lebih jauh. Dan hanya beranggapan cinta semalam itu cepat berlalu, sementara Alex tidak. Ia benar-benar kasmaran dengan Dan dan berniat tak melepaskan Dan begitu saja.

Siapa saja dapat mengalami cinta tak terduga, bahkan cinta singkat dimanapun. Di kereta, di bis, di kampus, di sekolah, di kantor, dengan tetangga, dengan rekan kerja, dengan teman dunia maya, dengan dosen atau dengan siapapun. Cinta tak terduga dapat terjadi pada siapapun.

Maka, berhati-hatilah.

Berhati-hatilah terhadap segala situasi yang dapat melibatkan emosi. Sebab, cinta yang datangnya serba tak terduga ini mungkin dapat berlalu singkat, namun sangat dahsyat dampaknya.

 

 

Cinta bukan hanya perkara fisik

Jika cinta hanya karena ketampanan dan kecantikan belaka, maka orang-orang jelek tidak akan pernah dicintai. Orang-orang miskin terbuang dan orang-orang jahat selalu sendirian. Nyatanya, cinta dapat terjadi karena hal-hal yang diluar dugaan.

Stockholm syndrome adalah peristiwa terkenal yang menjadi salah satu teori psikososial. Seorang tawanan dapat jatuh cinta pada penjahat meski penjahat identik dengan kebrutalan, sadisme, tidak punya hati serta sifat-sifat buruk yang lain. Nyatanya, sindrom stokholm menginspirasi banyak novel dan ksiah film yang laku keras. Seseorang dapat jatuh cinta pada orang yang berhati dingin, tak peduli, bahkan mungkin bersikap sangat jauh dari sifat romantis.

Beauty and the Beast menjadi karakter khas bagaimana putri cantik jatuh cinta pada sosok buruk rupa. Dalam benak orang-orang normal, tak mungkin gadis secantik Belle jatuh cinta pada monster berwajah singa. Anehnya, Belle bisa jatuh cinta padanya. Dan kita bisa jatuh cinta pada orang yang sama sekali jauh dari gambaran seorang ‘pangeran’ atau ‘putri’.

beauty-and-the-beast-1.jpg
Si Cantik dan Buruk Rupa ; Beauty and the Beast

Seharusnya memang kita jatuh cinta pada seseorang berhati malaikat, berperangai lembut, berkata santun dan menghargai kita sepenuh perasaan. Love me just the way I am. Namun mengapa justru manusia dapat jatuh cinta pada orang yang tak pantas diharapkan?

“Ngapain kamu seneng sama dia sih? Cantik enggak, pinter juga enggak. Kalau ngomong kasar banget.”

Atau,

“Cowok ganteng di dunia masih banyak. Kok kamu bisa setengah mati kasmaran sama dia.”

Seorang perempuan cantik, sebut namanya Hime entah sudah berapa kali dikhianati. Suaminya pun tak bisa meninggalkan perempuan keduanya. Namuun tiap kali akan berpisah, Hime jujur mengakui bahwa ia masih mencintai sang suami. Meski kemarahan membuat ubun-ubun terbakar, ia masih memiliki cukup kesabaran mendampingi suaminya untuk kembali.

Kadang, kita sendiri tidak memahami apa yang berkecamuk dalam hati. Mengapa aku dapat jatuh cinta padanya? Apa yang membuatnya tertarik? Apa yang mempesona? Ya, cinta memang bukan hanya dapat dideskripsikan dengan gambaran material belaka. Sebagaimana cinta tidak selalu matematis, logis, rasional.

 

Cinta dapat diupayakan

Zaman baheula, kakek nenek kita menikah karena dijodohkan.

Walau anak-anak modern mengatakan mustahil mencintai seseorang karena dijodohkan, nyatanya banyak pernikahan langgeng meski sebelumnya tak mengenal pasangan. ‘Keterpaksaan’ dapat membuat orang mencoba untuk mencintai seseorang. Terpaska dijodohkan. Terpaksa dinikahkan. Terpaksa karena tak ada pilihan lain, hahaha. Terpaksa karena hanya dia seorang yang datang ke orangtua kita. Terpaksa karena dari semua lelaki yang pernah dekat, tak satupun cocok dengan kriteria orangtua. Terpaksa karena usia dan keadaan. Terpaksa karena A, B,C.

Cinta seringkali menguat justru karena serangkaian ujian dan kesulitan, bukan karena kesenangan dan kenikmatan.

Jatuh cinta pada pandangan pertama, berdebar-debar tiap kali bertemu, tersengat listrik ketika jemari bertautan, jantung serasa berlompatan saat pandang beradu; kenikmatan-kenikmatan ini bukan berarti menguatnya cinta.

Kesulitan, kebencian, kemiskinan, situasi serba rumit dan sulit yang seakan mencelakakan sepasang lelaki dan perempuan suatu saat dapat menumbuhkan cinta yang mendalam. Bahkan, sekalipun ada pengkhianatan di dalamnya. Child 44, salah satu film yang kurang sukses di pasaran namun bagiku, akting Tom Hardy selalu  mengesankan. Film itu bukan seperti film Hollywood kebanyakan yang mengisahkan cinta seolah demikian smooth untuk diraih. Cinta ala Spiderman dan MJ, Superman dan Lois Lane; bagiku hanya ada di dunia fiksi. Leo Demidov dan Raisa dalam Child 44, menggambarkan cinta yang tidak biasa.

Meski Raisa awalnya bahkan membenci Leo, lebih tertarik pada kawan Leo yang lain dan merasa terpaksa menikahi Leo; situasi-situasi sulit membuat keduanya pada akhirnya menyadari bahwa mereka pasangan suami istri yang harus saling menguatkan. Sosok keras, kasar dan brutal Leo sebagai salah satu kapten kebanggaan Uni Soviet; kadang terbawa ketika menghadapi Raisa. Child 44 merupakan film thriller tapi aku justru lebih terkesan dengan hubungan cinta sepasang suami istri tersebut.

Apa yang menyebabkan cinta sepasang kekasih atau sepasang suami istri bertahan? Justru karena keduanya dihantam badai. Bukan karena dimanjakan oleh kisah-kisah romantisme yang memabukkan.

Donna (samaran) perempuan tangguh yang jarang dijumpai. Suaminya dipenjara, ia banting tulang menghidupi keluarga. Ketika suaminya lepas dari tahanan, suaminya melakukan affair dengan perempuan lain di saat Donna pun tengah mengandung anak suaminya. Seharusnya, Donna yang cantik bisa meninggalkan suaminya tetapi tidak. Ia bertekad mempertahankan keluarga, walau pernah beberapa waktu sebelumnya ia pun ingin bunuh diri. Donna dan suaminya mengalami masa-masa yang tak terbayangkan : pengkhianatan, hukuman kriminal, hutang disana sini, anak-anak yang satu demi satu lahir.

Apa yang membuat Donna ‘terpaksa’mencintai suaminya?

Ia pernah melewati masa buruk di waktu kecil dan remaja. Dan ia ‘terpaksa’ mencintai suaminya sebab tak ada pilihan lain. Mungkin Donna perempuan bodoh, disaat banyak perempuan lain menuntut cerai suami karena perkara ekonomi dan hubungan cinta. Tetapi ‘keterpaksaan’ Donna bukan tanpa hasil. Suaminya lambat laun menyadari : di dunia ini mungkin hanya seribu satu perempuan seperti Donna.

 

Cinta dapat dihapuskan

Painted Skin,  film fantasi supernatural yang indah dan mampu menghadirkan sisi romantisme klasik. Jenderal Wang Sheng telah memiliki istri cantik nan lembut, Peirong, ketika suatu saat menyelamatkan seorang gadis dari gurun pasir. Xiaowei, yang ternyata siluman rubah sangat jelita, memikat hati Jenderal Wang. Serangkaian pembunuhan misterius yang didalangi Xiaowei, mengusik kota. Xiaowei, yang benar-benar jatuh cinta pada Jenderal Wang, bertekad melakukan segala cara keji untuk membuatnya meninggalkan Peirong. Hampir saja Jenderal Wang meninggalkan Peirong, yang tulus mengorbankan dirinya demi suami.

Disaat akhir, ketika Jenderal Wang mulai menyadari tipu muslihat Xiaowei namun tak dapat mengingkari betapa ia menyukai gadis siluman tersebut , ucapan dari Jenderal Wang membuat Xiaowei belajar banyak tentang hubungan cinta dalam dunia manusia : “aku memang jatuh cinta padamu Xiaowei. Tapi maafkan, aku telah memiliki Peirong.”

Seorang lelaki muda, sebut namanya Angga (seperti tokoh dalam Bulan Nararya), suatu saat jatuh cinta pada Moza yang cantik. Mereka saling mencintai dan sulitnya, Angga telah menikah dengan Nararya. Berbeda dengan fiksi Bulan Nararya. Angga mengatakan pada Moza bahwa ia tak dapat meninggalkan Nararya. Baik Angga maupun Moza masih saling mencintai hingga kini, namun keduanya sepakat untuk tak saling menghubungi, untuk tak saling stalking, untuk tak saling sengaja bertemu.

Angga bisa saja terus menjalin cinta dengan Moza tanpa diketahui Nararya. Namun Angga tidak ingin berlarut-larut dalam hal yang mendatangkan kerumitan lebih jauh. Angga mengaku, cintanya pada Moza tulus dan bila ia mau, dapat menikahinya tanpa sepengetahuan Nararya. Namun Angga memilih untuk perlahan megnhapus cinta pada Moza. Baik Angga dan Moza merasa sakit , namun Angga merasa yakin, Nararya pun sosok  perempuan yang pantas dipertahankan.

 

Mengapa Cinta harus misterius?

Mengapa intan indah? Sebab tersembunyi di balik kerak bumi. Mengapa mutiara berharga? Sebab tersembunyi di dalam cangkang. Mengapa pelangi menawan? Sebab tersembunyi di antara awan, titik hujan dan lintasan cahaya matahari.

Mengapa  cinta indah terasa? Sebab tersembunyi dalam hati, benak dan ingatan.

Rasanya, membahas cinta akan senantiasa indah sebab rasa itu demikian misterius dan tak dapat diungkapkan. Suatu hal yang terbungkus dalam dugaan, imajinasi. Perasaan seringkali tergambar lebih memukau dari yang seharusnya. Mungkin, demikianlah cinta ditakdirkan. Untuk senantiasa indah, misterius, berbalut bayangan yang seringkali bersifat ghaib serta diselimuti takdir.

Demikianlah Tuhan menciptakan cinta dalam diri manusia.

Agar keindahan ada dalam hati-hati yang mungkin gersang oleh kasih sayang. Agar menguatkan perasaan yang dipenuhi dugaan-dugaan tak beralasan. Agar menguji kekuatan sepasang insan untuk mempertahankan bahtera yang mereka ingin bangun bersama.

Bagiku, biarkan cinta misterius.

Hanya antara aku dan Tuhan semata.

Bila tak bisa menjangkau seseorang, biarkan namanya abadi dalam hati dan ingatan. Dalam doa-doa yang kita panjatkan. Tak harus memiliki seseorang hanya karena kita mencintainya. Tapi terus doakan dia dalam kebaikan, bila hati kita sepenuh hati mencintainya.

 

(Terimakasih teman-teman, atas diskusi kita di suatu hari. Hingga kusimpulkan ini)

 

Kategori
Catatan Perjalanan Cinta & Love Jurnal Harian Mancanegara Oase Pernikahan WRITING. SHARING.

#13 Catatan Seoul : Perkosaan hingga Cinta Pasca Menikah

Diskusi dengan tuan PD atau Pankaj Dubey ini dapat melebar kemana-mana. Mungkin, pembicaraan kami tertolong oleh bahasa Inggris. Saya ingin sekali banyak berdiskusi dengan Profesor Batkhuyag, sayangnya beliau hanya bisa berbahasa Russia dan Mongolia.

Yah, saya hanya bisa berucap : Zdravstvuite, menya zovut Sinta. Priyatno poznakomit’sya.

 

Sinta, PD, Prof. Batkhuyag
Prof. Batkhuyag, Sinta dan PD

Diskusi dengan PD berkembang ketika ia menyampaikan tentang novelnya To Hell with Love, tentang bagaimana cinta berevolusi bahkan bagi pasangan yang telah menikah. Bagi PD, pasangan yang telah menikah dapat mengalami dua hal : growing up together or growing apart.

Tentang hal-hal cinta sesudah menikah, berpaling dari pasangan, perselingkuhan dan sejenisnya; adalah bahasan yang biasa. Sehingga ketika berdiskusi tentang fenomena tersebut di Indonesia dan India, kami menyimpulkan bahwa globalisasi yang membawa keterbukaan bagi setiap pihak, ada dampak positif dan negatifnya.

Ada yang menarik dari diskusi ini.

Sebab, studi kecil-kecilan untuk novel tersebut , PD menemukan banyak pasangan yang setelah lari, pisah, cerai (atau apalah namanya ) dari pernikahan terdahulunya; ternyata jatuh cinta lagi pada pasangan lamanya.

Ohya? Wah, ini menarik dan harus saya garis bawahi. Sebagai penulis dan psikolog, fakta pasangan-pasangan yang  tergoda orang lain memang tak dapat dipungkiri. Tapi pada akhirnya jatuh cinta pada pasangan lama dan sangat merindukan pernikahan yang terdahulu, itu sangat menarik.

Pada masyarakat yang tidak bersandar pada agama, temuan PD pantas digaungkan. Sebab, ternyata, pasangan lama atau  katakanlah, dengan siapa kita menikah pertama kali ternyata adalah pasangan yang demikian mengesankan. Mungkin ia lebih jelek, lebih miskin, lebih bodoh ; lebih inferior dari pasangan yang baru. Tapi bahwa cinta sejati dan tulus banyak terjadi pada saat pernikahan tengah merayap dalam kesulitan; tak terbantahkan. Kerinduan akan cinta tulus inilah yang memikat pasangan-pasangan yang kelelahan dengan kehidupan cintanya yang baru.

Bagi masyarakat muslim, temuan PD pantas untuk menguatkan sendi-sendi pernikahan kita.

Diskusi menarik kedua adalah tentang perkosaan.

Saya cetuskan terus terang bahwa, saya takut jika suatu saat datang ke India. Sebab berita perkosaan setahun lalu, tentang seorang gadis yang akhirnya koma dan tewas pasca diperkosa, sangat memiriskan hati. Sekarang, Indonesia tengah menghadapi hal yang sama. Bahkan, banyak pelajar dan pasangan hidup yang tinggal di luar negeri; takut kembali ke Indonesia.

Jawaban PD cukup bijaksana : kita tidak akan berhenti berkendara hanya karena ada kecelakaan di jalan raya. Tak ada negeri yang benar-benar bebas perkosaan.

Dari diskusi tersebut , setidaknya saya kembali memiliki harapan bagi Indonesia.

Rasanya demikian takut untuk keluar ke jalan, pergi malam untuk beli obat atau  ke dokter; ancaman jambret dan perkosaan mengintai. Tapi benar kata PD, kita tidak akan berhenti berkendara hanya karena ada kecelakaan. Yang paling penting adalah terus bersikap waspada, tidak memancing kejahatan, terus bekerjasama dengan beragam pihak dan tentunya tak lepas berdoa.

Meski di  Korea, Jepang, Hongkong yang dikenal aman; para mahasiswa dan pekerja perempuan kita terkadang  pulang malam; tetap saja kewaspadaan harus ditegakkan.

Dan, bukan berarti Indonesia yang tertimpa musibah berkali-kali;  menajdi negeri yang tak pantas ditinggali. Masih banyak orang, keluarga, anak-anak perempuan yang memiliki harapan dan impian untuk tinggal di negara Indonesia.

Kategori
Artikel/Opini Fiksi Sinta Yudisia Oase Perjalanan Menulis Referensi Fiksi Sophia & Pink TAKHTA AWAN Takudar The Road to the Empire WRITING. SHARING.

Novel Bunuh Diri?

book-arrow-cover-death-old-media-19179999

 

Memiliki profesi penulis, tentu harus siap dengan segala konsekuensi. Segala profesi memiliki titik positif negatif, sisi senang dan sengsara, bahagia dan nestapa. Sebut saja guru. Sahabat-sahabat saya yang berprofesi sebagai guru swasta harus siap banting tulang dengan penghasilan yang pas standar UMR, jangan tanya ketika ada cicilan rumah dan sepeda motor. Apa sisi kebahagiaannya? Saat murid-murid mereka lebih pintar, lebih bisa menghafal Quran, menang di arena-arena Olimpiade. Bahkan, murid-murid tersebut telah masuk perguruan tinggi bergengsi saat guru mereka masih mengabdikan diri di institusi pendidikan dengan segala pengorbanan.

 

Menjadi penulis, memiliki dua sisi yang sama.

 

Sisi bahagia ketika :

  • Karya terbit
  • Bentuk fisik buku cantik dan menarik
  • Buku tampil di toko-toko buku terkemuka
  • Best seller
  • DP (downpaymen) dibayarkan juga royalty per 3 atau 6 bulan
  • Menang penghargaan
  • Difilmkan
  • Mendapat apresiasi positif dari khalayak pembaca, kritikus, dsb
  • Diundang bedah buku
  • Diresensi
  • Quote-quote buku muncul di media sosial

 

 

Sisi sedih ketika :

  • Karya ditolak, ditolak, ditolak lagi (apalagi ditolak di beberapa penerbit)
  • Terbit tapi bentuk fisik seadanya alias tidak menarik sama sekali
  • Buku terbit tapi tidak laku
  • Write off alias hak terbit dikembalikan ke penulis
  • Tidak ada laporan royalty
  • Mendapat apresiasi negative dari khalayak
  • Dikritik habis-habisan
  • Orang-orang minta hadiah buku tersebut, minimal discount (padahal menulisnya dalam kubangan airmata dan keringat)

 

Beberapa tahun belakangan ini, novel (terutama novel Islami) mengalami penurunan drastis hingga penulis banyak yang mengambil alih profesi lain. Mengapa novel Islami yang pernah berjaya, tidak laku? Apakah ini terjadi pada semua jenis novel? Apakah profesi penulis ini nanti ditinggalkan? Apakah profesi penulis harus seperti guru, disertifikasi dan mendapatkan penghasilan pasti agar profesi ini diminati kembali?

 

Ada beberapa hal yang ingin saya bahas dan silakan ditambahkan bila ada yang kruang atau perlu diluruskan.

Flying-Books-Vector-Graphics.jpg

  1. Novel Islami

Label Islami memiliki sisi keuntungan dan kekurangan.

Sisi keuntungan, pembelinya merasa pasti akan mendapatkan pencerahan walau kadang-kadang lelah dengan nasehat-nasehat. Bolak balik beli novel Islami baik tokoh, peran, prolog dan ending sama semua.

Sisi kekurangan, stigma masyarakat terhadap novel islami sebagai novel yang membosankan mulai berakar kuat. Novel Islami hanya dinikmati oleh pembeli yang ingin Islami, bukan yang non Islami atau yang masih alergi-Islami.

Maka, penulis yang ingin menggalakkan kembali novel Islami harus belajar banyak hal, termasuk memahami sisi-sisi syariah, dakwah dari novel Islami.

Bolehkah alur ceritanya agak menyeramkan : bunuh diri, sexual abuse,  prositusi, pacaran kelewat batas, homoseksual, pembunuhan, poligami,  nikah beda agama; namun mungkin ada pesan yang ingin diselipkan disana?

Bila memilih tema yang sensitif, bagaimana pula mengolahnya agar novel Islami tetap terjaga kesantunan dan yang tak boleh dilupakan, kelarisan penjualannya?

 

 

  1. Apa yang harus kita pelajari?

Menjadi penulis, harus belajar banyak hal. Saya termasuk yang amsih harus banyak, banyak, banyak belajar dari teman-teman penulis, pembaca, editor, resensor,  sutradara, penulis scenario dan lain sebagainya.

Kesabaran. Kesabaran tak pelak lagi salah satu kunci utama manusia dalam mencapai target hidupnya. Kesabaran dalam menuliskan kisah mulai 10, 20, 70, 100, hingga 400 halaman. Kesabaran dalam tahapan menulis novel. Kesabaran ketika harus bekerja sama dengan editor dan sang editor meminta revisi di beberapa bagian. Kesabaran untuk berdiskusi dengan penulis lain. Kesabaran untuk menerima kritikan. Kesabaran ketika naskah ditolak, atau diterbitkan namun tidak laku. Kesabaran terhadap segala jenis kemungkinan yang terjadi pada naskah kita.

Membaca novel dan buku lain. Membeli novel baru, meminjam dari teman, menyempatkan membaca. Menyempatkan membaca ulang. Membaca novel atau buku-buku lain akan memberikan gairah baru dalam tulisan kita. Meski, bukan berarti kita harus meniru 100% gaya menulis Helvy Tiana Rosa, Asma Naida, Kang Abik, Dan Brown, JRR Tolkien, JK Rowling; membaca karya mereka akan memperkaya khazanah.

Berani menampilkan novel yang beda. Jangan pernah berpikir bahwa dakwah, atau menyampaikan kebaikan harus dilakukan dengan satu cara. Apakah semua pendakwah harus seperti Ustadz Maulana, Ustadz Arifin Ilham, Ustadz Yusuf Mansur? Maher Zain dan Raef berdakwah dengan music. Bahkan Ustadz Arifin Ilhan dan Dr. Zakir Naik akan berbeda cara menyampaikan. Setiap penulis memiliki cirri kekhasan masing-masing. Cobalah untuk menampilkan novel yang berbeda. Tokoh protagonist tidak harus lelaki sholih berjenggot yang berdiam dari satu masjid ke masjid lain. Boleh jadi ia seorang residivis yang menemukan jalan pulang dan ingin mengentaskan kampung preman. Atau seorang cassanova flamboyant yang ratusan kali berpacaran dan akhirnya bingung menentukan standar perempuan cantik. Atau seorang perempuan korban KDRT yang menemukan titik keberanian untuk bangkit membela hak dirinya setelah menyadari bahwa ia punya adil dalam sadistis-masokis.

Detail. Pernah baca novel Dan Brown? Atau Tom Clancy? Kisah Dan Brown sebetulnya mirip-mirip, menceritakan tentang simbol rahasia, atau Tom Clancy dengan tokoh Ryan yang menampilkan heroism khas Uncle Sam. Hanya saja kita dibuat terhanyut karena detail. Detail bangunan, detail karya seni, detail makna simbol, detail sejarah, detail pangkalan militer. Kalau ingin mengisahkan kisah cinta tentang ikhwan-akhwat, mengapa tidak coba kita eksplor detailnya? Kisah ta’aruf, aktivis rohis, aktivis kampus masih menarik dieskplor asal dengan gaya berbeda.

Misal, seorang ikhwan yang ingin segera nikah.

Proses nikah dengan akhwatnya kan bisa dieksplor.

Ikhwannya berasal dari keluarga sederhana, punya kakak perempuan yang belum nikah, adik perempuan yang manja dan kolokan. Benturan ketika si ikhwan itu pingin nikah, pasti menarik. Perselisihan dengan kakak perempuannya yang bolak balik pacaran gagal, adik perempuan yang gak mau ditinggalkan si abang. Belum lagi proses taaruf dengan keluarga akhwat yang misal, dari high class. Si akhwat super duper cantik, good looking dan pintar, si ikhwan pintar tapi culun.  Si ikhwan gak pernah makan steak karena rajin puasa Daud demi menghemat  uang beasiswa. Khitbah di rumah akhwat bisa jadi disaster , ketika keluarga akhwat menyuguhkan makanan ala barat dengan pisau dan garpu sementara keluarga di ikhwan milih makan pakai tangan sambil selonjoran hahahah.

Perjuangan ikhwan tersebut mendapatkan istri shalihah yang gak gampang, pantas dieksplor. Betapa banyak novel Islami yang menggambarkan kehidupan jauh dari realita : ikhwan akhwat sama-sama cakep, dari kalangan berada, taaruf, nikah, malam pertama indah. Jadi deh…ditambah cerita ala Cinderella si ikhwan berhasil dapat beasiswa di luarnegeri dst dst.

 

Tema. Banyak sekali tema yang masih harus digali dari perjalanan hidup manusia. Tema politik belum banyak yang menyentuh. Tema pesantren juga baru sebagian, belum banyak dieksplor dengan dalam. Misal,  (inspired by true story) kehidupan seorang Kiai yang punya dua anak putra, dua-duanya mengembangkan pesantren. Salah satu pesantren sukses, salah satu gagal. Atau tema politik, ketika ayah dan anak memilih jalur politik yang berbeda dan kedua-duanya sama-sama jadi anggota legislatif. Atau bagaimana seorang anak menyadarkan kedua orangtuanya yang sama-sama berselingkuh (naudzubillahi mindzalik).

 

Kemahiran bercerita. Sorang sutradara film memberikan masukan kepada saya, belajarlah dari cara orang India berkisah. Lihatlah film-filmnya. Orang India termasuk salah satu penutur yang baik. Saya sendiri terkesan dengan film India antara lain Jodha Akbar dan Navya. Jodha Akbar sangat detil mengisahkan ornament pakaian yang berbeda antara bangsawan Mughal dan bangsawan Rajput. Bagaimana 3 istri Jalaluddin : Sakina, Ruqaya dan Jodha punya gaya berpakaian yang khas. Sakina lebih suka pakai gaun seperti kulot, Ruqaya lengan panjang dan Jodha sari berlengan pendek. Dalam salah satu episode, jalaluddin terkesan sekali ketika Jodha bersedia menukar pakaian bangsawan Rajput dan mengenakan busana tradisional Mughal.

Navya pun demikian. Dengan setting modern dan tema ala anak muda sekarang, pacaran, Navya kebingunan ketika harus menentukan pilihan antara menerima undangan sang pacar atau menghadiri acara yang diadakan di rumahnya sendiri. Pacaran bukan sekedar jalan bareng, bonceng berduaan, pegang tangan dan ciuman. Kalau kata orang-orang pacaran adalah proses penyesuaian, mengapa tidak ditampilkan proses penyesuaian yang sesungguhnya? Agar generasi muda tahu bahwa pacaran bukan sekedar senang-senang tapi banyak resikonya.

Flipped (Wendelin Van Draanen) diangkat dari novel berjudul sama adalah kisah pacaran anak SMP yang manis dan sama sekali tak ada adegan di luar batas. Julianna Baker yang suka naik pohon, jatuh cinta setengah mati dengan Bryce Loski, cowok ganteng bermata biru. Dalam novel ini Julianna yang setengah mati mengejar-ngejar Bryce namun kecewa ketika Bryce tak dapat menerima keluarga Julianne. Paman Julianne seorang MR (mental retarded) yang tinggal bersama keluarga mereka. Ayah Julianna, seorang pelukis yang demikian menyayangi adiknya dan mengajarkan Julianna bahwa pamannya adalah bagian dari keluarga mereka. Cara Juli menyatakan cinta pada Bryce pun tak lazim, Juli senang mengirimkan telur-telur ayamnya kepada Bryce J

 

Terinspirasi dari novel dan film ini pula, saya menuliskan Sophia and Pink, kisah dua remaja putri yang tumbuh di tengah keluarga tidak sempurna. Tokoh Sophia mencari cinta di tengah pergulatan dirinya mencari jati diri. Julianna, Sophia, Pink gadis remaja yang tengah dipenuhi ledakan hormon, energi, imajinasi, keinginan berpetualangan termasuk ingin mencicipi bagaimana cinta di masa remaja.

  1. Kritik mana yang harus diterima?

Terimalah kritik dengan lapang dada dan perbaikilah bila memang sesuai dengan gaya kepenulisan kita. Serial Takudar memunculkan fans yang bertahun-tahun menantikan serial akhirnya namun demikian, tetap ada yang mengkritiknya dan mengatakan mengapa tokoh lelaki karya Sinta Yudisia relative mirip? Sholih dan seolah tanpa cela. Mengapa sekali-sekali tidak menampilkan tokoh lelaki yang beda? Penjahat mungkin, atau penipu.

Atas kritik-kritik tersebut , sebagai penulis saya coba perbaiki dengan menampilkan tokoh yang berbeda. Dalam beberapa novel yang sedang saya garap, tokohnya justru antagonis dan selfish. Kalau dalam beberapa novel yang akan terbit tokohnya tetap seorang pemuda sholih berkarakter, karea itulah harapan saya sebagai penulis. Akan muncul pemuda-pemuda pemimpin yang merupakan pengganti Al Ayyubi, Al Fatih, Thalut., Baybar.

  1. Segmen mana yang harus diperhatikan?

Tidak mungkin menggarap semua segmen. Bahwa novel kita akan diterima anak-anak, remaja, orang dewasa, guru, mahasiswa, pelajar, perempuan dan laki-laki. Ada novel yang memang ditujukan bagi perempuan dewasa seperti novel chicklit. Ada novel yang ditujukan terutama bagi remaja putrid seperti teenlit. Ada buku-buku untuk kalangan muda seperti chicken soup. Ada buku-buku motivasi bisnis yang cocok untuk kalangan pebisnis pemula tapi tak akan diminati anak-anak. Bahkan anak-anak pun dibagi-bagi segmennya : yang suka ilustrasi baca komik, yang suka fantasi baca novel, yang suka keduanya baca novel-komik. Itupun masih dibagi lagi : pre school, SD, SMP.

 

 

Kalau dikatakan novel Islami bunuh diri dengan banyaknya novel sejenis bertabur, saya kurang setuju. Kalaupun mati, mungkin mati suri. Banyak penulis-penulis FLP yang semakin mahir menuliskan karya mereka dan diterima pasaran. Ada yang semakin makin menulis cerita anak, novel remaja maupun novel dewasa.

Apa yang harus ditingkatkan?

Komunikasi antara penulis-penerbit-pasar serta semua stakeholder turut terlibat untuk mensukseskan pasar perbukuan.

 

 

Kategori
Bulan Nararya Cinta & Love Jepang TAKHTA AWAN The Road to the Empire Tokoh

Bagaimana memilih nama untuk tokoh novelmu?

Momiji atau kouyou
Momiji atau kouyou

Untuk kesekian kali, seseorang menginbox masalah nama.
“Mbak, apakah Montaser dan Rinai adalah tokoh nyata?”
Saya hanya menjawab dengan emoticon 🙂
Perihal nama, bahkan seorang ibu muda bertanya, bolehkah memberi putrinya nama Karadiza, putri bangsawan Persia yang jatuh cinta pada Takudar. Mungkin ia khawatir harus membayar upeti tertentu bila mengambil nama dari sebuah novel.
“Jangan Karadiza, Bunda,” sahutku. “Pakai saja nama Aisyah, itu lebih indah.”
Memilih nama untuk tokoh novel, cukup sulit.
Seperti memilih nama untuk anak-anak kita; begitupun nama seorang tokoh protagonis, deuteragonis, antagonis dan tritagonis.

Takudar

Nama ini memang sudah tertera dalam sejarah. Tokoh yang kata pak Maman S Mahayana, sang editor dan budayawan, “mungkin hanya kamu satu-satunya Sinta, yang pernah menuliskan tentangnya.”
Saya jatuh cinta pada Takudar sejak membaca sejarah singkatnya dalam The Preaching of Islam, Thomas W. Arnold. Sejak saat itu serasa tak cukup waktu dan referensi memburu sang tokoh, bahkan hingga ke Hongkong Library. Ahh, di lantai 9 dari 12 lantai perpustakaan yang mengingatkan pada Perpustakaan Ajaib Bibbi Boken – Jostein Garner; terdapat buku-buku sejarah Asia yang sangat amat lengkap termasuk Mongolia.

Mongolia adalah Jenghiz Khan. Mongolia adalah Kubilai Khan. Mongolia adalah Jalaluddin Akbar. Mongolia adalah Aurangzeb.

Takudar, hanya sejarah kecil yang muncul ketika Bani Saljuk dan Bani Mamluk masih menggeliat. Maka ketika diujung perjalanannya selama 2 tahun menjadi kaisar muslim, Takudar memilih jalan sufistik untuk mengobati dukalaranya berjalan dalam kesendirian. Sejarah akan berkata lain, andaikata ia hidup sezaman dengan Shalahuddin al Ayyubi atau Muhammad al Fatih.

Almamuchi dan Karadiza (The Road to The Empire dan Takhta Awan)

Saya penggemar film.
Film-film kocak, drama, action. Tentu disesuaikan tempat dan waktu. Once Upon a Time in China, tamat beberapa serial. Salah satu film kungfu menampilkan tokoh perempuan bernama Uchatadara, dan itulah nama yang saya pakai sebagai nama Almamuchi. Almamuchi dan Karadiza didadapt dengan mengobrak abrik kamus Mongolia dan bahasa Persia.

Montaser (Rinai)
Berapa banyak sudah gadis yang bertanya : apakah tokoh ini ada?
Mungkin, inilah tokoh yang paling menimbulkan sensasi jatuh cinta. Syukurlah. Orang-orang seperti Montaser lah yang seharusnya ada di benak para gadis. Dengan suguhan drama Korea dan Turki, para gadis dibuat mabuk kepayang oleh tokoh fiktif tampan yang bagus secara fisik. Satu berwajah klimis, licin, mengkilat, dengan hidung dan dagu buatan. Satu berhidung mancung, bercambang, alis tebal dan mata bak elang. Dua-duanya sama : membuat seorang perempuan menjatuhkan pilihan dari casingnya terlebih dahulu.
Montaser adalah lafal luwes untuk bahasa Arab Muntashir.

Siapa ia?
Sesunggunya seorang anak kecil laki-laki, putra seorang Ibunda luarbiasa yang membaktikan hidupnya di UCAS university sebagai dosen di Khan Younis, Gaza. Saya terkesan oleh nama tersebut dan menjadikannya nama tokoh dalam novel Rinai. Apakah sosok Montaser ada?
Banyak.
Sangat banyak.
Jadi, berharaplah bagi yang masih jomblo untuk bisa memilikinya satu.

Rinai (Rinai)
Ada satu tokoh film remaja yang saya suka namanya : River Phoenix. Ia punya saudara-saudara yang namanya diambil pula dari gejala alam seperti Rainbow. Terkesan oleh ide memberi nama dari gejala-gejala alam, maka novel bersetting Palestina inipun mengambil nama tokohnya dari situasi alam : Rinai Hujan.

Nararya (Bulan Nararya)

Nararya adalah nama unisex dalam bahasa Sansekerta. Dapat digunakan oleh laki-laki atau perempuan. Nararya berarti kemuliaan. Nama ini saya dapat dari kamus bahasa Sansekerta, googling aja!
Sansekerta menyediakan nama-nama unik yang cantik didengar dan dibaca.

Yudhistira (Bulan Nararya)

Sejak dulu, saya ngefans dengan tokoh wayang bernama Yudhistira. Konon, sebagai anak tertua ia memiliki darah putih karena demikian sayang pada adik-adiknya dan rela mengorbankan apapun demi kebahagiaan mereka.
Saya selalu terkesan ketika mendengar seorang kakak yang mampu menjadi panutan bagi adik-adiknya, maka nama Yudhistira sering masuk dalam benak tiap kali berencana menyusun novel. Lagi pula, Yudhistira mirip-mirip Yudisia, nama tengah saya …haha

Fuyuzakura
Fuyuzakura

X- Novel Romance bersetting Jepang

Novel romansa bersetting Jepang ini cukup sulit juga menentukan nama.
Apa nama tokoh yang mengesankan tapi juga bukan nama yang biasa ditemukan?
Joko, Budi, Hari, Bambang, Bagus, sudah biasa. Nama-nama itu bukannya tak boleh dipakai namun para pembaca biasanya terkesan oleh gambaran seroang tokoh. Montaser, Rinai, Nararya, Yudhistira, Takudar, mudah diingat oleh pembaca ketika mereka tengah mendiskusikannya.

Maka, novel romance bersetting Jepang ini pun harus memiliki nama-nama tokoh yang unik.
Nama unik kadang-kadang berasal dari teman-teman sendiri, maka berhati-hatilah jadi teman penulis. Setiap pertemuan dengan seseorang akan menjadi bahan baku untuk tulisan mulai nama, curhat, sampai emosi yang ditampilkan. Semakin aneh kamu, semakin senang penulis mendapatkan profile untuk tokohnya.

Ada usulan nama untuk novel Jepang ini? Silakan 🙂

Kategori
Cinta & Love Fiksi Sinta Yudisia Jepang

Tatara Gawa : salah satu setting romance

Aliran biru Tatara Gawa
Aliran biru Tatara Gawa

Tatara gawa, salah satu sudut indah yang akan muncul dalam novel romansaku bersetting Jepang. Selain tempat ini punya memori psikologis dengan tokoh utama, silakan lihat hal unik dalam foto di atas.

Jembatannya?
Pepohonannya?
Rerumputannya?
Aliran sungainya?
Warna birunya?

#Jepang
#Fukuoka
#Romance

Kategori
Catatan Perjalanan Jepang Mancanegara

#8 Obrolan menuju Karatsu & Fukuoka : Istri-istri Istimewa

Perjalanan 12 jam lebih menuju Fukuoka hari itu membuahkan rasa kebersamaan dalam tim yang beranggotakan 6 orang : saya, mbak Nunik dan mbak Sinta Rani dari Aquilla tour & travel, Beli Nyoman dari Depok , Rizaldy dari Jejak Imani dan bang Aswi blogger FLP.

Perjalanan menuju Hongkong, mbak Nunik, mbak Sinta Rani dan Beli Nyoman menjadi teman yang seru . Perjalanan menuju Fukuoka, bang Aswi menjadi guru. Sepanjang waktu berjalan, banyak sekali mendengar kisah romantis yang membangun kesatuan jiwa sepasang suami istri. Romantisme tak selalu berarti cinta menggebu, cinta arousal atau cinta yang dibumbui rayuan serta hadiah. Romantisme adalah ketika pasangan mampu meneguhkan paradigma ini : Behind the great man, standing the great woman.

The first duty of love is to listen
The first duty of love is to listen

Kisah pertama, Beli Nyoman adalah seorang ayah dari 3 orang anak. Ia lulusan Teknik Informatikan Gunadarma yang menekuni dunia media. Bidang usahanya membangun jaringan media online. Sebagai seorang individu yang menjadi kepercayaan orang nomer 1 di Depok saat ini, Beli Nyoman seharusnya dapat hidup mewah. Namun cara berpakaiannya, kendaraan sepeda motor yang digunakannya, mengeduhkan dirinya sebagai pribadi sederhana. Beli Nyoman bercerita, ia bersyukur bekerja di lingkungan saat ini yang dikelilingi oleh orang-orang yang membuatnya mampu menjaga agama Insyaallah.

Ia, sebelumnya tidak bekerja di Depok, tapi di luar Jawa.
Langkah-langkah kakinya, ternyata dipandu mercuar doa sang istri tercinta yang senantiasa berucap menuju langit, “ Ya Allah, jadikanlah suami berteman dengan orang-orang yang sholih.”

Ahya. Terkadang, seorang istri lupa mendoakan suaminya. Kebutuhan akan nafkah, membuat seorang perempuan lebih sering berdoa meminta rizqi halal, anak-anak sholih dan lupa mendoakan suaminya, sang Qowwam keluarga, menjadi orang yang sholih.

Love
Love

Kisah kedua, adalah kisah bunda Nur Azizah, istri Nur Mahmudi Ismail, walikota Depok periode hingga 2016. Terpilih dua periode sebagai walikota Depok, tak membuat keluarga Nur Mahmudi meninggalkan sifat kesederhanaan. Pakaian, kendaraan, kebiasaan sehari-hari. Tentu, tak mungkin seorang lelaki meraih demikian banyak penghargaan tanpa dukungan keluarga terutama sang istri. Menurut kisah seorang teman, bila dalam perjalanan mengendarai mobil dan bunda Nur Azizah ikut di dalamnya, beliau tak banyak bercakap-cakap. Saat naik mobil, yang dilakukannya kemudian adalah : membuka al Quran. Membacanya. Ya, bunda Nur Azizah adalah seorang hafidzah.

Kesederhanaan berimbas pada banyak hal, termasuk perkara-perkara kecil. Sebagai istri pejabat, bisa saja bunda Nur berbelanja barang berlebih ketika menuju satu daerah, namun itu tak dilakukannya. Ketika mengunjungi satu tempat, disediakan minuman air botol kemasan, ia tak akan meninggalkan sisanya dan membuangnya, namun akan menyimpannya. Dalam perjalanan, ketika haus, maka cukup air minum yang masih tersisa tadi yang digunakan melepas dahaga.

Pasangan serasi yang melengkapi dan menguatkan.
Anda tentu ingat mengapa Louis XVI diseret ke guillotine, bukan? Tak lain karena Marie Antoinnette gemar berpesta dan membeli pakaian mewah serta permata. Satu kalung berlian Marie Antoinnette yang berkadar 2600 karat, jika dikurskan sekarang sama dengan harga satu kapal perang USS Marine!

Kisah ketiga, dari sahabat unik saya, bang Aswi the biker and blogger.
Kecintaannya pada dunia menulis, mendapatkan dukungan penuh dari sang istri.
Sebagian besar orang menganggap remeh pekerjaan menulis. Berapa sih uang yang didapat dari menulis? Namun pasangan Aswi dan Umi memilih untuk mensyukuri apa yang ada, sebab bila menunggu kata “cukup” tak akan pernah ada habisnya. Salah satu senjata untuk men”cukup”kan apa yang ada adalah dengan bersedekah. Bagi Umi, memiliki uang Rp.20.000 berarti dapat disedekahkan Rp.15.000. Berapa banyak para istri yang mengeluhkan gaji suaminya yang tak cukup, sekalipun setiap bulan sudah mendapatkan pemasukan rutin.

Keywords dari istri-istri istimewa di atas adalah :
doa, Quran dan sedekah.

Masih ada kisah istri istimewa yang lain. Simak nanti ya!

#8
#Karatsu
#Fukuoka
#Jepang

Enjoy the Journey to Enlightment 🙂