Membumikan Ilmu Psikologi

 

 

Literasi sains, saya tertarik dengan bahasan Kompas hari ini, Kamis, 16 November 2017. Bahwa masyarakat umum perlu sekali mengetahui apa saja perjalanan dan pencapaian dunia ilmiah. Betapa banyaknya berita hoaks yang terebar. Berdasarkan tulisan hari ini, tulisan hoaks tertinggi di bidang kesehatan, politik dan dunia entertainment.

Di bidang kesehatan, kita mengambil kata-kata WHO bahwa sehat berarti memiliki ketiadaan cacat baik fisik maupun mental. A state of complete physical, mental and social well-being and not merely the absence of disease or infirmity; kata-kata ini saya cantumkan dalam penelitian saya saat skripsi dulu yang membahas tentang PWB atau psychological well being.

Hoak di bidang kesehatan memang menempati urutan pertama. Termasuk kesehatan mental.  Hoaxs sendiri bermakna “ a plan to deceive someone, such as telling the police there is a bomb somewhere when there is not one, or a trick: The bomb threat turned out to be a hoax.

He’d made a hoax call claiming to be the president.

Hoak adalah rencanan untuk menipu seseorang. Dengan kata lain, hoak bukanlah sebuah berita yang 100% bisa dipercaya kebenarannya. Bahkan, boleh jadi muatan kebenarannya hanya 25% atau malah 0%. Dalam ranah psikologi, saya sendiri merasakan itu betapa klien telah dipenuhi pikiran dan pemahamannya oleh berita hoak.

“Anda perlu segera datang ke rumah sakit X.”

“Bu Sinta mau bilang kalau saya gila?!”

Di kali lain,

“Anda sepertinya harus dibantu obat.”

“Apa saya kelihatan nggak waras??!”

Skizofrenia, insane, depresi, mood, stress dan seterusnya telah dipahami secara salah ke tengah masyarakat.

Koran hari ini, Jawa Pos, 16 November 2017 juga memberitakan hal yang sangat mengerikan terkait perlakuan orang-orang normal terhadap seorang penderita gangguan jiwa di tengah jalan. Stigma terhadap penyakit jiwa begitu buruknya hingga akhirnya masyarakat enggan berobat, enggan menyadari dan mengakui bahwa di sekelilingnya (atau bahkan dirinya sendiri) memiliki gangguan emosi atau gangguan kepribadian. Seringkali, orang datang kepada psikiater atau psikolog ketika gangguan sudah dirasa tak tertahankan, ibaratnya stadium 4 dari penyakit kanker. Bila tidak segera ditangani maka akan menjadi penyakit yang menggerogoti diri dan lingkungan, bahkan akan menimbulkan dampak tak diinginkan.

 

Tugas Psikolog dan Ilmuwan Psikologi

Menjadi tugas orang-orang yang pahamd unia kesehatan untuk membumikan ilmunya. Sebagai psikolog, saya rutin memposting hal-hal terkait psikologi. Beberapa hari lalu saya memposting tentang lelaki dengan pribadian alpha-male. Tulisan ini mendapat respon lumayan ramai dari pembaca medsos. Harapan saya agar lelaki lebih waspada bila dirinya memiliki kharisma itu dan perempuan pun tidak lantas terperdaya.

Sebagai penulis novel, saya juga menghadirkan ke tangah masyarakat tentang kehidupan psikolog atau setidaknya novel yang merangkum ilmu psikologi. Rinai dan Bulan Nararya sendiri mengetengahkan kehidupan Rinai dan Nararya yang merupakan orang-orang psikologi dengan segala suka dukanya.

Saya juga membuat buku-buku yang ringan terkait dunia psikologi seperti Sketsa Cinta Bunda, Mendidik Anak dengan Cinta. Bahkan, di buku Sarah : Seri Perempuan Istimewa yang merupakan buku sejarah; secara tak langsung saya selipkan ilmu psikologi. Misalnya, saya kemukakan bahwa Sarah adalah seorang perempuan yang berani bicara. Itulah sebabnya, kenapa perempuan harus berani bicara di saat penting dalam hidupnya. Sarah berani bicara kepada ayahnya. Sejarah Sarah memang masih diteliti hingga kini. Namun disinyalir, ia seorang putri bangsawan terkemuka dari dinasti Isin atau Larsa di daerah Mesopotamia. Betapa Sarah berani mengemukakan pendapat untuk bicara tegas, ketika ia memilih Ibrahim sebagai suami.

 

Begitupun, Sarah adalah perempuan yang berani bicara dan bertindak, ketika ia yakin berada di atas garis kebenaran. Ketika 3 malaikat yang mulia : Jibril, Mikail, Isrofil hadir ke rumahnya; Nabi Ibrahim as merasa sedih akan berita buruk yang akan menimpa kaum Saduum. Namun tidak dengan Sarah, mendengar berita dari malaikat iapun ikut murka terhadap kedzaliman kaum Saduum yang berani menentenag Allah Swt dan Rasulnya, Luth as.

 

Mengapa buku bisa menjadi ajang komunikasi dari seorang ilmuwan kepada khalayak? Sebab buku menjadi bahasa yang tidak mungkin diucapkan semua oleh penyampainya. Buku juga bsia menyelipkan nilai-nilai secara halus tanpa terasa.

Carl Sagan menulis tentang Contact; sebagai astronom ia ingin menyampaikan kepada khalayak tetnang dunia astronomi ketika membahasa makhluk luar angkasa. Frank Tallis seorang psikolog klinis  yang menbuat serangkaian novel seperti Death in Vienna dan Vienna Blood  untuk menjelaskan pada khalayak bahwa psikoanalis tidak hanya bicara masalah basic instinct terkait sexual saja. Tetapi bagaimana tokoh utamanya , Max Lieberman berusaha mengungkap kejahatan dengan pendekatan psikoanalis kepada tersangka.

 

Selain novel dewasa dan buku sejarah dan motivasi yang saya selipi ilmu psikologi; saya juga membuat novel-novel remaja dengan rangkaian ilmu psikologi di dalamnya.

Reem dan Polaris Fukuoka, dua tokoh di dalamnya yaitu Reem dan Sofia memiliki satu kebiasaan psikologis yang sangat baik : menulis. Reem suka menulis puisi, Sofia suka menulis buku harian. Itu sebabnya, ketika saya memposting di fesbuk tentang apakah menulis dan kebiasan mencurahkan perasaan di buku diary membuat seseorang dapat melampiaskan marah dan benci? Hampir semua yang memberikan komen menjawab : ya.

 

Menggaungkan Ke Orang Sekeliling

Saya selalu menorong orang-orang di sekeliling untuk menjadi konselor kecil-kecilan. Baik kepada suami ataupun anak-anak saya.

1

“Ummi, temanku ada yang korban KDRT. Dia sama ibunya.”

“Sudah lapor ke polisi, Nak?”

“Kayaknya enggak deh…”

“Kalau begitu, kamu harus jadi teman curhatnya ya…”

 

2

“Ummi, temanku ada yang kelakuannya menyebalkan banget. Udah gitu dia gak ngerasa lagi kalau nyebelin.”

“Yah, itu namanya orang yang dalam berkomunikasi memiliki non-verbal disorder. Dia gak bisa memahami bahwa tingkah laku, sikapnya itu menyebalkan orang lain.’

“Trus gimana?”

“Kasih dia hadiah. Nanti kan bisa kamu dekati.”

 

3.

“Ummi, temanku ternyata ada yang orangtuanya single parent.”

“Trus, anaknya gimana?”

“Kebetulan sih anaknya baik. Ibunya perhatian. Bekas ayahnya juga perhatian.”

“Oh bagus itu. Kamu dekat sama dia kan?”

“Iya.”

“Kamu harus jadi teman baiknya. Ajak dia ngobrol ya.”

 

4

“Kenapa sekarang perempuan suka menggugat cerai?” tanya suamiku yang kebetulan ruang lingkup kerjanya di wilayah HRD.

“Oh, selingkuh ya?” sahutku.

“Ya.”

“Itu karena perempuan dominasi perasaan. Jadi pas sudah nikah lalu ketemu lelaki yang mempesona, terhanyut. Padahal belum tentu lelaki itu sebaik suaminya yang sekarang.”

“Trus gimana?”

“Ya memang hubungan suami istri harus didekatkan. Jadi kalau suami pindah kerja, usahakan istri mengikuti. Kantor dan pemerintah harus melihat aspek itu. Jangan sembarangan mutasi karyawan.”

 

Edukasi kepada Orang Sekeliling

Saya sampaikan kepada klien-klien bahwa skizofren dan depresi bukanlah hantu menakutkan yang membuat orang punya cacat seumur hidup dan menebarkan bau busuk hingga harus diasingkan. Sebagai psikolog, kitapun harus memperkenalkan diri kepada orang-orang sekitar : saya psikolog. Kalau orang bertanya apa bisa minta obat , maka kita jawab : itu ranah psikiater. Orang-orang akan semakin paham apa perbedaan psikolog dan psikiater bila kita terus menggaungkan. Dan juga, orang akan memahami level sakit ketika harus mengunjungi kedua ahli tersebut.

Seorang ibu pernah melaporkan kerabatnya yang sering mengamuk tak karuan hingga mengancam lingkungan. Orang-orang menyebutnya gila. Apalagi agresifitas dan gangguannya sudah kelewat parah. Apalagi keluarganya orang tak mampu.

“Saya harus gimana bu Sinta?”

“Ibu punya BPJS?”

“Ada sih.”

“Masukkan ia ke rumah sakit X.”

“Memangnya bisa? Terus berapa hari?”

Saya jelaskan bahwa obat-oabt antidepresan dan antipsikotik sebagian masuk dalam daftar BPJS. Dan pasien rumah sakit jiwa yang tidak mampu , gratis. Mereka akan rawat inap antara 30-60 hari tergantung daya tampung rumah sakit. Ketika sudah waktunya keluar, mereka akan kelur dan ketika kambuhpun bisa masuk lagi. Pendek kata, orang dengan gangguan seperti ini memiliki banyak cara untuk sembuh. Jadi jangan hanya didiamkan. Bahkan, kalau kita sendiri sudah mengalami tekanan hidup berkali kali dan beragam  jenisnya, jangan malu untuk mendatangi psikolog.

Uuntuk edukasi kepada masyarakat, alhamdulillah saya sendiri mencoba berbagai cara. Antara lain lewat tulisan, siaran radio, seminar dan wrokshop. Untuk kali ini, saya ingin memperkenalkan suatu program yang sudah lama sekali saya impikan. Saya bercita-cita memiliki Pusat Penelitian dan Pusat Penyembuhan dengan konsep art therapy. Mungkin karena saya sendiri berjiwa seniman ya. Salahs atunya adalah metode writing therapy. Semoga metode ini dapat diterima khalayak di berbagai level usia dan menjadi salah satu sarana menuju kesehatan mental yang paripurna.

reem workshop

 

 

 

 

 

 

Iklan

Lelaki dengan Kharisma Alpha-Male

 

 

1

“Saya mau nikah dengannya, Mbak. Titik.”

“Tapi anda sudah bersuami?”

“Ya,  saya tahu itu. Tapi saya nggak bisa berhenti mikirin dia. Saya selalu kangen dia, nangis tiap kali ingat dia.”

“Mbak, lelaki yang anda inginkan sebagi suami itu bukan tipe setia.”

“Saya sudah siap!”

 

2

“Saya tertarik dengan lelaki lain.”

“Sudah istikharah, sholat malam?”

“Sudah.”

“Dan?”

“Yang muncul wajahnya. Bukan wajah suami saya. Berarti dia yang terbaik untuk saya.”

 

 

Maha Suci Allah yang menciptakan beragam jenis manusia agar kita merenung dan terus belajar sepanjang hayat. Awalnya saya masih harus banyak belajar (dan untuk seterusnya) tentang bab perselingkuhan. Untuk perkara cinta yang tidak bisa dijabarkan. Untuk masalah cinta yang tidak sesederhana seperti yang diucapkan Sapardi Djoko Damono “Aku ingin Mencintaimu dengan Sederhana.”

Sampai di suatu titik saya mengerti. Dan ingin berbagi untuk anda semua, para pembaca atau siapapun yang ingin tahu rahasia cinta. Semoga dengan ini kita semakin waspada terhadap diri sendiri, terhadap orang yang kita cintai, terhadap orang-orang yang kita kasihi.

 

Manusia Diberi Kelebihan

Ada orang-orang yang diberikan kelebihan. Ini tentu saja hak prerogatif Tuhan dan kita tak bisa menyangkal. Sebagian manusia sangat cantik, tampan rupawan. Sebagian biasa-biasa. Sebagian jelek, tak menarik, atau bahkan cacat, naudzubillahi mindzalik.

Begitupun, ada manusia yang diberikan kelebihan dalam hal kepandaian. Kepintaran. Kemampuan berbicara. Kemampuan mengorganisasi  dan seterusnya. Dan, ada manusia-manusia istimewa yang diberikan banyak kelebihan.

Aisyah ra diberikan nasab, kekayaan, orangtua seperti Abubakar Shiddiq juga kecantikan dan kepintaran. Mushab bin Umair diberikan ketampanan dan kesholihan. Ada pula orang seperti Napoleon Bonaparte yang tidak tampan tapi merupakan jenderal yang hebat. Begitupun Socrates merupakan filsuf terkemuka dengan fisik dan wajah buruk. Abraham Lincoln merupakan presiden dengan wajah tak terlalu menarik; dibandingkan JF Kennedy dan Bill Clinton yang tampan.

Kali ini bahasan saya tentang kaum lelaki.

Dan berikutnya insyaallah tentang kaum perempuan.

Ada lelaki yang diberikan kemampuan spesial.

Bukan hanya fisik menarik tapi juga keahlian dalam memimpin, berbicara, mengorganisasi, mempersuasi orang, meyakinkan orang. Dan mungkin juga menipu, memperdaya. Contoh negatif adalah Jack the Rapper yang sangat terkenal memperdayai korban-korbannya. Ia dikenal sangat menawan, tampan, mempesona hingga para perempuan jatuh hati dan rela memberikan cintanya meski harus berakhir kehilangan nyawa.

 

 

Di negeri kita, ada sosok lelaki seperti Bung Karno yang sangat istimewa. Ia pintar, tampan, sangat memikat hingga banyak perempuan jatuh hati padanya.

Para lelaki seperti ini dikatakan memiliki kharisma alpha-male.

Tidak semua orang hebat memiliki kharisma ini.

Saintis yang memiliki kharisma ini terbatas. Albert Einstein dan Elon Musk, salah seorang di antaranya. Di dalam kehidupan keseharian, kita jumpai pula para lelaki yang memiliki kharisma alpha-male.

Mereka umumnya good looking. Walau ada juga yang penampilan luarnya biasa-biasa saja.

Ketika berbicara membuat orang terkesima.

Kata-katanya menyihir. Hanya berbicara sebentar, orang tertarik dan mengiyakan.

Umumnya mereka juga berprestasi.

Elon Musk

Berhati-hatilah, Perempuan

Apakah Alpha Male ini nurture atau nature?

Apakah ia bentukan atau bawaan?

Biasanya alpha-male adalah anugerah dari Tuhan YME.          Merupakan bakat yang dari sononya sudah diturunkan. Saya punya seorang teman yang mampu memikat banyak perempuan, sampai perempuan bule pun terpikat padanya, ternyata ayahnya pun seorang alpha-male. Ayah teman lelaki saya inipun banyak punya affair dengen perempuan dan selalu diminati perempuan meski sudah tua. Untung saya bukan termasuk perempuan yang terpikat karena hati saya sudah ada yang punya #lebay .

Dalam pekerjaan dan relasi sehari-hari, para perempuan baik yang masih single atau sudah menikah; kemungkinan bertemu dengan lelaki tipe alpha-male. Kalau tidak berhati-hati; perempuan akan tergoda dan jatuh pada lubang cinta . Bahkan, kalau sudah bicara cinta, perempuan sama sekali mengabaikan rasio. Sampai-sampai punya suami yang jauh lebih ganteng, jauh lebih mapan, punya anak hebat pun tidak masuk hitungan. Tetapi memang demikian cara perempuan bersikap. Saya bukan feminis yang selalu membela perempuan, ya. Tapi memang watak dasar perempuan mudah tertipu dan terperdaya. Kalau nggak, tidak ada perempuan jadi korban iklan dan korban mode. Dunia tahu, perempuan itu mudah diombang ambingkan perasaannya maka para produsen produk apapun memanjakan perempuan. Dan anehnya, perempuan memang suka ditipu.

Dijanjikan putih dalam waktu seminggu, percaya. Dan tetap pakai produknya meski setahun tetap saja hitam tak cerah-cerah.

Diberi pujian, engkau adalah perempuan paling memikat yang aku kenal.”

Hellloo?

Anehnya, perempuan yang perasaannya melayang gak balik nanya : emang kamu sudah ketemu berapa perempuan? Memangnya aku perempuan ke berapa yang kamu rayu?

Umpan balik itu tidak pernah diucapkan perempuan dan justru sebaliknya, percaya 100%. Yah, memang ini sulitnya bertemu dengan lelaki tipe alpha-male.

Eh, dan ternyata ada lelaki tipe alpha-male ini yang gak ganteng-ganteng amat.

“Aku punya teman, Mbak,” kata seorang sahabt saya. “Cowok ini nggak ganteng blas. Tapi cewek-cewek dibuat patah hati dan anehnya, pacarnya selalu cewek yang cantik banget. Suatu saat aku coba amati jejaknya. Ternyata dia tipologi yang kalau sama oranglain perhatiannya penuh dan tulus banget. Pernah seorang teman cewek pas ulang tahun dibuatkan video ucapan selamat ultah, sembari dia ngajak anak-anak asuhnya dan mereka mengangkat tulisan dari huruf-huruf terbipsah dengan ucapan happy birthday.

Lah teman aja diperlakukanbegitu, apalagi ceweknya? Pantas aja dia banyak yang senang.”

Di waktu lain, ada teman lelaki saya yang cerita.

“Bu Sinta, saya gak tahu kenapa ya perempuan-perempuan suka sama saya. Padahal saya tuh nggak ngapa-ngapain lho…”

“Lah, emangnya Bapak biasanya ngomong apa ke teman perempuan?”

“Biasa aja sih. Saya biasanya nanya ‘apa kabar, Bu? Sehat? Gimana keadaan keluarga?’ Gitu aja. Tapi kebiasaan saya yang seperti itu sering disalah artikan.”

Nah.

Rupanya alpha male memang seperti ini. Ia bisa menyenangkan oranglain karena suka berbagi perhatian, tulus dan optimal ketika memberi perhatian.

 

Lelaki Alpha Male, Jaga Diri Anda!

Kalau anda menyadari punya gen alpha male, harus hati-hati.

Jadi jangan mentang-mentang punya kahrisma lantas tebar pesona kesana kemari. Colak colek lewat medsos. Sadarlah bahwa kelebihan anda itu harusnya diberikan bagi pasangan sah saja.

Ada seorang lelaki yang good looking. Saking cakepnya dia, sampai-sampai pramugari suka memperhatikan (apa hubungannya?). Tetapi lelaki ini selalu bilang ke orang-orang bahwa dia sudah menikah, sudah punya anak. Dan tiap kali ditanya mau kemana (kebetulan ia kerja diluar kota dan terpisah dari keluarga) ia selalu bilang kalau akan pulang ke rumah karena kangen keluarga.

Nah, ada juga seorang lelaki good looking yang sudah punya buntut banyak; berlagak masih single aja. Justru kalau anda tipe alpha male, maka harus berhai-hati membawa diri. Jangan sampai ucaan, tindakan, atau apapun reaksi membuat orang salah tanggap.

Saya punya seorang sahabat perempuan, kalau ini bukan tipe alpha male ya, karena dia betul-betul perempuan fenimin. Bukan maskulin. Dari semua teman saya , dia yang paling tidak cantik, meski bukan berarti jelek. Tetapi dia yang paling sering mendapat pernyataan cinta dari orang.

“Kenapa ya Mbak Sin, aku ini sering ditaksir orang? Padahal aku sudah bergamis dan berjilbab lebar? Aku khawatir ada yang salah.”

Setelah saya amati, sahabat saya ini memang supel. Murah senyum. Suaranya enak didengar, tawanya renyah.

Maka saya bilang : “ kalau begitu, adik jangan sering senyum dan mudah ketawa di depan laki-laki! Sebab suara tawamu itu memang renyah sekali.”

Akhirnya dia menyadari bahwa dirinya memang punya kelebihan di bidang hubungan interpersonal dan hal itu harus sangat dijaga ketika berinteraksi dengan lawan jenis.

Kembali pada alpha male.

Kalau sudah dari sononya memang memikat, masa harus dikekang sedemikian rupa?

Ya suka-suka sajalah!

Salah perempuan yang jatuh hati, kan?

Hm, sebetulnya memang buakn salah lelaki sepenuhnya. Maka perempuan harus mengedepankan hati dan rasio secara bersamaan ketika berhadapan dengan lelaki alpha male. Kalau tergoda coba pikirkan : memangnya dia mau nikahi aku? Memangnya dia mau bertanggung jawab? Memangnya benar-benar aku cintanya seorang, aku yang paling cantik? Kalau nanti aku meninggalkan suami dan anak-anak, apa sudah pasti dia akan menerimaku dengan tangan terbuka?

Biasanya, bila rasio seorang perempuan terus digunakan untuk menstabilisasi perasaan, maka yang muncul adalah perasaan netral. Yah, biarin aja dia ganteng dan menarik, sudah dari sononya. Belum tentu nikah sama dia anak-anaknya juga ganteng kayak bapaknya. Hehehe.

Dan para lelaki alpha male, ini ada sedikit tips dari para lelaki alpha male di penjuru dunia.

Menurut anda, apakah alpha male harus menikah dengan perempuan dahsyat, terkenal, cantik rupawan, kayaraya juga?

Eh, ternyata nggak lho. Mahathma Gandhi menikah dengan Kasturbai. Einstein akhirnya bercerai dengan Mileva Maric dan menikah dengan Elsa. Para lelaki hebat alpha male ini ternyata merasa tenteram ketika menikahi perempuan sederhana dan biasa-biasa saja.

Kata Mahathma Gandhi, Kasturbai adalah stabilisatornya. Orang yang memahaminya ketika di rumah. Meski pemuja Gandhi banyak, ia tidak bisa hidup tanpa Kastubrai.

Dan apa sebab Esintein setelah berpisah dari Mileva yang cantik, ilmuwan, sangat cerdas dan membantunya merakit sejumlah penelitian justru menikahi Elsa yang biasa-baisa?

“Aku menikahi perempuan yang mengatur pakaianku di dalam koper, ketika aku akan berangkat mengisi seminar atau simposisum. Aku menikahi perempuan yang bersedia mengetik makalah penelitianku dan dia juga bisa beberapa bahasa,” begitu kira-kira anggapan Einstein.

Para lelaki alpha male ini tahu betul, dirinya membutuhkan kestabilan di rumah, di belakagn kehidupan gemerlap mereka.

Jadi anda lelaki alpha male, sudahdkan anda tahu diri anda seperti apa dan pasangan macam apa yang paling cocok untuk anda? Jangan sia-siakan pasangan stabilisator yang terlihat biasa saja, tapi sebetulnya merupakan backbone-tulang punggung yang membuat anda bisa berdiri. Dan para perempuan yang terpikat alpha male, jangan terburu besar kepala atau melambung tak karuan. Belum tentu anda kok, tautan hatinya.

 

 

 

 

Gabung dan tetaplah bersama Forum Lingkar (Pejuang) Pena : emak dahsyat, bapak hebat, cowok tangguh dan cewek keren

 

Sepekan yang lalu, Musyawarah Nasional ke-4 Forum Lingkar Pena usai diselenggarakan.

Acara empat tahunan yang merupakan  salah  satu hajat meriah FLP ini menyatukan teman-teman pengurus dan anggota FLP dari penjuru Indonesia hingga perwakilan manca negara. Haru tak terkira melihat adik-adik FLP bersusah payah menempuh perjalanan dari tempat tinggalnya hingga menapaki Wisma PU, Bandung.

Acara yang rasanya  teramat singkat itu         tak cukup merangkum betapa heroiknya perjalanan teman-teman semua. Hehehe, kadang terhadap anggota FLP, saya panggil teman. Kadang adik. Campur aduk. Seorang teman dari Sukamara harus menempuh perjalanan ke Pangkalan Bun 2 jam, lalu menuju Jakarta. Dari Jakarta naik kereta api atau travel supaya sampai Bandung. Kalau naik kereta api, berarti dari stasiun masih lanjut naik taksi online ke Wisma PU jalan Riau/RE. Martadinata, Bandung.

Seorang teman FLP, Daeng Gegge Mappangewa harus bersiap jam 15.00 dari Bandung sebelum bertolak menuju Soetta dan naik pesawat pukul 22.00. Terbayagn lelahnya, kan? 3 hari acara Munas FLP bukan berisi acara senang-senang tapi juga rapat sampai larut malam, bahkan pagi!

Seorang teman FLP, mas Ibnu HS, menyempatkan diri mampir ke rumah saya di Surabaya. Pesawatnya bertolak jam 13.00 menuju Pangkalan Bun dan sekitar jam 17.00 baru menuju Sukamara. Dari Bandung-Surabaya sendiri sudah perjalanan yang melelahkan.

 

Ada lagi?

 

Emak-emak rempong yang luarbiasa!

Yang ini, mengalahkan kegagahan Daeng Gegge dan mas Ibnu HS, juga seluruh peserta cowok yang gagah perkasa.

Kalau laki-laki melenggang hanya menenteng tas ransel dan jinijngan oleh-oleh; emak-emak ini luarbiasa! Ampun deh kekuataannya. Yang bisa saya sebutkan hanya sedikit : mbak Sri Widiyastuti dari Bogor, mbak Milda Ini dari Bengkulu, mbak Naqiyyah Syam dari Lampung, mbak Utin Winda dari Sukamara. Mereka bawa tas double, menggandeng anak, menggendong anak, menyusui anak. Dan jangan bayangkan anaknya tenang-tenang aja ikut rapat ya. Si anak ikutan rempong dengan main kesana kemari, rapat dengan sesama teman seumurannya, nangis kalau mamanya ngerumpi dan tahu aja kalau mamanya sedang konsentrasi ke hal lain maka ia akan minta perhatian.

Naqiyyah Syam, Milda ini, Sri Widiyastuti

 

Apakah para emak ini mengeluh?

Sama sekali tidak!

Mereka tetap tersenyum cerah melayani anaknya, berbincang dengan teman-teman yang lain, ikut rapat dan bertukar pikiran, bahu membahu mengerjakan banyak hal.

Apa yang menyebabkan para emak ini begitu perkasa namun juga tampak bahagia?

Analisa saya, FLP merupakan rumah kedua mereka sesudah rumah mereka sendiri yang sementara waktu ditinggalkan di kampung halaman. Di FLP, para emak dan bapak menemukan teman-teman sevisi semisi yang cinta dunia baca, dunia menulis dan sama-sama rela mengorbankan waktu-tenaga-pikiran untuk memikirkan bagaimana organisasi bernama FLP ini punya kontribusi makin luas di tengah khalayak.

Yang perkasa, bukan hanya emak-emak yang bawa anak saja lho.

Afra, bu Dinny, Sinta.jpg

Afifah Afra, bu Dinny, Sinta

Ketua umum terpilih, Yeni Mulati a.k.a Afifah Afra juga seorang emak tangguh. Di belakangnya ada 4 anak menunggu. Dan detik-detik sebelum ia terpilih sebagai ketua umum, putra beliau yang bernama Rama mengingatkan dengan nasehat luarbiasa : Ummi jangan berambisi menjadi ketua. Padahal kita tahu sendiri, Afifah Afra sama sekali tak punya ambisi apa-apa sebagai ketua umum FLP. Mengingat, menjadi ketua umum FLP bukan pekerjaan mudah tetapi masyarakat FLP mayoritas memilih perempuan berkacamata ini sebagai pemegang kemudi kapal FLP.

 

 

Bapak-bapak gagah dan keren

Bukan emak saja yang gagah perkasa, bapak-bapak di FLP pun luarbiasa.

Mereka bukan sekelompok orang iseng, gak punya kerjaan, luntang lantung kesana kemari cari kesibukan. Beberapa di antaranya berprofesi sebagai dosen seperti Irfan Hidayatullah, Ganjar Widhiyoga, Yanuardi Syukur,  Topik Mulyana, Fitrawan Umar dll. Yang lainnya berprofesi sebagai guru dan juga kepala sekolah seperti Gegge Mappangewa, Alimin Samawa, Khairani , Sudiyanto, Danang Kawantoro, Mashdar Zainal dll. Yang pegawai negeri seperti Ibnu HS, Anugerah Roby Syahputra dkk rela mengajukan cuti agar bisa turut memikirkan bagaimana FLP ke depannya. Yang masih mahaiswa dan karyawan; banyak sekali jumlahnya.

Para bapak ini bergabung bersama deretan para emak, para cowok dan cewek heroik yang punya segudang cerita bersama FLP di wilayah masing-masing.

 

Cowok keren di FLP

Di FLP bertebaran para pemuda dan pemudi penuh talenta yang sangat oke baik kiprah dan kecerdasannya. Bagi yang mendamba pasangan dan ingin punya menantu keren; cari saja di FLP. Cowok dan cewek di FLP nyaris tak ada yang cengeng. Hampir tak dijumpai tukang mengeluh dan complainer sana sini. Semuanya berkualitas, dengan kapasitas masing-masing dan keahlian masing-masing. Dengan prestasi, pencapaian dan kreativitas masing-masing.

 

Apa yang dicari di FLP?

Banyak motivasi bergabung di FLP.

Ada yang ingin pintar menulis, berkarya dan  buku-bukunya laris manis terpajang di etalase toko buku. Ada yang ingin cari pengalaman dan punya portofolio bergabung di sebuah organisasi tertentu. Ada yang ingin belajar keislaman tapi dengan cara yang ‘lain’. Bila umumnya mendalami keislaman lewat jalur rohis atau organisasi dakwah di kampus; maka di FLP kita belajar Islam bersama-sama lewat jalur seni sastra. Di FLP kita langsung mempraktikkan adab Islam dan bukan sekedar membahas teori.

Di FLP kita mencoba mengkritik karya orang lain dengan santun, dan kita pun terbuka terhadap kritik.

Di FLP kita mencoba bersikap itqon atau bekerja secara excellent; sebab sebuah buku tak dapat terbit bila penulisnya tidak disiplin dan bekerja keras. Bukan hanya pekerja keras; penulis juga harus menguasai beragam ilmu agar buku yang dihasilkannya berkualitas.

Di FLP kita bermedsos ria, tapi bukan sembarang media sosial yang memposting status-status alay lalu menghujat pihak sana sini. Kita terbiasa mengunggah status yang mencerahkan, memberikan like atau komentar terhadap postingan positif orang lain. Para penulis FLP rata-rata memiliki akun medsos dan blog yang digunakan untuk kepentingan promosi, resensi dan review produk. Dakwah bil qolam bukan hanya mewarnai buku-buku tapi juga mewarnai ‘tinta’ kita di media sosial.

Beberapa orang yang meninggalkan FLP, entah karena studi, pekerjaan atau memang kesibukan di organisasi lain; rata-rata merindukan kembali FLP. Merindukan situasi membahas buku dan dunia seni. Merindukan situasi saling mengkritik dengan santun namun berbasis ilmu. Merindukan kehangatan antar anggotanya yang tulus dalam menjalin persahabatan, bukan kepura-puraan karena menutupi maksud tersembunyi.

Pengurus BPP perempuan

Pengurus BPP FLP, perempuan. Yang laki-laki sedang Jumatan 🙂

Sesungguhnya, banyak sekali hal didapatkan dari FLP.

  1. Teman sesungguhnya. Teman dunia maya kita ribuan. Tapi teman nyata? Di FLP, ketika copy darat dan rapat organisasi, kita memiliki teman yang betul-betul berwujud teman. Bukan makhluk ghaib yang hanay berseliweran di dunia maya.
  2. Inilah kekayaan seorang penulis. Dengan jaringan ia banyak dapat info lomba, info review produk, info residensi penulis, info penerbit, info buku-buku yang harus dilahap dan masih banyak lagi keuntungan yang didapat dengan jaringan. Termasuk ketika punya buku, jaringan ini berfungsi untuk membeli buku kita dan juga memasarkan buku kita.
  3. Ketrampilan. Menulis itu butuh ketrampilan yang harus diasah dari waktu ke waktu. Bergabung bersama FLP membuat saya yang pemahamannya 0 tentang menulis menjadi semakin luwes dalam menghasilkan karya.
  4. Ilmu. Di FLP kita mendapat ilmu gratis yang mahal harganya dari para pakar. Ilmu majemen dan pemasaran saya dapat dari mbak Afifah Afra. Ilmu sastra saya dapat dari kang Irfan Hidayatullah dan kang Topik Mulyana. Ilmu promosi buku saya dapat banyak sekali dari adik-adik FLP yang masih muda-muda, gen millenium zaman now. Ilmu organisasi dari Ganjar Widhiyoga, Nur Baiti, Koko Nata dan Wiwiek Sulistyowati. Ilmu perbukuan saya dapat dari Rahmadiyanti Rusdi dan Ali Muakhir. Wah, itu belum ilmu-ilmu yang lain ya. Masih banyak sekali ilmu yang saya serap dari FLP yang semakin lama membuat saya menjadi penulis penuh semangat. Ilmu per blog-an saya dapat dari Sri Widiyastuti, Naqiyyah, Milda, Zaki Faturrahman, Hendra Veejay dan banyak teman-teman FLP yang sepertinya; tiap bertemu mereka ilmu saya makin nambah dan nambah dan nambah.

 

Dari 4 hal di atas ada lagi  yang bisa didapatkan dari FLP.

Kalau ide buntu dan stag di satu titik, bergabung bersama FLP membuat pikiran kita terbuka. Entah karena kreativitas atau karena guling-guling tertawa. Maklum, anggota FLP adalah pecinta buku yang suka baca sehingga ada saja bahan untuk dibicarakan. Untuk di anekdot-kan. Untuk dikritik. Untuk dijadikan bahan lelucon cerdas.

Aaboy, HD Gumilang, teman-teman FLP yang kocak!

Kreatifitas anak-anak FLP terlihat dari kemampuan mereka mengolah diksi, membuat buku indie, mempromosikan buku sampai menggelar acara-acara. Setiap kali pikiran saya buntu terkait masalah tulis menulis, bertemu anak FLP membuat simpul ruwet terbuka lagi. Mereka akan menyarankan buku ini itu, mendorong mengerjakan sesuatu, memancing kecemburuan saya ketika mereka memamerkan buku-buku terbaru yang terbit . Yang pasti, kritik anak FLP bukan sekedar bilang : karya kamu jelek.

Mereka tahu betul ketika bilang karya saya pantas dikoreksi, maka mereka memberi masukan tentang koreksi tersebut. Di bagian mana. Harus diapakan. Plus saran-saran perbaikan.

Selain hal-hal di atas, masih ada lagi lho yang bisa didapatkan dari FLP.

Mencari menantu idaman? Mencari pasangan idaman?

Mau cari orang kreatif, tangguh dan pantang menyerah?

Cobalah cari di FLP, salah satu gudang kreator masa depan Indonesia.

Mengenal Writing Therapy atau Terapi Menulis

 

 

Pernahkah dengar tentang writing therapy atau terapi menulis?

Dan menurut anda, bisakah menulis menjadi salah satu bentuk terapi?

Terapi menulis, adalah salah satu bagian besar dari art therapy atau terapi seni. Terapi seni mencakup semua terapi psikologis yang menggunakan pendekatan seni dalam proses terapeutiknya. Berhubung seni sendiri mencakup pemaknaan yang luas, maka terapi seni pun dapat bermacam-macam mulai terapi melukis, psikodrama, terapi menulis dan sebagainya.

Terapi menulis digaungkan antara lain oleh James Pennebaker.

Walau terapi ini tentu menuai pro dan kontra, tetapi beberapa pihak semakin terpanggil untuk menjadikan cara ini sebagai sebuah cara ampuh untuk mengatasi berbagai gangguan.  Umumnya, orang masih lebih mempercayai terapi kognitif dan terapi behavior yang terlihat lebih jitu dalam mengatasi gangguan kepribadian ataupun gangguan perilaku. Atau bila sudah terlalu dalam, pendekatan psikoanalitik dirasa lebih tepat. Terapi menulis lebih masuk ke arah pendekatan transpersonal yang disebut sebagai pendekatan atau madzhab keempat sesudah psikoanalis, perilaku dan kognitif. Bahkan, Pennebaker mengklaim klien-kliennya yang memiliki trauma masa lalu parah menjadi jauh lebih baik ketika menjalani writing therapy atau terapi menulis.

 

Siapa yang menjalani terapi menulis?

Gadis-gadis zaman dulu,  atau yang hidup di era 80-90; punya perilaku unik dalam kehidupan sosial. Waktu saya SD, SMP, SMA ; saat salahs atu ulang tahun maka teman-teman satu gengnya akan punya default barang sebagai hadiah. Kaset, boneka, kartu ucapan  yang bisa mengeluarkan irama musik,  atau buku harian. Buku harian lengkap dengan gembok dan kunci! Rata-rata gadis zaman saya punya buku harian dan itupun tak cuma satu. Di toko buku, buku harian jenis yang paling suka diburu para cewek. Rasanya, kalau bisa mengumpulkan uang dan memiliki buku harian yang diidam-idamkan : bahagiaaa sekali. Buku harian itu biasanya memiliki tebal 300-400 halaman. Berwarna-warni; dominasi pink tentu saja. Dengan quote kecil yang membuat hati makin baper seperti : love at the first sight is endless love. Always thinking about you. Your eyes is like a rainbow. Miss you like crazy dan begitu-begitulah. Pokoknya, diary menampung curhat para gadis dan insyaallah aman sebab tegembok dan tersimpan di lemari. Kecuali bila ada yang usil mengambil kunci gemboknya.

Gadis zaman saya dulu nyaris tidak mengenal kata stress.

Jangan dibilang kalau di zaman itu tekanannya tidak seberat sekarang ya. Beuh! Sama beratnya! Di segala zaman, tantangan sendiri-sendiri.

Zaman saya sekolah, belum ada whatsapp dan line. Kalau tidak masuk sekolah karena sakit atau izin keperluan keluarga; harus cari pinjaman buku teman untuk fotokopi atau disalin tulisan tangan. Tidak semua rumah punya telepon, jadi tidak selalu persoalan diselesaikan melalui telepon. Internet? Boro-boro. Tugas sekolah yang memerlukan referensi diselesaikan dengan cara bermain ke perpustakaan atau pergi ke toko loak . Di Yogya, toko loak buku ada di shopping center. Wuah, ini surganya saya. Kalau naik becak kemari, bisa berjam-jam mendekam dan menyusuri gang-gangnya!

Tekanan di zaman saya besar.

Sama besarnya dengan tekanan hidup era sekarang, namun bentuknya lain.

Tetapi kami punya cara pelampiasan, tanpa kami sadari : menulis.

Jatuh cinta, patah hati, dimusuhi teman, di bully, dimarahi guru, disetrap guru, dimarahi orangtua, berantem dengan kakak, adik yang menyebalkan, nilai ulangan jelek semua tumplek blek di buku harian. Pendek kata rindu benci dendam cinta dibuang ke buku harian. Maka seorang cewek bisa marah besar kalau diarynya sampai ketahuan orang lain hehehe.

Sekarang,

Kebiasaan itu sudah hilang.

Tak ada waktu menulis buku harian.

Oh, bukan tak ada waktu tapi tak zaman lagi.

Semua tulisan diposting di facebook, instagram, line.

Dan, belum sempat penulisnya merenungi kisah hidupnya ; bertubi reaksi datang. Memuji, menghujat, menyela, memberi nasehat, mencemooh. Tak ada waktu menenangkan diri. Tak ada jeda meredam marah. Yang ada justru kemarahan yang semakin meruncing. Jangankan melampiaskan perasaan terpendam, justru postingan kita di medsos membuat persoalan baru yang membuat perasaan kembali tertekan.

reem workshop.jpeg

Writing therapy atau terapi menulis bukanlah sekedar menulis, lalu mempublikasikannya di media sosial sehingga orang banyak bebas menilai diri seseorang semau mereka. Terapi menulis justru bertujuan untuk menumpahkan segala , mengendapkan rasa dan ketika membaca dan membaca lagi tulisan tersebut; timbul pencerahan mendalam yang menyebabkan si pelaku menjadi lebih tenang dan mantap  ketika mengambil suatu tindak positif.

Tahukah anda bahwa Buya Hamka pun pernah putus asa?

Ulama favorit saya ini pernah terpikir mengakhiri hidup ketika di penjara.

Lalu, ia membaca ulang buku yang telah dituliskannya.

Membaca ulang tulisan sendiri, membuat Buya Hamka meraih kekuatan luarbiasa dan di penjara ia menghasilkan karya menakjubkan tentang al Quran.

Semua orang perlu menulis.

Menulis adalah salah satu bentuk terapi.

Bahkan, bila kita enggan bertemu terapis, semoga menulis menjadi salah satu cara penyembuhan.

Tunggu tulisan berikutnya tentang writing therapy atau terapi menulis ya.

Reem and PF.JPG

#Reem

#Polarisfukuoka

 

Maukah Kamu Jadi Penulis?

 

 

Tidak ada universitas yang khusus memiliki fakultas atau jurusan yang mencetak seseorang menjadi penulis.  Bahkan fakultas FIB sekalipun, tidak secara otomatis membuat mahasiswanya mengambil profesi penulis sebagai pekerjaan hidupnya. Penulis adalah pekerjaan lepas yang benar-benar ‘lepas’ : hanya orang-orang yang benar-benar niat jadi penulis, akan menjalani profesi sebagai penulis dengan segala lika likunya.

Bertahun-tahun lalu, di era tahun 2000an, saat novel dan kumpulan cerpen di tanah air meledak penjualannya; orang ramai-ramai ingin jadi penulis. Pelatihan-pelatihan digelar dan pesertanya mengalir deras. Sekarang, acara-acara kepenulisan sepi peminat. Bedah buku jarang dihadiri khalayak. Orang enggan mengirimkan cerpen ke koran-koran atau majalah. Alasannya : menulis susah-susah, lalu tertolak, kalaupun dimuat bayarannya tak imbang antara jumlah dan tenaga menagih. Royalti penulis tak seberapa besar. Perlahan-lahan, pekerjaan sebagai penulis semakin sepi peminat. Orang tak lagi tertarik untuk menjadikan dunia kepenulisan sebagai salah satu pekerjaan bergengsi yang menghasilkan uang.

 

Tujuan Bekerja

Ada banyak motivasi seseorang untuk bekerja.

Mencari nafkah, menunjukkan eksistensi diri, menuruti permintaan orangtua, atau agar terlihat layak sebagai calon menantu ketika meminang perempuan suatu hari. Bagi seorang lelaki, bekerja adalah salah satu medan jihadnya sehingga ia harus bersungguh-sungguh mencari nafkah halal. Menafkahi istri dan membesarkan anak-anak adalah perkara serius; yang membutuhkan segenap sumber daya dari orangtua. Profesi penulis, memang seringkali dianggap tidak dapat menjadi jaminan bagi laki-laki untuk dapat megnhidupi secara layak keluarganya.

Namun, ada banyak teman-teman saya yang berjenis kelamin laki-laki dan tetap bertahan sebagai penulis. Kehidupan mereka memang tidak mewah. Satu dua orang berhasil meraih impiannya lewat jalur menulis dan hidup cukup dari hasil menulis buku. Sebagian besar, harus bekerja keras sebagai penulis untuk dapat hidup layaknya orang ‘normal’. Tetapi, mereka terlihat sangat bahagia dan bangga dengan pekerjaannya. Mereka merasa menemukan jatidiri sejati sebagai seorang penulis. Mereka merasa, bahwa dengan menulis inilah banyak hal dalam diri mereka berkembang. Salah satu aspek psychological well being adalah personal growth. Menjadi penulis, mengharuskan seseorang belajar dan terus belajar. Rupanya, ini membuat teman-teman penulis saya yang laki-laki gemar melahap buku dan tulisan apapun. Kebiasaan membaca ini membuat mereka lebih bijak, fleksibel, dan mampu mencermati banyak hal dalam hidup dengan filosofi yang indah bermakna. Teman-teman penulis saya terus ‘tumbuh’.

Sinta & Batkhuyag.JPG

Prof. Batkhuyaag Purekvuu & Sinta Yudisia, di Yeonhui, Seoul

“Penulis seharusnya tidak hanya mempertimbangkan materi. Dalam hidup ada yang tidak dapat diukur dengan kekayaan.” Prof. Batkhuyaag Purekvu

Bagi perempuan, profesi menulis tidak masalah.

Biasanya, perempuan telah memiliki sokongan nafkah dari ayah, suami atau saudara lelakinya. Maka bagi perempuan, profesi penulis lebih tidak membingungkan dibanding laki-laki. Tentu saja, ada beberapa teman-teman saya yang perempuan; menjadikan dunia kepenulisan sebagai tumpuan hidupnya. Mereka bekerja sama kerasnya seperti laki-laki yang penulis; sehingga rabat penjualan buku atau royalti adalah salah satu sumber penghasilan.

Sama seperti laki-laki penulis, teman-teman perempuan penulis memiliki personal growth yang bagus. Mereka menjadi manusia-manusia yang bijak dalam segala aspek. Sebagai salah satu contoh, seorang teman penulis perempuan sahabat saya –ia salah satu guru spiritual saya dalam hal kesabaran-  hingga kini hidup dalam kesederhanaan. Masih naik motor butut. Laptop baru punya sebentar, selama ini nebeng komputer masjid ketika mengetik. Baru-baru ini saja ia juga memiliki ponsel pintar setelah bertahun-tahun (lamaaa sekali) ia hanya punya telepon jadul yang hanya dapat mengirim SMS. Keluarga intinya sering menyindir, mengejek, menyudutkan atau entah apalah yang memojokkannya. Selalu memandang miring pada profesi penulis yang dipilihnya.

Tetapi saya melihat personal growth yang luarbiasa dari diri sahabat ini.

Kesabaran.

Dan ketergantungannya pada Allah, luarbiasa.

Setiap kejadian buruk yang menimpanya, nyaris tak ada yang membuatnya berduka apalagi putus asa. Prinsipnya sederhana, selama penghasilan menulis masih dapat menopangnya untuk hidup, akan ia lakukan. Meski, hidup yang dipilihnya sangat sederhana dan seluruh penghasilannya bukan hanya bagi dirinya tapi juga bagi keluarganya.

Bekerja, adalah salah satu kewajiban manusia.

Bahkan, salah satu predictor of happiness adalah bekerja. Orang yang tidak memiliki pekerjaan termasuk orang yang tidak bahagia. Pengangguran adalah orang yang tidak bahagia. Peminta-minta adalah orang yang tidak bahagia. Bergantung pada orang lain adalah orang yang tidak bahagia. Namun, banyak juga orang stress, tertekan, depresi dan merasa benci pada pekerjaannya. Ia selalu merasa setiap pagi adalah mimpi buruk ketika  harus melihat rekan, atasan, setumpuk pekerjaan dan pengahsilan yang rasanya tak sesuai dengan apa yang dikorbankan. Apa yang menjadi tuntutan hidup. Mungkin ia kurang bersyukur. Atau mungkin, ia sama sekali tidak tahu filosofi bekerja.

Seorang penulis tahu betul untuk apa ia bekerja.

Ia bekerja untuk dirinya sendiri. Untuk memenuhi kebutuhan manusia paling dasar berupa sandang, pangan, papan. Tetapi, tuntutan pekerjaan sebagai penulis, membuat penulis harus terus bekerja sama dan mengamati orang lain. Ia harus bekerja sama dengan editor, rekan pembaca, resensor, ilustrator dan banyak lagi. Apa hal ini tidak didapatkan di tempat lain? Ada. Tentu saja, nyaris semua pekerjaan membutuhkan daya dukung dari elemen lain. Tetapi dalam dunia kepenulisan, rasanya kerjasama dengan banyak pihak menjadi sebuah kelaziman. Meski, saat menulis, seseorang menjadi individu yang sangat personal.

Penulis, harus terbiasa mengamati orang. Melihat. Mengobservasi. Sebab itu salah satu inti keahliannya dalam menilai orang dan memindahkannya ke dalam buku –jika ia penulis novel atau cerpen. Kebiasaan mengamati orang ini membuat penulis mudah memahami orang lain (walau belum tentu dapat mudah berempati ya!), dan membuat penulis dapat mengambil ilham dari sisi manapun.

Belum lagi, seorang penulis harus mengetahui watak sebagian besar pembaca. Ia terbiasa membaca orang, ia terbiasa mengamati orang-orang. Ia biasa bekejar sama dengan orang, orang dan orang. Saya suka sekali berteman dengan para penulis, sebab mereka sosok-sosok paling humanis yang pernah saya kenal. Yah, adalah penulis yang egois satu atau dua; tapi tak banyak. Rata-rata teman penulis saya enak diajak ngomong, mudah mengerti kesulitan orang lain, ringan tangan membantu (tapi jangan dimanfaatkan ya!). Salah satu sisi humanis penulis adalah, seringnya ia tidak tega memasang harga mahal bagi bukunya sendiri hehehe. Ia rela memberi potonga harga, diskon, rabat, terhadap pembaca yang merengek meminta penurunan harga. Saya pribadi, kalau teman penulis menjual buku, seringkali bilang begini : kubeli dengan harga wajar. Gak usah diskon! Aku tahu sulitnya nulis buku! Maka yang seharusnya membeli buku dari seorang teman penulis, adalah temannya sendiri yang juga seorang penulis.

 

Hal Buruk yang Terjadi pada Penulis

Diluar kebanggaan, sisi humanis dan kesabaran yang biasanya melekat pada diri penulis; ada beberapa hal buruk yang mungkin menghampiri seseorang ketika ia memutuskan menajdi penulis. Hal ini harus disadari sejak awal agar orang tak hanya memikirkan hal muluk-muluk ketika menjadi penulis.

 

  1. Perjalanan panjang, mungkin seumur hidup

Berapa lama waktu yang dibutuhkan untuk jadi penulis mahir?

3 bulan, 6 bulan, 2 tahun? Ketika bukunya telah terbit 5 atau 10? Atau setelah ia mengikuti workshop selama puluhan jam?

Saya ingin sedikit bercerita.

Salah satu impian saya adalah jadi penulis buku anak-anak. Entah karena masa kecil saya terlalu bahagia atau malah kelewat sengsara hahaha. Yang pasti, senang sekali menonton film yang berkisah tentang anak-anak seperti Heidi, Little House on The Prairie, Secret Garden. Bahkan nonton Barbie pun saya suka. Apalagi Narnia, The Bridge to Terrabithia, Charlie and Chocolate Factory dll. Buku-buku yang mengisahkan anak kecil saya suka banget! Kim, Rudyard Kipling. Serial Trio Detektif, Nancy Drew, Sapta Siaga. Yang terbaru adalah buku-buku karya Jostein Gaarner.

Kapan saya bisa seperti mereka?

Maka saya mencoba menulis cerita anak.

Alamaaak, susyeh!

Kalau lihat buku cerita anak : yah, cuma 16 halaman doang, gampang!

Hantu Kubah HIjau - resolusi kecil

Hantu Kubah Hijau : novel anak yang baru terbit setelah 10 tahun!

Nyatanya sulit. Saya ingin buat buku yang bisa dibaca oleh anak-anakku sendiri. Nyatanya, buku itu ternyata tak terbit-terbit hingga 10 tahun! Hantu Kubah Hijau adalah sebuah buku cerita anak, novel petualangan yang butuh waktu bertahun-tahun untuk terbit. Bahkan, ketika masuk meja redaksi saya masih dibimbing oleh tim editornya untuk terus mengembangkan cerita…

Hanya orang-orang bermental baja, punya lengan dan jari jemari otot kawat-besi yang bisa kuat belaja rmenulis, mengetik, ditolak, diedit, ketik ulang, edit lagi, direvisi dan seterusnya.

Kalau khalayak melihat akhir tahun 2017 ini beberapa buku saya terbit, itu bukan hasil kerja mulai Januari 2017. Tapi ada yang dikerjakan sejak 2016 (Reem), ada yang ditulis sejak 2015 (Polaris Fukuoka), ada yang dikerjakan sejak 2007, hiks hiks…

Pelatihan, workshop, camp atau apapun namanya hanya dapat memantik keinginan untuk menulis. Selebihnya, penulis harus punya jiwa baja untuk terus berjuang mengembangkan diri –personal growth hingga ia mencapai titik kesabaran yang dibutuhkan dan titik kekuatan yang paling besar untuk mampu mengubah dunia : lewat mengubah dirinya terlebih dahulu.

 

Reem ditulis 2016, Polaris Fukuoka dirancang sejak 2015

 

  1. Gagalnya buku di pasaran

Jangan menilai Dan Brown, Andrea Hirata, Habiburrahman el Shirazy dari karyanya yang sekarang sudah laris manis bahkan mendunia.

Mereka pernah merasakan bagaimana pahitnya buku gagal. Mereka adalah orang-orang yang bukunya pernah gagal, dikritik bahkan tidak pernah diprediksi akan menjadi penulis tenar.

Dan Brown bahkan pernah mengubah namanya menjadi Daniella Brown, dengan prediksi bukunya lebih laris. Nyatanya tidak juga. Saya sendiri pernah berpikir jangan-jangan nama Sinta Yudisia kurang laku. Enaknya diganti apa ya? SY Danti, terinspirasi SH Mintarja. Atau S. Yudi W; mengingat nama maskulin lebih meyakinkan daripada nama feminin. Alhasil saya kembali pada nama asli : Sinta Yudisia. Walau itu kependekan dari Sinta Yudisia Wisudanti.

Buku yang gagal di pasaran?

Hehehe…japri aja ya, kalau mau tahu 🙂

Saya ingat nasehat seorang teman pengusaha sukses : kalau mau jadi pengusaha sukses, harus bisa sabar melihat barangnya numpuk tak terjual. Itu ujian kesabaran yang akan mengasah diri. Maka saya mencoba sabar dan berbesar hati melihat beberapa jenis buku masih menumpuk belum terjual. Seiirng waktu, orang akan menanyakan buku-buku kita yang lain ketika satu buku laris di pasaran.

 

  1. Cepatnya write off

Ini terkait dengan nomer 2. Kalau gagal di pasaran, biasanya cepat write off atau dikembalikan hak terbitnya ke penulis. Ini salah satu momen paling menyedihkan bagi penulis. Ketika sepucuk surat dilayangkan dari penerbit : mohon maaf, buku anda ditarik dari peredaran. Bukan lantaran subversif, kontorversial, memicu hate speech, hoax dan sejenisnya. Tapi karena tak laku! Rasanya pingin nangis garuk-garuk dinding.

Inilah bagian dari personal growth.

Kita jadi belajar untuk berkembang, adaptasi, menyesuaikan diri ketika buku gagal.

Apakah akan terus menulis?

Apakah akan meningkatkan kapasitas menulis?

Apakah akan beradaptasi?

Apakah akan ngotot dengan kualitas karya yang itu-itu aja?

Tentu, tidak mesti harus leat kegagalan. Kalau bisa; jadikan kegagalan saya sebagai pembelajaran bagi semua. Jadi mari sama-sama belajar.

 

  1. Kritik pedas terhadap karya.

Penulis, sebuah profesi yang berhubungan dengan banyak orang , apalagi ketika karyanya terbit. Bahkan, sebelum terbit dalam bentuk buku dan ia melontarkan gagasan-gagasannya dalam bentuk quote, meme, potongan cerita; orang-orang sudah bisa memberikan komentar. Komentar manis-manis tentulah ada. Komentar yang menusuk, wah, sudah pasti.

Kok ceritanya itu-itu aja?

Endingnya pasti sudah bisa ketebak.

Kenapa diterbitkan indie? Gak laku di mayor ya?

Wah, lagi-lagi cerita tentang dunia kampus. Anak pesantren. Cinta-cintaan.

Covernya terlalu dark. Kurang menarik.

Dan lain-lain.

Profesi penulis adalah profesi yang siap dengan kritikan, sindiran, bahkan mungkin dituduh memplagiat sesuatu padahal penulisnya merasa terinspirasi dengan sebuah buku hingga karakter tokoh, alur cerita sampai endingpun tanpa terasa terbawa dalam imajinasinya.

Saya punya teman penulis yagn punya kometnar keren ketika dia dituduh menulis karya-karya yang mainstream, alias kisah yang itu-itu aja. Kisah cinderella, upik abu, atau kisah picisan princess prince.

“Memangnya kenapa kalau kita menulis hal yang mainstream? Kalau kita justru mahir disitu dan mampu memolesnya dengan indah? Masih banyak orang yang butuh bacaan dengan isi yang mainstream. Mereka tetap butuh pencerahan dengan cerita yang ringan.”

Iya ya.

Bagi saya, kisah orang hijrah pakai jilbab, mainstream. Taaruf, nikah muda, mainstream. Jatuh cinta dengan ikhwan berjenggot, mainstream. Cerita rohis di kampus, mainstream. Terpesona dengan kecantikan muslimah berjilbab, mainstream.

Tapi, bagi anak-anak remaja SMP SMA yang belum banyak pengalaman; kisah mainstream itu bisa jadi sangat baru bagi mereka. Cinta monyet yang pernah saya alamai dan rasakan; belum banyak dirasakan anak-anak muda zaman sekarang sehingga mereka tetap butuh panduan versi kekinian. Maka buku-buku mainstream itu tetap dibutuhkan. Penulis-penulis baru harus belajar menulis kisah mainstream dengan cara meningkatkan kualitas karya.

 

 

  1. Stigma & kurangnya pengakuan terhadap profesi

“Apa pekerjaan anda?”

“Penulis.”

“Mmm…maksudnya?”

“Saya penulis freelance, nulis buku motivasi, novel.”

“Oooh.”

Pertanyaan itu sering terlontar ketika di bank, kantor polisi, sekolah, dan lain-lain. Orang masih belum tahu dan karena ketidak tahuan, belum menghargai profesi penulis. Belum lagi, penghargaan profesi menulis ini belum seideal seperti yang diharapkan. Pejabat, tokoh besar, orang penting; seringkali mengontak penulis untuk berbagai kepentingan. Jangankan memberikan fee yang layak, bahkan terkadang, penulis tidak diberi imbalan apapun untuk menuliskan sebuah kisah.

Ini terjadi pada beberapa teman saya yang diminta untuk menuliskan kisah-kisah tertentu; lalu tidak diberi imbalan sama sekali meski pada awalnya dijanjikan imbalan. Tentu saja, teman-teman penulis juga harus mawas diri tentang pentingnya perjanjian di awal. Dan tidak perlu sungkan untuk menuliskan hitam di atas putih; apa saja hak kewajiban dan berapa besaran fee yang diharapkan. Termasuk, bila dibutuhkan dana untuk menggali informasi, wawancara, transpor kesana kemari; tentunya harus ditanggung oleh pengguna jasa penulis.

Memang, penghargaan terhadap profesi ini masih belum selayaknya.

Tetapi lambat laun, seiiring komitmen kita pada dunia kepenulisan, insyaallah orang semakin paham profesi penulis dan semakin menghargainya.

 

Duka Sedalam Cinta : setiap potongan puzzle, punya tempatnya sendiri

 

Apa yang anda cari ketika menonton sebuah film?

Hiburan, pasti.

Satu energi baru, quote-quote unik yang akan terkenang selalu seperti perkataan Cinta kepada Rangga : “kamu jahaaaat!” yang kerap menjadi meme lucu. Atau cuci mata karena melihat wajah-wajah bening berseliweran? Hm, boleh juga karena ingin menikmati OST keren yang cocok dengan sebuah adegan. Atau justru, ingin mendapatkan asupan jiwa berupa filosofi hidup yang dapat diteguk dari sebuah cerita visual. Ah.

Yang pasti, salah bila kita ingin meneguk semua dalam sekali kesempatan.

Bila ingin mendapatkan hiburan, sekedar tertawa lalu pulang dengan jiwa hampa, tontonlah film komedi. Ingin jantung berdegup loncat-loncat, tontonlah film thriller macam Split atau film horror seperti It. Ingin mendapatkan asupan jiwa dan nasehat-nasehat ruhani tapi bukan di ruang-ruang masjid dan rapat organisasi lembaga dakwah; tontonlah film religi seperti Duka Sedalam Cinta. Ingin tahu kisah keluarga versi layar perak dan bukan sekedar layar kaca, tontonlah Ketika Mas Gagah Pergi dan Duka Sedalam Cinta yang baru tayang Kamis, 19 Oktober 2017.

film DSC.jpg

Pemain Baru yang Segar

Tidak ada yang instan di dunia ini.

Hadirnya wajah-wajah baru di blantika perfilman, memberikan kesegaran. Tujuan dari bibit baru ini agar masyarakat (baca : anak muda) punya role model baik yang lebih beragam. Film-film yang diambil dari novel best seller Habiburrahman el Shirazy seperti Ayat-ayat Cinta dan Ketika Cinta Bertasbih; berhasil megnantarkan bintang film baru ke tengah khalayak. Anda tentu bisa tebak : Oddie “Azzam” dan Oki Setiana Dewi. Hingga kini, Oddie dan Oki menjadi ikon masyarakat untuk tokoh muda yang good looking dan dapat menjadi teladan baik di bidang akhlaq ataupun di bidang usaha.

Baik Oddie dan Oki tidak langsung mahir beradaptasi dengan kamera.

Hamas Syahid, Masaji dan Izzah Ajrina adalah nama baru di pentas perfilman.

Sebagaimana pendatang baru  yang masih perlu banyak belajar; akting mereka tentu tidak dapat langsung disamakan dengan pendahulunya, Wulan Guritno dan Mathias Muchus. Wulan dan Mathias telah demikian alamiah berperan di depan kamera hingga senyuman, airmata, lekukan wajah dan gestur tubuh tampak begitu wajah dan luwes. Bagi saya, peran yang mengejutkan adalah peran Salim A. Fillah sebagai kiai Ghufron. Ustadz yang satu ini ternyata lihai bermain hehehe…Eh, mbak Asma Nadia pun ternyata cocok memainkan drama ya?

Dari para pemain muda, Aquino Umar yang pantas diacungi jempol. Ia lucu, menggemaskan, membuat geregetan sekaligus memancing airmata tumpah ruah ketika mas Gagahnya meninggal. Izzah Ajrina meski masih kaku dan sedikit medok; terlihat juga cukup luwes. Sayang perannya sedikit. Padahal saya suka model-model busananya hehehe…

Akting Hamas dan Masaji masih perlu dipertajam. Tapi dua cowok ini benar-benar punya potensi menjadi tokoh di masa depan yang menjadi contoh akhlaq baik,anak muda berprestasi,  di samping wajah yang membuat para cewek kya-kyaaa!Seiring berjalannya waktu dan terasahnya pegnalaman, mereka berdua dapat menjadi bintang muda berkelas. Asal, jangan lelah belajar dan tahan terhadap kritik. Berani berakting di depan kamera itu sudah layak diacungi jempol. Kita juga bakalan keringatan, gugup, dan salah berulang-ulang ketika sutradara berteriak : take, action, cut!

Rasanya, hanya Emma Watson si Hermione yang dijuluki artis one-take. Yang lainnya perlu adaptasi berkali-kali dengan kemauan sutradara, produser, kamewaran dan tentu saja audiens yang keinginannya tak ada yang seragam!

DSC CGV.JPG

FLP Surabaya nonton Kamis, 19 Oktober 2017 di CGV Blitz, Ngagel

Perjuangan Bersama

Sebagai arek Suroboyo, saya salut dengan Hamas dan Izzah. Meski adegan Izzah hanya sedikit : saat seminar, di rumah sakit, ketika Gita belajar berjilbab dan di tepi pantai saat akhirnya menjadi istri Yudi dan ibu dari Gagah Kecil (putra almarhum Gita); Izzah berlelah-lelah mencoba berakting di banyak setting. Keindahan Halmahera yang terlihat penonton dan rasanya adem karena kita berada di ruang berAC; buklan demikian halnya dengan yang dirasakan pemain. Hamas dan Izzah harus rela berpanas-panas di tengah alam terbuka. Panas yang puaaaannnnnassss, jare arek Suroboyo. Hamas dan Izzah berada di bawah terik matahari dan harus berkali-kali terpapar panas karena pengambilan adegan tak cukup satu kali. Kebayang sulitnya jadi aktor ya?

Setiap potongan adegan di film itu merupakan hasil kerja keras luarbiasa dari para kru. Kebayang kan, sebuah film bukan hanya terdiri dari pemeran utama, pemeran pembantu saja? Tapi ada figuran, cameo dan lain-lain. Anak-anak kecil yang menyambut kehadiran Gagah dan Gita; para nelayan yang mengerubungi ustadz Muhammad di tepi pantai; para santri di pondok kiai Ghufron. Mereka para figuran yang membuyat film DSC terasa renyah dilihat. Bahkan, keindahan Halmahera menjadi demikian menonjol dan puitis ketika disandingkan dengan Pondok Cinta yang digagas Hamas di tepi Jakarta yang semwarawut.

Selain filmnya sendiri yang dibuat berlelah-lelah, proses pendanaan hingga ditonton bersama pun merupakan kerja bersama yang luarbiasa. Sejak awal, FLP mendukung film ini dengan semangat luarbiasa. FLP mengumpulkan dana crowdfunding hingga sekitar 37 juta, mempromosikan film KMGP dan DSC melalui segala media sosial baik miliki FLP ataupun milik masing-masing anggota FLP.

DSC FLP Sda.jpg

FLP Sidoarjo yang meriah menonton DSC

Teman-teman FLP di penjuru Indonesia berusaha menunjukkan semangatnya dengan menonton film ini bersama-sama. Terutama di hari pertama. Film akan cepat diturunkan dari layar bila hari pertama dan kedua penontonnya tidak memenuhi kursi bioskop. Setiap kita punya peran dalam berbuat kebaikan. Mbak Helvy dan tim punya peran dalam mewujudkan sebuah film keluarga yang layak tonton bagi segala umur. Kita, sebagai penonton, punya peran untuk mewujudkan film ini laku. Dan , sepanjang proses film ini dibuat hingga hadir di layar perak, tak terhitung lagi banyaknya orang yang berkeringat, bahu membahu, banting tulang bekerja sama agar proyek kebaikan dapat terwujud nyata. Setiap kita adalah puzzle yang membentuk pola besar hingga terbentuk bangunan indah yang sedap dipandang. Setiap kita adalah puzzle yang membuat sebuah karya, dapat dinikmati banyak orang.

 

Keindahan Duka Sedalam Cinta

Kalau sebuah film digambarkan dengan sebuah warna, saya mengambil nuansa biru sebagai warna DSC. Halmahera, digambarkan dari jauh dan dari atas sebagai wilayah yang dipenuhi lautan indah dengan tepi pantai yang memanjakan mata berikut pohon-pohon nyiur yang meliuk. Kotak-kotak rumah kayu, dengan halaman luas (tidak seperti di kota besar yang rumahnya kecil tanpa halaman!), berada di pinggir laut; benar-benar menggambarkan situasi tepi pantai yang melapangkan rongga dada.

Umumnya, kita melihat pesantren berada di tengah ladang hutan atau sawah, sebab para santri biasa dididik kiainya untuk mandiri. Pesantren miliki kiai Ghufron ini berada di tepi laut, jadi tiap hari dapat menikmati sunset dan sunrise dengan bebas. Benar-benar pesantren yang dapat mengobati luka jiwa. Jadi kepingin nyantri di tempat seperti itu hehehehe…

Hubungan Gita dan Gagah juga mengesankan.

Di zaman sekarang, saat sibling rivalry bisa begitu tajam karena diperuncing dengan kehadiran gawai dan beragam permasalahan; hubungan kakak adik yang mesra seperti itu sangat memberikan contoh bagaimana seharusnya seorang kakak bertanggung jawab pada adiknya. Biasanya, abang sangat sibuk dengan urusan pribadinya : kuliah, having fun, nongkrong sama teman-teman apalagi kalau punya pacar. Adiknya bisa terlupakan. Gagah memberikan contoh pada penonton, seorang kakak harus menjadi contoh kebaikan bagi adiknya. Seorang kakak harus memikirkan masa depan adiknya. Seorang kakak harus berjuang untuk adiknya. Itu filosofi ketimuran yang sangat indah dan penuh makna : yang tua, harus memikirkan yang muda.

Kiai Ghufron dan Gagah, juga contoh anak muda yang mampu menembus batas-batas kesulitan menjadi peluang. Mengagas pesantren di tepi pantai baik pantai Halmahera atau pantai Jakarta yang kumuh, pasti butuh kekuatan tekad dan harus memutar otak; termasuk keberanian menghadapi orang-orang yang tak sepaham.

Adegan yang saya sukaaa banget adalah ketika kiai Ghufron mengajak santri-santrinya untuk menyelam ke laut, mengambil sampah-sampah yang berserakan, hasil karya orang-orang sembarangan yang enggan mengeluarkan sedikit energi, meletakkan sampah pada tempatnya. Minimal, menyimpan sampah itu di tas masing-masing sebelum menemukan tempat pembuangan.

Melihat Duka Sedalam Cinta, membuat saya kembali bermimpi : saya juga haru punya tempat seperti Pondok Cinta milik Gagah. Saya harus bisa mewujudkan mimpi memiliki Islamic Crisis Center. Tempat seperti yang dimiliki Charles Xavier dan serial X-Men dan Gagah, menampung orang-orang istimewa dan menempa keistimewaan mereka menjadi orang-orang berprestasi. Dibutuhkan lebih banyak orang-orang seperti kiai Ghufron dan Gagah, yang berhasil menyulap sebuah lahan tak bermakna menjadi sebuah tempat tujuan yang menjadi sanctuary bagi banyak manusia.

DSC CGV 1.JPG

Sinta Yudisia

Penulis, Psikolog, Ketua Umum FLP 2013-2017

 

Reem : buku ke 61, Novel  ke 19 dan Sekilas Kisah di Dalamnya

 

Inspired by true story.

Akhirnya novel ini terbit juga. Setelah melalui perjuangan panjang seorang penulis. Apa sih perjuangan panjang penulis?

  1. Menyelesaikan novel : mulai menggali ide, membuat outline, mengembangkan cerita, menentukan prolog-ending-konflik-tokoh dsb
  2. Menentukan penerbit (akhirnya diterbitkan Mizan, lini Pastelbooks)
  3. Berkolaborasi dengan editor dan tim
  4. Menentukan cover
  5. Merancang promosi seperti bedah buku dll

Nah…panjang kan?

Begitulah sebuah buku. Melalui proses panjang dan bahkan setelah terbitnya, tetap harus dirawat keberadaannya. Ibarat anak, tidak hanya dilahirkan tapi harus dirawat dan dibesarkan. Sebab jangan sampai sebuah produk yang mati-matian dihasilkan setelah melewati serangkaian pajang; harus terbit segera dan menghilang seketika.

 

Reem kecil.jpg

 

Reem

Reem adalah nama seorang gadis yang luarbiasa.

Ia gadis cantik, berdarah asli Palestina. Sungguh, ternyata dalam dirinya mengalir darah Indonesia. Ayahnya asli Palestina, Gaza sementara ibunya berasal dari Kalimantan. Takdir Allah Swt mempertemukan kedua orangtua Reem dan mereka menikah; lalu memiliki putri tunggal bernama Reem. Baik ayah dan ibu Reem, keduanya berprofesi sebagai dokter.

Kisah dalam novel Reem tidak 100% nyata, sebab sebagiannya adalah fiktif.

Namun sosok Reem benarlah ada.

Ia seorang gadis yang sangat cantik, pernah masuk majalah Perancis untuk memperagakan beberapa busana muslim. Reem menolak tour ke Eropa sebab ingin konsentrasi di studinya. Ia hafal Quran sejak usia 11 tahun. Menekuni sasrta, sejarah dan berharap bisa menjadi seorang mufassir.

Reem, sosok gadis tangguh lapang dada.

Ia ingin terus mengabdi di kamp pengungsian namun Allah Swt menentukan lain. Tanpa diduga Reem berada dalam kanker stadium lanjut. Dengan hafalan Quran, sakit yang diderita, kemampuan sastra dan keahliannya melukis; Reem terus berkiprah hingga Allah Swt menentukan garis akhirnya.

 

Adaptasi Novel

Cinta menjadi bagian penting dari sebuah cerita. Sebab cinta erat kaitannya dengan emosi manusia. Munculnya tokoh-tokoh fiktif dalam cerita ini untuk memberikan gambaran kepada pembaca, tentang lika liku kehidupan Reem. Kasim yang jatuh cinta padanya saat berorasi di depan gedung parlemen Rabat. Alya dan Ilham yang konyol, kocak, senang bertikai dan ramai kalau bertengkar; berada di sekeliling Kasim. Dokter Salim Aziz yang menangani sakitnya Reem, juga turut jatuh hati pada gadis penghafal Quran yang berbudi mulia ini.

Fez, Rabat : Rue Sukarno, Lorong rahasia

 

Setting Maroko mendominasi.

Kota-kota indah seperti Rabat, Fez, Marrakesh menjadi bagian di dalamnya.

Meski ada jalinan kisah rahasia antara Kasim dan Reem, keduanya tetap menjaga batas-batas.

Saya suka menyisipkan filosofi dalam setiap novel yang saya tulis.

Salah satu jimat terkenal Maroko, yang sebagian besar dihuni suku Bar bar dan Amazigh, dikenal sebagai hamsa hand. Hamsa hand berbentuk telapak tangan dengan lima jari. Apa makna hamsa hand? Baca sendiri di novel Reem ya…

Mana pula tempat di Maroko yang mengesankan?

Banyak.

Tetapi yang suka petualangan dan misteri akan menyukai lorong-lorong rahasia kota Fez. Yang suka festival akan menyukai Chez Ali dengan pertunjukan heroik para pangeran berkuda yang berlomba menyelamatkan seorang putri.

Tempat favorit saya yang harus muncul di novel Reem?

Sebuah jalan bernama Rue Sukarno. Betapa negarawan bangsa ini begitu dihormati di mata dunia.

 

Bagian Mengesankan dari Novel Reem

 

Sinta, Zaitun dan Maroko - kecil.JPG

Maroko & Palestina : kebun zaitun terbentang

Puisi.

Reem sangat menyukai puisi.

Maka dalam novel ini bertebaran puisi-puisi baik karya Reem sendiri, karya saya, maupun karya penyair Palestina Iqbal Tamimi dan Mahmud Darwish. Puisi tentang cinta, penghambaan pada Robb, hingga keberanian setiap warga Palestina dalam mempertahankan tanah airnya. Bila tak mampu mempertahankan negara;  maka kecintaan tiada henti pada tanah air, menggalang donasi, memperkenalkan budaya Palestina, berkiprah di kamp pengungsian dan mengajar anak-anak yatim piatu korban perang adalah sedikit hal yang dapat dilakukan. Dan Reem, melakukan itu.

Silakan menikmati 🙂

 

Novel ini diadaptasi dari skenario film karya Beni Setiawan.