Kategori
Artikel/Opini BUKU & NOVEL Covid-19 Hikmah Oase PSIKOLOGI. PSYCHOLOGY Survivor Covid-19

Pengobatan Non-Medis bagi Penderita Covid 19


Jangan lupa, selain 6 M, antibiotic – antivirus, oksigen dan langkah medis; ada upaya-upaya yang harus dilakukan bagi kita semua agar menjadi pemenang dalam pertempuran wabah ini. Terinspirasi dari tulisan Prof. Mukhtasor tempo hari yang mengingatkan pentingnya kekuatan spiritual di saat seperti ini, berikut pengalaman kami sekeluarga sebagai penyintas covid.
Kita tidak bicara ajal & takdir, karena bila telah tiba waktunya; sekuat dan seshalih apapun tetap akan wafat. Mengutip kata Najib Mahfudz dalam Harafisy : “Takdir muncul di kaki langit, terus mendekat setiap waktu. Tak ada yang menunda gerak majunya. Dunia bukan pasangan yang setia.”


••●••


🌷1. Asmaul husna dan dzikrullah. Kalau belum hapal 99 namaNya, tiga ayat terakhir QS Al Hasyr bisa dilakukan. Beriring shalawat, asmaul husna, dzikrullah; akan meringankan saat-saat menyakitkan seperti ketika infus antibiotic atau vitamin masuk ke pembuluh darah.



🍃2. Shalawat. Ada yang pernah mendengar shalawat Nariyah? Shalawat apapun insyaallah bagus. Saya mendapat hadiah buku “Shalawat Nariyah” karya Dr. Alvian Iqbal Zahasfan. Saya pernah bertemu dengannya tahun 2016. Buku ini bagus sekali, mengupas seluk beluk shalawat Nariyah. Mulai sejarah shalawat Nariyah yang digubah oleh Syaikh Ibrahim At Tazi, hingga fadhilah shalawat Nariyah. Termasuk foto-foto indah At Tazi dan berbagai tempat di Maroko. Jadi ingin ke Maroko lagi, aamiin yaa Robb


Sekilas Maroko


🍁3. Sedekah. Sedekah dapat menolak bala, insyaallah. Jangan ragu untuk meminta doa. Bila kita bersedekah lewat lembaga tertentu spt kitabisa.com, atau bit.ly/LMI_donasipalestina , ada slot kosong berisi keterangan. Saya memilih mengisi keterangan itu dengan bait-bait doa, sampai karakter hurufnya full. Tak peduli hanya infaq 10K, isilah dengan doa. Terutama doa meminta perlindungan dari wabah dan doa kesembuhan dari wabah


🌱4. Rendah hati. Kita cenderung menghormati orang dengan posisi terpandang. Di saat seperti ini, jangan ragu untuk rendah hati. Di RS, kami mencoba menghafalkan nama perawat-perawat dan CS. Orang akan bahagia bila namanya diingat, itu adalah bentuk penghargaan bagi mereka. Dokter spesialis sudah sering mendapatkan penghormatan, tetapi tukang sampah? Tukang bersih-bersih? Ucapkan terima kasih kepada mereka yang menyapu lantai dan mengumpulkan barang menjijikkan dari kamar mandi.


🌹5. Baca surat-surat favorit. Al Kahfi, Al Waqiah, Al Mulk, Yaasin, tiga surat terakhir Quran atau apapun surat favorit anda.


💫6. Memperpanjang telomer. Stres memperpendek telomer. Relaksasi dan bahagia memperpanjang telomer. Sesaat sebelum berangkat ke RS, saya memutuskan membawa buku-buku yang akan saya baca. Salah satunya puisi karya Sir Muh. Iqbal. Tak lupa laptop, untuk melepaskan gundah dan rasa tertekan dengan menulis. Menonton film atau anime, bisa mengobati stress saat sakit.


🌜7. Impian jangka panjang. Tak peduli sependek apapun umur kita, impian jangka panjang akan memperpanjang umur. Dalam pengertian denotatif atau konotatif. Meski kami ber-6 positif covid dan kami tak tahu apakah akan selamat; saya tekankan ke anak-anak untuk terus bermimpi.
“Habis ini kita umroh bareng, lanjut ke Uzbekistan ya? Atau Maroko.”
Peduli amat gak punya uang, impian adalah doa.
“Habis ini yuk kita daftar residensi artis. Sebagai penulis, atau artis visual art. Kalian mau Korea, Jepang, Finland, Norway, atau Islandia sekalian?”
Peduli amat nanti akan tertolak saat seleksi dan gak bisa berangkat karena gak dapat dapat grants/ stipends.
“Ummi sama Abah mau daftar S3 insyaallah. Kalian juga, ya. Siapa tau kita bisa apply ke negara yang sama.”
Peduli amat gak lulus LPDP, Mext, KGSP. Impian adalah doa dan seolah kita akan hidup 1000 tahun lagi.


🌟8. Tawakal. Sesaat sebelum tidur, lepaskan semuanya. Jangan pikirkan : suamiku gimana? Anakku siapa yang ngurus? Kalau aku mati, gimana dengan masalah yang belum terselesaikan? Ingatlah. Allah mengatur dan memelihara tata surya, yang ukurannya setitik kecil di tengah galaksi Bimasakti. Allah mengatur Bima Sakti yang ukurannya setitik di antara bermilyar galaksi. Jadi, mengurus diri kita dan keluarga kita, bukan hal extraordinary bagi Allah Yang Maha Besar.
•••••
Share juga ya pengalaman berharga anda semua sebagi penyintas Covid, utamanya pengalaman non medis.

#penyintascovid19 #survivalcovid19 #pahlawancovid19 #ceritacovid19

Kategori
Covid-19 Hikmah Hobby My family PSIKOLOGI. PSYCHOLOGY Suami Istri WRITING. SHARING.

Suami-suami yang Kreatif di Era WFH

Bagi para istri, apakah sudah mengamati hobi apa saja yang semakin ditekuni suami di era covid ini? Begitupun para suami, apakah sudah mengamati apa saja potensi istri yang dapat dikembangkan di era covid?

—–

Suamiku memang punya darah seni. Waktu kecil, pandai menari dan membuat berbagai kerajinan seperti patung. Menggambar dan melukis adalah salah satu keahliannya. Di SMA, bakat suamiku tersalurkan ketika sering diminta jadi pengurus MADING atau majalah dinding. Tapi keahlian itu lama terkubur, belasan bahkan puluhan tahun tak pernah terasah lagi.

Saat covid, keahlian itu muncul lagi.

Saat Ramadan, aku kembali bersilaturrahim dengan teman-teman lama. Terutama teman semasa SD, SMP dan SMA. Ternyata, ada teman SMA yang punya hobi seperti suamiku! Wah, kaget juga. Sebab semasa SMA sepertinya darah seninya gak terlalu menonjol. Apalagi, temanku ini sampai buat akun di IG dan memposting semua kegiatan melukisnya di sana.

Bisa di follow di @poeps7374 , untuk temanku, Pupon Artiono. Sementara suamiku belum punya IG dan twitter, lebih banyak aktif di facebook Agus Sofyan. Baik suamiku dan Pupon, temanku, menekuni kembali bakat seninya di era covid. Saat WFH. Dan terutama kalau suamiku, saat jauh dari keluarga.

Ternyata, ada hikmah di balik pandemic. Salah satunya memunculkan kembali potensi-potensi terpendam manusia yang selama ini terkubur karena kesibukan dan rutinitas yang padat dan berulang. Tak ada kesempatan untuk merenungi sisi lain diri sendiri. Nyatanya, manusia seringkali punya lebih dari satu bakat! Alhamdulillah, sepanjang pandemic, suamiku sudah menghasilkan sekitar 12 lukisan. Pupon  sudah menghasilkan lebih dari 20 lukisan.

Melihat suamiku dan Pupon, ada kesamaan dalam mengolah karya seni :

  1. Menggunakan cat akrilik  dan minyak (suamiku), atau hanya cat akrilik ( Pupon)
  2. Otodidak
  3. Belajar dari youtube. Kalau suamiku sering buka channel youtube Michael James Smith
  4. Beli bahan online atau offline
  5. Dikerjakan di sela waktu. Satu lukisan sesungguhnya bisa selesai 2-3  jam. Tapi karena berselang-seling kerja, bisa berhari-hari
  6. Suka pemandangan alam
  7. Kesamaan yang lain : sama-sama gak PD untuk menjualnya!

Mungkin, karya seni ini terlihat biasa bagi orang kebanyakan. Tapi bagiku, istimewa. Bukan hanya karena Agus Sofyan suamiku dan Pupon Artiono kawanku di SMA, lho. Tapi ada hal-hal yang menakjubkan dari orang-orang yang menjadi kreatif di sela-sela pandemic :

  1. Seni lukis merupakan salah satu produk kesenian yang berfungsi untuk melembutkan hati manusia, baik bagi pelukisnya maupun penikmatnya
  2. Dengan melukis, bisa menumpahkan  banyak gejolak emosional.
  3. Portofolio, kalau suatu saat ingin  mengajukan Artis in Residence

Kesempatan untuk mengikuti residensi artis terbuka di banyak negara. Sekitar 82 negara menyelenggarakan residensi bagi para artis (seniman); ada yang berbayar. Ada juga yang free, bahkan kita mendapatkan beasiswa. Dan rata-rat yang banyak tersedia adalah beasiswa untuk visual art. Kukatakan pada suami, kumpulkan aja portofolio lukisan-lukisan. Siapa tahu suatu saat setelah pandemic, kami sama-sama bisa mengajukan beasiswa residensi artis di negara yang sama. Aku mengajukan beasiswa kepenulisan dan suamiku sebagai seniman visual art. Amiiin.

Kalau ada yang berminat untuk membeli lukisan Pupon, bisa kontak ke IG nya ya. Ia juga punya channel youtube https://www.youtube.com/channel/UCYcmR1rXBYJ3HIIBiHICgfw

Kategori
Hikmah Mancanegara Perjalanan Menulis Travelling WRITING. SHARING.

MUNGKINKAH IMPIAN TERCAPAI KETIKA DUIT GAK ADA?

Ada yang mention ketika aku ngeshare impianku kemarin : “Mbak, aku juga pingin ke sana. Tapi mungkinkah?”
Umroh, al Aqsho, Uzbekistan, Maroko. Ada yangg juga menambahkan impiannya ingin ke Spanyol dan Afrika. Mungkinkah? Bisakah?
Aku nggak tahu.
Sebab keajaiban itu hak prerogatif Allah Swt. Secara manusiawi kita harus nabung. Aku sudah menghitung kalau umroh plus, maka kalau mau berangkat formasi lengkap ber-6 butuh 150 juta umroh plus Uzbekistan. 216 juta plus Turki. 408 juta plus Maroko. Itu seharga mobil dan/atau rumah, kan?😱😨


Kalau nabung, sampai kapan ya?
Pernah nabung, eh, akhirnya kepakai juga.
Aku tentu gak bisa jawab tentang kapan aku bisa berangkat.


Tapi aku pernah ke Maroko 2016 : keajaiban yang gak pernah kubayangkan.
Kupikir-pikir, keajaiban yang Allah berikan bukanlah kebetulan sama sekali.
Aku suka kliping koran, salah satunya masjid-masjid di berbagai belahan dunia. Salah satu masjid yang kukagumi adalah Masjid Kutubiyah. Nggak tau kenapa, kagum aja dengan bentuknya yang tanpa kubah dan warnanya kemerahan. Di sisi lain, aku mengagumi sosok Ibnu Tasfin, penakluk Andalusia. Aku sebelumnya nggak tahu kalau ia dimakamkan di Marrakech, Maroko. Di situlah benang merahnya .


•••••••••••••••••••
🕌Aku berkunjung ke masjid Kutubiyah, masjid yang kusimpan kliping korannya karena mengagumi keindahan dan bentuknya.


✨Aku berkunjung ke makam Ibnu Tasfin karena mengagumi perjuangannya menaklukkan Andalusia.
•••••••••••••••••••

Sejak saat itu aku memiliki keyakinan.
Butuh rizqi untuk mewujudkan impian. Tapi rizqi itu tidak selalu berupa uang. Ada banyak jalan lain : residensi penulis, beasiswa, permintaan menulis biografi tokoh, dan pastinya rizqi-rizqi lain yang aku tak tahu karena keajaibannya tersembunyi di Lauhil Mahfudz.
Tugasku sekarang : buat benang merahnya.

✨✨✨
Salah satu yang aku yakini bisa mengabulkan mimpi fantastis adalah sedekah. Ada peristiwa- peristiwa spektakuler dalam hidupku yang ternyata berkaitan dengan sedekah dalam jumlah tidak biasa.
Sebuah nasehat pernah mampir ke arahku. Menohok!


“Lha, kalau pingin dapat rizqi sekitar 10 juta, infaq 100-200 ribu wajar. Kalau pingin dapat rizqi 500 juta, masak infaqnya cuma segitu?”

Iya ya…kalau pingin dapat rizki ke Maroko, aku harusnya bisa infaq 20 juta, 50 juta. Tapi duit dari mana ya?

Itulah, mengapa aku menjadi relawan ZISWAF saat ini. Aku senang menjalaninya. Membuat flyer, membagikan di medsos. Ngetag orang-orang yang kukenal maupun nggak kukenal, hahaha. Aku mencoba mengajak pelajar mahasiswa untuk infaq – wakaf 10K. Bisa, kok! Ngetag orang, japri orang, tidak selalu membuahkan hasil. Tapi rizqi itu Allah yang me-resume-kan, aku yang mengupayakan.


Aku memang gak bisa infaq 50 juta sendiri. Duitku belum ada segitu.
Tapi dari pada donatur yang menitipkan uang 10K, 20K, 50K; aku yakin nilainya ada yang melebihi 50 juta. Atau bahkan milyaran atau triliyunan! Ketika sedekah itu ternyata bertepatan dengan waktu istijabah. Ketika sedekah itu, disisihkan dari kebutuhan primer tapi mereka mendahulukan kepentingan orang lain. Orangtua yang memotong uang laukpauk anaknya. Pelajar yang memotong kebutuhan kuotanya. Para gadis yang menahan diri dari kebutuhan kosmetiknya. Orang-orang itu berniat dan bertujuan mulia, dan aku ikut menumpang kendaraan barakah itu.
Ketika sedekah itu, insyaallah terselenggara lewat promosi ZISWAFku, maka aku menitipkan pahala dan doa di sana.


Aku menitipkan pahala dan doa pada teman-teman dan orang-orang yang tidak kukenal, yang menitipkan dana mereka ke LMI. Dana yang pasti berasal dari keringat dan jerih payah.
Siapa tahu benang merah itu terjalin di sini. Bersama sedekah bernilai trilyunan itu, doa-doa sepektakulerku yang nggak bisa diukur dengan nalar dan duit orang biasa, dapat terwujudkan atas izin Allah Swt.


➖➖➖➖➖
🌱🌿Infaq atau wakaf 10K?
Silakan klik bit.ly/LMI_sinta

Kategori
Covid-19 My family Survivor Covid-19 WRITING. SHARING.

#1 Covid 19 – Virus Cerdas yang Memanipulasi Otak Manusia

Aku penyuka sayur. Pecinta buah. Gemar cemilan. Tak menolak madu dan sari kurma. Suka wangi-wangian. Yang terpenting, aku suka minum air putih.

Sampai kemudian Covid 19 menyeruak ke tengah keluarga kami, menginfeksi 6 orang, 4 di antara kami harus dirawat di RS. Terus terang, babak belur fisik dan psikisku menghadapi penyakit yang satu ini. Virus ini pintar memanipulasi otakku!

APAKAH OTAKKU BERKATA BENAR?

Aku dan 2 putriku dirawat di satu ruangan. Meski kondisi 2 putriku juga lumayan payah, mereka masih bisa tertatih membantuku. Kejadian demi kejadian aneh membuatku heran.

  1. Aku benci sekali putri bungsuku membantuku. Ia lucu, jenaka, cepat tanggap, ringan tangan. Tiap kali mendekati, rasanya aku ingin berteriak marah-marah. Kenapa aku ini? Lambat laun kusadari, ia memakali baju yang berbau wangi. Wangi khas pelembut dan pewangi pakaian. Aku benci semua pakaian yang kubawa dari rumah, jilbab, semua yang berbau wangi!
  2. Aku sangat suka sayur. Apalagi sayur yang disajikan warna warni merah, kuning, hijau. Hanya sebentar, karena berikutnya aku membenci semua jenis sayuran. Terutama aroma segarnya yang selama ini membuatku berselera menghabiskan nasi
  3. Kelengkeng is one of my favorite. Segar, manis. Dulu kuhabiskan 1 kg sendirian. Sekarang? Tebak saja.

Oke, baiklah. Kata orang-orang itu hanya masalah selera. Namanya orang sakit, mungkin gak suka masakan tertentu. Kupikir demikian. Lalu hal-hal lain yang aneh pun  terjadi.

4.Dari semua obat, ada 1 jenis obat (lebih tepatnya suplemen makanan) berbentuk permen yang sejak awal kusukai karena rasanya manis segar seperti permen mint. Selalu, suplemen bernama Rillus ini kuletakkan paling akhir di antara obat-obat yg lain. Dengan kasus wewangian dan sayur, aku mulai curiga : jangan-jangan Rillus ini nanti juga akan menerima kebencianku. Tepat! Baru tiga kali minum, aku benar-benar membenci benda bernama Rillus

Okelah.

It’s enough for food and medicine. Mungkin aku muak dengan semua obat, injeksi, infus, suplemen, antibiotic, antivirus dan sejenisnya. Mungkin aku butuh makanan selingan. Lalu suatu hari, aku benar-benar menyadari : ada yang salah dengan otak dan diriku.

5. Air putih. Aku memandang gelas berisi airputih. Minuman yang paling kusukai, lebih dari teh dan susu. Cairan ini sama sekali tak punya rasa, warna, bau. Netral! Lalu aku tetiba membenci gelas, botol, apapun tentang air putih! Aku gak mau minum air putih lagi. Heh, apa yang salah dengan diriku, otakku?

BAGAIMANA AKU MENGENDALIKAN OTAKKU?

Aku bersyukur, dokter dan perawat di RSHU ini sangat informatif dan kooperatif. Apapun keluhan kami, mereka memberikan penjelasan dan diskusi panjang lebar. Awalnya aku enggan menceritakan masalahku pada dokter spesialis paru yang mendampingi kami.

“Manja amat!”pikirku. “Aneh dan apa kata orang nanti?”

Tapi akhirnya kuutarakan dan sungguh mengejutkan apa yang beliau sampaikan.

“Memang ini fase terberat dari pasien-pasien saya,” jelas dokter. “Bagaimana virus ini mempengaruhi reseptor, terutama indera. Apapun yang dikatakan oleh virus ini ini : LAWAN!”

Di psikologi, kami  mempelajari bahwa indera, persepsi dan otak sangat berkaitan erat. Lisan kita mengucapkan sesuatu berulang, itu bisa menjadi skema otak, dan otak akan berjalan sesuai skema. Mata dan telinga pun demikian. Aku mulai mencermati, setiap kali aku bilang dan berpikir tentang sesuatu yang kuinginkan, maka sehari berikutnya otakku langsung berkata : itu hal yang kubenci!

Aku bawa buku-buku ke RS, sehari membaca, esoknya aku membenci semua bukuku.

Aku suka Maher Zain, sehari kudengarkan, esok sudah kubenci suaranya.

Aku sayur semacam acar, hanya sehari, berikutnya aku membenci rasa dan baunya.

Awal dirawat kami membawa beberapa bungkus pop mi, siapa tau butuh panas-panas. Malam hari, kumarahi putriku karena membuatnya, “jangan dekat-dekat Ummi! Benci baunya!”

Aku memesan makanan, esok hari bahkan hingga hari ini, makanan jenis itu sangat kubenci!

VIRUS YANG BERBEDA

Kupikir, aku akan tinggal di RS 3-4 hari seperti dulu ketika aku dan anak-anakku pernah dirawat karena tipus dan/atau demam berdarah. Masih kuingat, infus yang hanya sebentar lalu 3 hari setelahnya membaik lalu menyantap makanan apapun dengan lahap. Seperti raja ratu di RS karena apapun dilayani tinggal makan tidur.

Ini hari ke -11 kami dirawat di RS.

Tubuh kami membaik. Namun setelah beberapa hari belakangan aku menyadari kami harus bertempur habis-habisan dengan cara virus mengendalikan otakku. Tapi bagaimana aku bisa makan, minum, kalau otakku menolak memasukkan apapun ke tubuhku?

  • Kucemati diriku, otakku (mungkin dikendalikan virus) memproses informasi 24 jam. Ini hanya dugaanku ya. Maka, ketika aku memesan makanan pada orang rumah, “tolong Ummi dibuatkan oseng kacang,” maka masakan itu harus sudah selesai kumakan segera. Lebih dari itu, aku akan kadung membenci makanan tersebut dan sulit memakannya
  • Nasi. Aku benci betul jenis makanan ini. Maka nasi harus kupindah-pindah cara memakannya. Kadang di mangkuk plastik, di tutup, bahkan makan dg menutup mata!
  • Obat. Kupotong-potong jadi beberapa bagian agar tidak tampak bentuk aslinya
  • Air putih. Kupindah-pindah tempat minumku. Botol kecil , botol besar, gelas disposable, gelas bekas pudding.
  • Karena kucermati proses informasi mulai menengar, membahas, memakan, dll sekitar 24 jam; aku dan anakku membahas sekilas. “Besok mau makan apa?” Kami mengucapkan 1-2 kalimat masakan yang kami inginkan. Lalu diam. TIDAK MEMBAHASNYA LAGI. Misal ingin oseng terong, bahas sekali. Sampaikan ke orang di rumah. Lalu segera memakannya ketika masakan itu tiba di RS. Atau jika kami pesan gofood, tidak membahas masakan itu terlalu banyak. Sehingga otak ini tidak memproses informasi terlalu sering yang kemungkinan, virus itu membaca apa maksud kami.

Baik, virus Covid 19. You’re great!

Kamu makhluk Allah Swt. Kamu  membuat kami membenci apa yang baik, tapi disitulah letak perjuangan kami menaklukanmu.

——————–

Atas : hari Rabu, 17 Maret 2021, saat pertama aku dilarikan ke RS Husada Utama , Surabaya

Bawah : saat menerima transfusi plasma utk mempercepat kesembuhan

————————-

Sejak awal positif aku ingin menuliskan pengalaman penting ini, tapi mungkin, baru di hari ke-17 aku mulai mampu menggerakkan jari jemariku.

Hari ke-11 dirawat di RS

Hari ke -17 positif Covid 19

(Catatan Covid 19 ke-1)

Kategori
Catatan Jumat Cinta & Love Oase Pernikahan Psikologi Islam PSIKOLOGI. PSYCHOLOGY Renungan Hidup dan Kematian Suami Istri WRITING. SHARING.

Sempurna Hingga Ke Surga

Kisah suami istri ini demikian romantis, kebayang menovelkannya.emoji flower.gif

 

Sebut namanya Ali. Tinggi, atletis, ganteng. Ditambah pinter, baik hati, posisi bergengsi di instansi terpandang. Berkali-kali short course ke luar negeri. Australia, Swedia dll. Bule2 naksir Ali. Kebayang kan good lookingnya?

 

Sebut namanya Aisyah. Cantik, pinter, posisi bergengsi, mandiri finansial. Saking cantiknya, pernah 11 orang antri melamar!

 

Aisyah & Ali berjodoh. Sempurna. Fisik, finansial, karier, kesempatan. Selain beruntung, karib mereka sangat banyak karena Ali si good looking– berhati emas. Julukannya Ali si Baik Hati.

 

Orang tak tahu apa di belakang.

Orang tak tahu badai di depan.

gif shooting stars.gif

Beberapa tahun menikah, Ali jatuh sakit. Sakit yang amat jarang diderita orang kebanyakan hingga tubuh atletisnya memudar (dengar jenis sakitnya saja rasanya nyeri). Berat badan menyusut, kesegarannya hilang, ketampanannya lenyap. Ia hidup di kursi roda, tinggal kulit berbalut tulang. Cuci darah, jantungnya juga bermasalah, selalu berbekal oksigen kemana-mana. Ke kantor tertatih, di kantor tersedia oksigen besar. Di taksi selalu bawa oksigen kecil.

 

Aisyah si Cantik?

Setiap hari, sebelum kerja (dan sepulang kerja) memasak sendiri semua. Termasuk makanan kecil seperti pastel, bakpao. Ali doyan makan tapi makanannya harus amat dijaga.

“Honey, aku pingin ngemil,” begitu pinta Ali.

Aisyah bangun jam tiga pagi, nyaris setiap hari , untuk memasak menu utama dan makanan cemilan.

Terbayang betapa lelahnya Aisyah. Belum lagi ia harus berdedikasi di kantor. Mengingat, pengobatan Ali hanya sebentar ditanggung BPJS. Belum lagi, di belakagn punggung mereka berdua ada keluarga yang harus jgua ditanggung kebutuhan finansialnya. Saking capeknya Aisyah, kadang ia tak sadar tertidur di bawah ranjang masih membawa baskom berisi muntahan suami.

 

Bukan sekali dua kali Ali meminta Aisyah meninggalkannya,  “Honey, kamu boleh kok nikah sama orang lain. Kamu masih muda,  cantik.”

 

gif two people moon and star.gif

Tapi Aisyah menolak. Mereka sering tertidur sambil bergenggaman tangan. Saling memeluk dan menguatkan. Menangis bersamaan. Merasakan bahwa derita ini adalah milik mereka berdua, bukan cuma milik Ali seorang yang tengah diintai Izrail.

“Kita sempurnakan sampai akhirat ya, Mas,” Aisyah tersedu sembari memeluk suaminya.

 

Aku menangis melihat foto mereka saat Ali masih bugar. Lebih menangis saat melihat Ali sholat di atas kursi roda, bekerja mengetik di laptop di ranjang RS dg berbagai slang menancap di tubuh. Kecerdasannya masih dibutuhkan instansi tempatnya bekerja.

 

“Kenapa saya sangat mencintai mas Ali ya, Bu?” tangis Aisyah.

gif love.gif

Itulah mawaddah. Kau mencintainya karena ia tampan, cantik, pintar, berpangkat, nermartabat. Itulah wa rahmah. Kau iba kepadanya sebab ia lemah,  sakit, butuh bantuan, butuh penopang. Rahmah ini seringkali dianggap tak masuk akal. Suami lemah, sakit-sakitan, tak berdaya, tak mampu memberi nafkah lahir batin; mengapa tak ditinggal saja? Toh syariat memperbolehkan. Tapi demikian keajaiban sakinah mawaddah warrahmah. Sekali kita mengikat janji dengan seseorang karena Ilahi Rabbi; tiga elemen itu akan senantiasa mengiringi, insyaallah.

 

 

 

Teori cinta ala Zick Rubin dan Robert Sternberg pupus sudah. Cinta yang seperti bangunan segitiga, dengan sudut commitment, passion, intimacy. Cinta yang kokoh kuat konon kabarnya harus berdasar komitmen, kedekatan hati dan juga hubungan fisik yang intens.

Apa yang didapat Aisyah dari Ali dari segi passion? Nyaris tak ada. 7 tahun Ali terbenam di kursi roda, kepayahan bahkan hanya untuk berdiri sholat. Ali masih bekerja di kantor bukan hanya lantaran ia sangat pintar, tapi bekerja juga menjadi bagian dari semangat hidupnya.

Apa yang didapat Aisyah dari segi intimacy? Sangat minim. Sebab fisik Ali yang telah sedemikian lemah; tak dapat lagi menjadi teman berbagi untuk mendengar keluh kesah seputar kantor, rekan kerja, tuntutan atasan.

Tapi mereka berdua sungguh kuat mengikat diri dalam tali komitmen . Impian “kita sempurnakan hingga ke surga” benar-benar merasuk hingga Ali mencoba menghibur Aisyah untuk ikhlas dan sabar (ketika Aisyah pada akhirnya menolak meninggalkan Ali). Pun Aisyah mencoba ikhlas, bahwa Ali dengan segenap derita yang tertambat di dirinya adalah bagian dari perjalanan panjang mereka berdua.

Rubin dan Sterberg pun mengakui.

Jika ikatan passion mudah lepas, ikatan intimacy lebih kuat untuk terurai, maka ikatan komitmen itu betul-betul bagai rantai baja yang tak mudah teriris derita. Semoga, kisah Aisyah dan Ali yang sekelumit ini, memberi inspirasi cahaya bagi kita –bagiku juga- bahwa komitmen “sempurna hingga ke surga” itu sebuah teori yang mungkin tidak tercantum dalam jurnal ilmiah manapun, tetapi terpatri dalam jiwa sebagai ikatan janji kepada pasangan dan kepada Ilahi Rabbi.

 

Kategori
Dunia Islam Mancanegara Oase

Catatan Uyghur (1)  : 10 Suku Muslim di Cina

 

Setidaknya terdapat sekitar 10 suku muslim di Cina dengan kekhasan adat istiadat dan karakter unik. Mereka adalah :

  1. Suku Hui-hui
  2. Suku Uyghur
  3. Suku Kazakh
  4. Suku DongXiang
  5. Suku Kirghiz
  6. Suku Salar
  7. Suku Tajik
  8. Suku Uzbek
  9. Suku Tartar
  10. Suku-suku lain

 

~ Hui-Hui

Komunitas atau suku ini memiliki jumlah terbesar dan tersebar di seluruh penjuru Cina. Suku ini memiliki banyak kemiripan dengan suku Han baik dalam tata cara hidup, tulisan, bentuk muka maupu budaya. Bahasa utamanya adalah Arab dan Parsi. Suku Hui mengutamakan kesederhanaan dalam cara berpakaian. Umumnya kaum lelaki memakai kopiah hitam atau putih; pakaian wanitanya pun sederhana dengan kerudung atau selendang menutup kepala. Suku Hui tersebar di kota besar seperti Beijing; wilayah Ningxia dan Xinjing; serta daerah seperti Gansu, Ginghai, Henan, Hevei, Shandong, Yunnan.

kids in uighur.jpg
Anak suku Uyghur

~Uyghur

Suku muslim terbesar kedua di Cina adalah Uyghur, menempati wilayah Xinjiang. Wajah mereka sangat berbeda dengan suku Hui karena orang Uyghur memiliki darah keturunan Turki dan berbicara dengan bahasa Turko-Altaic. Uyghur telah menempati Cina sejak abad ke-6 Masehi . Sumber sejarah yang lain menyebutkan Uyghur telah ada di Cina sejak abad ke-3 sebelum Masehi. Sumbangsih suku Uyghur pada Cina tak terhitung banyaknya, antara lain di zaman dinasti Tang, suku Uyghur membantu menumpas pemberontakan An Xi. Sebagai bentuk penghargaan dari dinasti Tang kepada suku Uyghur, mereka diizinkan mendirikan wilayah sendiri dan menjaga perdagangan jalur sutra.

Pakaian lelaki Uyghur umumnya celana panjang, jubah dan sepatu boot. Perempuan Uyghur memakai gaun, rok, jaket tanpa lengan dengan warna warni mencolok. Gaunnya disulam menggunakan motif alam. Mereka menggunakan topi segiempat bernama duopa.

MUSLIM UIGHURS
Lelaki suku Uyghur

~Kazakh

Menempati wilayah Xinjiang dan Gansu. Ciri khas mereka adalah rambut kemerahan dan mata biru,  menjadikan suku Kazakh memiliki wajah cantik nan aristocrat. Bila Uyghur dari Turki, suku Kazakh berasal dari Kazakhstan. Suku Kazakh merupakan penunggang kuda dan penggemaba yang andal. Mereka tinggal di tenda-tenda bernama yurt. Baju suku Kazakh umumnya terbuat dari kulit atau bulu binatang. Topi mereka dari kulit kambing. Bagi kaum perempuan, stokingnya bersulam. Suku Kazakh suka menyelenggarakan kegiatan lomba berkuda.

 

~DongXiang

DongXiang berarti ‘kampung timur’. Tinggal di wialayah Gansu dan Xinjiang. Sangat mirip dengan suku Hui namun memiliki perbedaan bahasa. DongXiang mengguanakan bahasa Altaic-Mongolia. Asal usul DongXiang memiliki dua versi : pertama, merupakan keturuan prajurit Mongol pimpinan Jenghiz Khan yang ada di Hezhou. Kedua, keturunan kaum Sardars yang dibawa oleh orang Mongol ke Cina.

Kaum lelakinya berjubah dengan ikat pinggang dan sepatu berujung runcing; kaum perempuan menggunakan celana, baju dan gaun dengan ujung lengan bersulam halus. Mereka yang sudah menikah menggunakan topi dengan ciri khas unik, berhias lambing warna hijau dan putih.

 

~Kirghiz

Mendiami wilayah Xinjiang dan Heilonjiang ; masih berhubungan erat dengan suku Kirghiztan. Merupakan suku yang nomaden pada awalnya serta gemar beternak biri-biri, kambing dan unta. Kerajinan tangan perempuan Kirghiz dikenal sangat indah dan halus. Perempuan Kirghiz gemar menggunakan gaun berwarna merah dengan lapisan hitam dan ungu.

 

~Salar

Menempati wilayah Qinghai dan Gansu. Suku Salar berasal dari Samarkand. Mereka telah menempati Cina sejak masa dinasti Ming dan diberikan kebebasan pajak karena sumbangsihnya  pada kerajaan. Suku Salar memiliki kerajinan istimewa yang disebut sebagai ‘baijiayi’. Baijiayi adalah perca-perca yang digunakan untuk membuat berbagai macam pakaian, berhias sulaman nan indah. Perca ini dikumpulkan dari 100 keluarga untuk menandakan kuatnya tali hubungan antar mereka.

Suku Salar dikenal tangguh menempati daerah tandus dan bergunuung, umumnya mereka berkebun buah-buahan dan bertani.

 

~Tajik

Menempati wilayah Xinjiang. Mereka umumnya membuat rumah dari batu dan kayu. Pakaiannya memiliki ciri khas gaun dengan ikat pinggang; topi berbulu bentuk silinder dengan bentuk telinga yang dapat ditarik ke bawah untuk melindungi pipi dan telinga dari cuaca sangat dingin. Kaum perempuan mengenakan gaun dan rok mengembang. Ciri khas baju mereka bersulam di kerah dan lengan. Mereka penunggang kuda yang andal; tinggal di batu-batu dan gunung-gunung.

 

~Uzbek

Berasal dari Uzbekistan. Mereka tinggal di wilayah Xinjiang. Suku Uzbek memiliki banyak kemiripan dengan suku Uyghur. Selendang penutup kepala perempuan Uzbek umumnya bersulam. Suku Uzbek dikenal telah menempati Cina sejak zaman dinasti Yuan. Selain dipengaruhi Uzbekistan yang menjadi asal usul mereka, suku Uzbek juga dipengaruhi suku Hui dan suku Tibet.

 

~Tartar

Tartar merupakan suku terkecil dan menempati wilayah Xinjiang. Mereka berasal dari Hungaria. Istilah Tartar digunakan oleh orang Cina untuk menyebutkan bangsa Mongol yang melewati negara Cina tanpa izin di masa dahulu. Walaupun dikaitkan dengan Mongol, pada kenyataannya suku Tartar lebih memiliki kemiripan budaya dengan masyarakat Eropa Timur.

 

 

Referensi :

 

Arnold, Thomas,W. 1979. Sejarah Dakwah Islam. Penerbit Widjaya : Jakarta

Seng, Ann Wang. 2008. Rahasia Sukses Muslim Cina. Hikmah : Bandung.

Kategori
Hikmah Jurnal Harian Oase Renungan Hidup dan Kematian WRITING. SHARING.

Kembalilah pada Tuhan-mu, 20 Pahlawan Kementrian Keuangan

 

Berjabat tangan dengan suami/istri menjelang keberangkatan ke tempat tugas, mencium dahi atau pipi mereka, memandang name-tag dengan penuh kebanggaan : pasangan jiwa tengah menunaikan tugas mulia. Instansi kami adalah salah satu instansi dengan amanah berat – menjaga harta negara.

Logo-Kementerian-Keuangan-356.png

Dalam setiap institusi, selalu ada pihak yang memegang entitas kekayaan agar roda organisasi terus berjalan. Di setiap rumah tangga, suami mencari nafkah dan istri yang mengelola serta menjaga harta keluarga. Di setiap negara, pegawai Departemen Keuangan antara lain bertugas menjaga kas negara dari pajak yang disetorkan wajib pajak. Tak jarang, para pegawai Depkeu harus bertugas keluar daerah untuk berbagai macam kewajiban.

Sebagai contoh, WP (wajib pajak) yang berdomisili di Surabaya, terkadang memiliki perusahaan di tempat lain, Makassar atau Bali misalnya. Petugas pajak harus melakukan verifikasi lapangan untuk memastikan segala hal ihwal terkait perusahaan tersebut, agar pajak yang dilaporkan sesuai dengan pajak yang disetorkan. Tak jarang, petugas pajak disambut dengan senyum masam, diusir satpam atau hanya disambut gonggongan anjing. Akhir tahun anggaran, sekitar April atau Mei menjadi bulan yang penuh ketegangan. Laporan pajak menumpuk, para WP banyak yang menyetorkan laporan mepet waktu.

Korban depkeu.jpg
Salah satu korban dari instansi Keuangan

3 atau 4 tahun sekali, keluarga pegawai Depkeu dibuat deg-deg-der dengan surat berita mutasi. Demi efisiensi, efektifitas dan integritas pegawai Depkeu dimutasi secara berkala. Tujuan pemerintah agar tidak terjadi penyimpangan di masing-masing instansi keuangan. Seringkali, pegawai Depkeu memilih mengontrak di sepanjang usia hidup mereka dan baru beli rumah jauh setelah mereka menikah, dengan pertimbangan keluarga akan terus diboyong kemanapun pergi. Ada pula yang memilih LDR – long distance relationship, dengan pertimbangan sekolah anak-anak. Keluarga ditinggalkan di homebase , pegawai Depkeu yang melanglang bertugas. Betapa banyak pasangan yang hanya bertemu di akhir pekan; atau bertemu sebulan 2x. Bila ingin data yang lebih heroik, terdapat pula keluarga Depkeu yang baru bertemu ayah atau ibu mereka lebih dari 1 bulan.

 

Hesti Nuraini, di mata saya

Sekitar tahun 2000an, ketika anak saya masih berjumlah 3 dan kecil-kecil,  kami mengontrak di daerah Jurangmangu, tak jauh dari gedung kuliah STAN. Suami tengah menempuh studi DIV. Mbak Hesti Nuraini dan suaminya, pak Sholahuddin berada di samping rumah kami.

Kontrakan kami kecil mungil, dikenal sebagai rumah petak. Saat itu mbak Hesti yang lebih senior dari saya, belum memiliki keturunan. Tak jarang, anak-anak nyelonong main ke budhe Hesti, dan saya yang kerepotan saat itu menitipkan anak-anak kepada pasangan mbak Hesti- pak Sholahuddin.

Mbak Hesti dari perpajakan.

 

 

Mbak Hesti Nuraini di foto kanan, depan sendiri

 

Ia sosok yang ramah senyum, selalu sumringah kalau bertemu teman. Ia aktivis kampus, dan selalu menyisihkan waktu untuk melakukan kebaikan. Ada beberapa kaliamt percakapan kami yang, bertahun bahkan belasan tahun kemudian, masih bercokol di benak saya. Kata-kata itu sering saya kutip ketika mengisi acara, atau ketika saya harus memberikan nasehat kepada siapa yang bertanya.

Suatu ketika, karena sedang masa studi dan anak-anak yang masih kecil, saya dan suami ingin menjual sepeda motor kami. Padahal itulah satu-satunya kendaraan yang kami punya. Saya masih ingat sekali, mbak Hesti mendatangi saya dan memberikan semangat untuk bersabar, “jangan dijual sepeda motornya ya, Dek. Sabar, semoga diberi kemudahan Allah. Sepeda motor itu ibarat kaki-kaki kita.”

Akhirnya, sepeda motor tidak kami jual dan Allah memberikan rezeqi dari arah yang tak diduga-duga.

Suatu masa, saya menangis. Sebab setiap tahun, ada saja sahabat suami dan keluarganya yang lulus lalu kami berpisah. Ada saja sahabat kami yang dimutasikan ke berbagai daerah. Rasanya, hati ini sedih, kosong, kehilangan. Mbak Hesti, memberikan nasehat luarbiasa.

“Memang begitu ya, dek Sinta. Setiap orang baik, akan meninggalkan jejak di hati kita. Memberikan jejak di hati teman-teman dan tetangganya. Semoga kita pun demikian, ya.”

Saat itu hati saya betul-betul tertohok dengan ucapannya. Saya sering menangisi kepergian sahabat saya, tetapi apakah pernah mengukur diri ini, apa saya cukup baik untuk ditangisi oleh para sahabat yang lain?

Ada kejadian menegangkan saat kami baru pindah ke rumah kontrakan nomer “7” itu, tempat saya dan mbak Hesti bersisian.

Putra kami, Ibrahim Ayyasy lari-lari, terpeleset…dan innnalillahi, bocor kepalanya. Kami baru saja pindah rumah, betapa berantakannya setiap sudut. Ahmad masih baby, Inayah masih kecil. Maka, ketika kami mengurusi Ayyasy, Inayah dan Ahmad kami titipkan ke mbak Hesti dan pak Sholahuddin untuk sementara waktu.

Nyaris, saya tidak punya kenangan buruk tentang mbak Hesti.

Dan, mbak Hesti adalah orang yang sangat- sangat lucu. Cara berbicaranya yang khas, membuat pendengar bisa terpingkal-pingkal. Suatu ketika, mbak Hesti dan suaminya makan di warung. Penjaga warung dengan kenes menyapa pak Sholahuddin yang memang berwajah imut, “Mas, mau makan aja diantar ibunya.”

Saat mendengarnya, saya terpingkal-pingkal. Membayangkan wajah pak Sholahuddin pasti masam sementara mbak Hesti easy-going saja.

Mbak Hesti, di mata saya adalah sosok muslimah yang luarbiasa tangguh, sabar dan memiliki karakter keteladanan yang jarang dimiliki orang lain. Perjalanannya menemukan jodoh sholih, patut dijadikan teladan bagi setiap gadis yang masih menanti pangerannya. Sesudah menikah, iapun lama dikarunai anak, sementara tetangga kanan kirinya yang merupakan adik-adik kelasnya diramaikan oleh celoteh anak-anak. Rumahnya senantiasa rapi, meski ia sangat sibuk dengan berbagai urusan.

Ah, saya sangat kangen pada mbak Hesti

Jurangmangu.JPG
Saya dan mbak Hesti pernah mengontrak rumah petak ini bersama

Entah mengapa, beberapa bulan lalu tepatnya awal Oktober 2018 saya mengisi acara di Universitas Terbuka Pondok Cabe, dan reunian dengan teman-teman STAN di Jurangmangu.

Tahu apa yang saya lakukan?

Saya melintasi rumah petak berderet di Jurangmangu, memotretnya diam-diam dan entah mengapa, teringat sosok mbak Hesti yang menghuni pojok paling kanan. Tiba-tiba saya teringat beberapa tetangga saat itu, dan sosok mbak Hesti yang paling memenuhi ruang memori.

Kecelakaan Lion Air JT 610 benar-benar mengejutkan, menghentak, membuat tak percaya. 20 pegawai Depkeu ada di dalamnya, termasuk mbak Hesti. Tak bisa saya bayangkan bagaimana perasaan pak Sholahuddin dan putri mereka. Bila sebagai teman dan tetangga saja mbak Hesti demikian membekas jejaknya, apalagi sebagai ibu dan istri.

Ah, mbak Hesti.

Kata-katamu masih melekat di benak, sering menjadi quote yang kuulang, dan semoga itu menjadi penimbang amal baikmu.

“Setiap orang baik ketika pergi, pasti akan meninggalkan jejak dalam dan rasa kehilangan di hati banyak orang.”

Selamat jalan tetangga kami, sahabat kami, penasehat kami.

Dalam sebuah hadits Bukhari yang pernah kubaca, Rasulullah Saw pernah bersabda yang intinya, “jika seorang manusia meninggal dan ada 1 saja yang bersaksi akan kebaikannya, maka ia akan masuk surga.”

Wahai Robbku, aku bersaksi, bahwa mbak Hesti Nuraini adalah salah satu orang  baik, teman terbaik  dan tetangga terbaik yang yang pernah kukenal.

 

يٰٓاَيَّتُهَا النَّفْسُ الْمُطْمَىِٕنَّةُۙ

ارْجِعِيْٓ اِلٰى رَبِّكِ رَاضِيَةً مَّرْضِيَّةً

فَادْخُلِيْ فِيْ عِبٰدِيْۙ

وَادْخُلِيْ جَنَّتِيْ

Ya ayyatuhannafsul muthmainnah

Irji’i ilaa Robbiki rodhiyatam mardliyyah

Fad-khuli ‘ibadi

Wad-khuli jannati.

Wahai jiwa-jiwa yang tenang, kembalilah pada Robb-mu.

Masuklah kamu menjadi hambaKu, masuklah kamu ke dalam surgaKu

(QS Al Fajr (89)  : 27-30)

 

Boleh jadi, di mata kami kecelakaan itu begitu mengerikan. Tetapi siapa tahu, akhir hidup itu tercatat sebagai kemuliaan lantaran sumbangsih kalian semua pada keluarga, negara dan pada Tuhan Yang Maha Tinggi. Insyaallah, Allah akan menjaga keluarga-keluarga yang ditinggalkan.

Selamat jalan, Para Pahlawan Departemen Keuangan.

Selamat jalan, para korban Lion JT 610.

Doa seluruh bangsa Indonesia untuk yang pergi dan yang ditinggalkan.

(Mbak Hesti Nuraini adalah salah satu dari 20 pegawai Depkeu yang berada dalam pesawat Lion Air JT 610, Senin 29 Oktober 2018. Ia bersama 189 penumpang lain yang dikabarkan hilang )

Bogor, 30/10/2018

lion-air-jt-610-hilang-kontak_20181029_113804
Lion Air JT 610

 

Kategori
Catatan Jumat Catatan Perjalanan Cinta & Love Dunia Islam Mancanegara Oase Tulisan Sinta Yudisia WRITING. SHARING.

Esai Robin Kirk tentang Palestina yang Membawa Keajaiban!

 

Kami berdiskusi tentang berbagai hal terkait dunia kepenulisan. Lalu tiba-tiba sang profesor bercerita, kuterjemahkan dalam bahasa Indonesia secara bebas ya.

“Sinta, bukumu tentang Palestina mengingatkanku pada sebuah esai yang kutulis.”

Aku menjadi tertarik. Segala bahasan tentang Palestina, menurutku pantas disimak.

“Aku membuat esai tentang Palestina, ketika Gaza sedang dihujani bom. Kucari-cari foto di internet, lalu muncullah sebuah foto yang bagiku sangat menggetarkan.

Kamu sudah baca ‘Book of Thief’?”

Book of thief.JPG
Book of Thief kubeli di pasar loak buku Hong Kong

 

Aku jawab sudah membaca buku dan menonton filmnya

“Esaiku dimuat di beberapa tempat. Kisah tentang seorang gadis kecil yang mengorek-ngorek reruntuhan bangunan untuk mengumpulkan buku-buku yang tersisa…bagiku sangat luarbiasa.”

Aku mendengarkan penuh minat.

“Lalu, berbulan setelah esaiku dimuat, seorang jurnalis bernama Marcello di Cinto mengirim email padaku. Katanya, ‘Aku akan ke Palestina! Akan kucari anak itu!”

Robin berkata, ”aku bahkan tidak tahu apa anak itu masih hidup atau sudah mati1”

Kata jurnalis tersebut, ia akan memberi kabar pada Robin Kirk ketika sudah sampai di Palestina. Ya. Berbulan-bulan tanpa kabar,sang  jurnalis suatu hari menginbox Robin Kirk dan memberikan kabar bahagia.

Robin Kirk menuliskan esai tentang Palestina berdasar foto yang didapat dari internet (kiri). Tulisan Kirk membuat di Cinto bertekad mencari gadis itu! (kanan)

“Aku telah menemukan anak itu. Namanya Maram al Assar. Dia di kamp pengungsian Nuseirat. Kutelusuri dari fotografer yang mengambil fotonya –fotografer ini telah kehilangan dua kaki karena perang yang terdahulu-  lalu, kami menemukan Maram.”

Aku yakin, bukan pekerjaan ringan bagi Marcello di Cinto untuk menemukan Maram di tengah gelombang peperangan di Palestina. Tetapi tulisan Robin Kirk, profesor yang juga penulis buku anak itu demikian menggugah, hingga ia bertekad untuk mempertaruhkan  nyawa demi sosok gadis kecil yang menjadi buah bibir karena aktivitas hebatnya.

Aku dan Robin berkaca-kaca.

Robin Kirk and Sinta
Profesor Robin Kirk & aku, Sinta 

Kata Robin, inilah sosok nyata Liesl dalam buku ‘Book of Thief’ , gadis yang di dalam hirup pikuk carut marut peperangan, tetap mencintai buku dan menjadikan membaca sebagai bagian penting aktivitas kehidupan.

Kalau anak Palestina saja mencintai buku dan menyisihkan waktu untuk membaca di sela peperangan, kita juga harus menyisihkan waktu lebih banyak untuk membaca, dan menulis tentunya.

 

Kategori
Mancanegara Oase WRITING. SHARING.

Arab, belajarlah bangkrut dari Indonesia : catatan kecil dari Ummul Quro University

 

(Tulisan ini telah dishare di facebook, lebih 1000x)

 

Umroh, 2018 – Sungguh kejutan tak terduga, ketika sahabat saya, putri Kyai Syamsul Arifin dari pesantren Banyuanyar- Pamekasan mengajak hadir ke salah satu acara munaqosyah di Ummul Qura University, Makkah. Munaqosyah di Ummul Qura adalah ujian mempertahankan penyusunan thesis dari seorang mahasiswa.

Bergetar hati ini ketika menginjakkan kaki di universitas, tempat Imam Saud al Shuraim dan imam Abrurrahman As Sudais menyelesaikan studi. Inilah universitas yang melahirkan para pemikir tingkat dunia, yang ternyata bukan hanya menghasilkan ahli agama tetapi juga pakar sains dan ilmu sosial.

Taqi, Sinta, Amani.JPG
Taqi, Sinta dan Amani

Sebuah kisah indah meluncur dari Taqiyyah Arifin, putri Kyai Samsul Arifin yang tengah menyelesaikan studi magister syariah di Ummul Qura. Nasihat ini ia rangkum dari seorang dosennya, duktur Faizah yang merupakan salah satu ahli edukasi, pengajar dan pemikir kebanggaan dari Ummul Qura. Beliau suatu hari memberikan ceramah di hadapan para mahasiswa Arab, Indonesia, dan mahasiswa berbagai belahan dunia yang lain.

“Dahulu, kafilah haji Indonesia adalah kafilah terkaya. Tidak ada peziarah yang lebih kaya dari kafilah Indonesia. Mereka memakai alat tukar emas! Setiap kali bertransaksi, orang-orang Indonesia menggunakan emas,” jelas duktur Faizah. “Tetapi sekarang lihatlah, orang Indonesia menjadi pembantu di negeri kita. Wahai kalian mahasiswa Arab, belajarlah dari Indonesia!

Kalau kalian tidak belajar, bisa jadi anak cucu kalian akan berbalik, menjadi pembantu di Indonesia. Apakah kalian tahu, apa yang menyebabkan Indonesia bangkrut seperti sekarang?”

Para mahasiswa menanti dengan tegang, tenang, hening, hanyut dalam irama nasihat duktur Faizah.

Duktur Faizah melanjutkan, “Israf.  Bersikap berlebih-lebihan. Itulah yang membuat Indonesia bangkrut. Lihat orang Arab sekarang, beli baju satu, lalu dibuang tak dipakai lagi.”

Tergetar hatiku mendengarnya.

 

Israf.

Betapa banyak di kondangan pernikahan, orang ambil makanan lalu menyisakan sayur, daging, nasi? Padahal ia bisa mengambil secukupnya.

Israf. Betapa banyak baju menumpuk di lemari, padahal Marie Kondo dari Jepang yang terkenal dengan metode Konmari menjelaskan : jangan simpan dan tumpuk barangmu yang hanya akan membuatmu menderita!

Israf. Betapa berlebihan kita membuang waktu untuk bersenang-senang, sementara saudara-saudar kita yang berasal dari Nigeria, Uganda, Mali berupaya menghafal Quran meski derita kelaparan dan perang saudara mengintai.

Israf. Betapa berlebihan kita membuang uang, sementara saudara-saudara kita dari pelosok jauh Srilanka, Bangladesh, Myanmar bahkan bertelanjang kaki dan tidur di pelataran masjid; semata-mata ingin berumroh menapak tilasi semangat juang Ibrahim as dan Muhammad Saw.

Israf. Betapa senangnya kita berlebihan dalam perkara sunnah, lalu mengabaikan yang wajib, dan merasa sudah unggul dengan segala yang kita punya, yang sudah kita lakukan.

Israf.

Dan nasihat akhir duktur Faizah sungguh meremas, mengiris, mencincang hatiku.

“Jangan pernah mengeluh atas hidup kalian yang penuh derita, sebab memang tidak ada keberkahan di sana!”

Kenangan di Az Zahir, apartemen mahasiswi Ummul Qura, Makkah ~ Sinta Yudisia

 

 

 Taqi dan Sinta di areal Ummul Qura

 

Asrama putri Ummul Qura, bagian muka Ummul Qura dan beberapa peraturan di Ummul Qura

 

 

Catatan umroh bersama @hasanahtoursurabaya