Remaja Tahun 60-an, 90-an dan remaja sekarang

 

 

Membahas remaja selalu asyik!

Masa muda adalah masa yang penuh gairah, penuh kenangan dans elalu ada seribu sudut untuk diceritakan. Menurut buku Being Young and Muslim; ada 3 hal yang memengaruhi anak muda yaitu fashion, music, entertaintment. Apa saja sih perbedaan dari dekade satu ke dekade yang lain?

Bahasan ini meski ringan, bolehlah dipercaya. Narasumbernya adalah ibu saya yang pernah remaja, saya sendiri yang pernah menginjak masa muda dan anak-anak saya yang sudah beranjak remaja dan harus saya kuntit serta pelajari apa saja kesukaan mereka hehehe.

 

Fashion

60-an. Melihat foto-foto ibu diwaktu  muda, menggelikan banget. Baju-baju berlengan pendek, atau malah sepangkal lengan, dengan bentuk rok menggelembung selutut. Rambut pendek, berhias anting-anting besar.  Jangan bayangkan bodi ibu langsing bak gitar ya…di era itu, gadis-gadis biasa pakai baju dengan lengan atas sepangkal ketiak, tak peduli bentuk bisep trisepnya segede batang pisang hehehe…

1960s_fashion_1.png

Gaya 60-an ala generasi nenek

90-an. Era saya belum berjilbab, masih ingatkah model seragam SMA? Lengan pendek digulung, wuahhh, rasanya kereeen bingitz! Kalau baju casual, ada rok maxi dengan padanan kaos berkerah. Bagi yang PD, biasanya mengenakan rok mini di atas lutut. Mau lebih gaya? Sweater lengan panjang, tapi nggak dipake lho…melainkan lengannya ditalikan di depan leher. Gaya rambut cewek umumnya panjang lepas ala Farah Fawcett atau kalau yang mau pendek, model Demi Moore yang ngetop lewat film Ghost.

Bagaimana model fashion muslimah zaman itu?

Wah, belum banyak pilihan. Biasanya berjubah dan berjilbab kaos, atau jilbab kain. Model-modelnya sederhana, apalagi jilbabnya.  Belum ada ide-ide kreatif busana muslim.

2K dan millennial. Era ini ditandai kebebasan bergaya. Mau girly atau sportif, atau freak, sesuaikan dengan personality. Ada yang kalau keluar mengenakan tanktop dan celana pendek, yang rasanya hanya pantas dikenakan di kamar pribadi. Ada yang senang hot pants dengan blus panjang di luar, sehingga terkesan nggak pakai celana, hiks. Tapi ada juga yang suka model rok panjang dengan belahan tinggi, atau rok panjang etnik dengan bahan katun yang nyaman.

Busana muslimah?

Wuaaahh, banyak banget pilihannya. Bersyukur sekali hidup di era ini. Mau jubah, rok, overall, model rok/celana monyet, jins, baju kurung, kulot, celana, batik; semua ada. Jilbab aneka warna aneka ragam tersedia, yang jadul seperti era 90an masih tersedia. Yang pashmina, kerudung kaos, model scarf, ciput ninja…banyak banget pilihannya. Pendek kata, cewek muslimah  mau pakai baju di kolam renang hingga ke pesta tetap bisa syar’i.

 

Music

60-an. The Beatles dan Elvis Presley adalah favorit ibu.

elvis-presley

Elvis dengan gaya khas

Saya masih mengenal lagu-lagu Elvis seperti It’s Now or Never, Can’t Help Falling in Love With You. Lagu Beatles seperti Imagine dan Yesterday . Meski lagu-lagu itu sudah jadul banget, old song, tetap saja enak didengar. Koleksi ibu umumnya berupa kaset. Sebab gak mampu beli piringan hitam saat itu…hihihi. Saya masih ingat koleksi beliau juga untuk music tahun 70-an seperti ABBA yang terkenal dengan lagu Mama Mia. Music juga membawa fashion. Rambut ala Elvis dan baju model dirinya menjadi tren pemuda saat itu; begitupun rambut ala Beatles.

Eh, koleksi Indonesia juga ada lho. Ebbiet G Ade , Franky & Jane. Bagi saya, belum ada penyanyi Indonesia yang dapat menggantikan sosok Ebbiet G Ade. Ibu suka sekali menyetel lagu berjudul Camelia.

90-an. Wah, anda bertanya pada ahlinya kalau membahas musik tahun ini hahaha…

Maklum, remaja zaman ini akrab dengan radio dan walkman. Kita mengumpulkan uang jajan untuk beli kaset. Lagu Indonesia zaman itu yang sangat merajai adalah Chrisye, Vina Panduwinata, Ita Purnamasari, Titi DJ & Faris RM, Iwan Fals, Tri Utami. Grup musik di era itu KLA Project. Lagu favoritnya berjudul Yogyakarta yang manisss banget 🙂

Kalau musik luar?

Backstreet Boys, New Kids on The Block, Boyz to Men adalah beberapa di antar grup musik yang digemari. Untuk solo; Richard Marx, Jason Donovan  dan Tommy Page digandrungi para gadis dengan lagu-lagu romantisnya. Marx dikenal lewat Right Here Waiting, Jason Donovan  (Ft Kylie Minouge dengan Especially for You), Sealed with a Kiss, dan Tommy Page….tradaaaa….a Shoulder to Cry On. Si Tuan Page ini sukses besarrrr membawa gadis-gadis di seantero dunia baperrrr.

Setiap hari, di depan meja belajar rasanya tidak afdol kalau tidak diiringi musik-musik tersebut sembari baca buku dan mengerjakan PR. Lagu-lagu biasa diputar di radio kesayangan. Saya pribadi, sering menyiapkan kaset kosong. Kalau ada lagu bagus, siap-siap merekam!

Saking senangnya dengan lagu-lagu saat itu, teman-teman satu geng punya kebiasaan unik. Kalau pas ada yang ulangtahun, diberi hadiah satu kaset kosong yang telah berisi lagu-lagu rekaman yang disukai. Lagu rekaman ini bisa didapat dari radio dengan cara merekamnya via tape recorder atau minta ke studio radio. Saya pernah dapat hadiah itu dari teman-teman…rasanya sueeennneeeng banget!

2K dan millennial.

Bengong aja lihat K-Pop dan Japanese Wave.

“Eh, zaman Ummi dulu, grup boyband itu manly banget lho. Kalau sekarang mereka dandan ya?”  tanyaku takjub melihat vowok-cowok cantik yang wajahnya licin dengan bibir merah. NKTB atu Backstreet Boys dulu sangat macho.

seventeen_poster_official-copy

Seventeen Korea Boyband

Sekarang, menyanyi harus diesertai aksi panggung yang yahud. Saya pribadi suka lagu Suju –Bonamana, Shine (lupa judulnya), Wonder Girl Nobody but You atau SNSD Into the New World. BoA salah atu artis yang saya gemari juga dengan lagu-lagu manisnya macam Every Heart, Eats You Up, Key of Heart. OST Inuyasha banyakkk yang saya suka : Fukae Mori, Change the World, I am, dll. Hm, tapi ini juga lagu yang sudah agak lama ya…yang baru-baru seperti EXID, Seventeen saya nggak seberapa kenal.

 

Entertainment

Hiburan disini bisa berarti film, atau pusat hiburan, atau hal-hal yang digandrungi.

Kim Novak, Lauren Bacall, Vivien Leigh

60-an. Artis kesukaan ibu adalah Clark Gable dan Kim Novak. Bukan berarti beliau gak suka Liz Taylor, Lauren Bacall, Debby Reynolds tapi kata beliau Kim Novak adalah favoritnya. Artis bertubuh  berisi ini terkenal dengan gaya rambut blonde pendeknya. Apa judul film paling favorit di zaman itu? Yup, betul : Gone with The Wind. Kataku, Vivien Leigh itu salah satu artis tercantik yang pernah ada!

demi-moore-ghost

Ingat gaya rambut Demi Moore? 🙂

90-an. Chalie’s Angels adalah serial televise paling dinanti. Jacklyn Smith dan Cheryl Ladd ngetop lewat film ini. Aktor artis yang muncul di era itu dan masih bertahan di era sekarang antara lain Demi Moore, Julia Robert, Bruce Willis, Tom Cruise. Demi Moore ngetop lewat film Ghost, Julia Roberts dengan Pretty Woman, Tom Cruise dengan Top Gun dan Bruce Willis lewat berseri-seri Die Hard.

Oh iya…serial Indiana Jones juga. Dan tak lupaaa…eng ing eng…agen 007 yang gak mati-mati kwkwkwk. Saya ngalami tuh nonton aksi si agen mulai Sean Conery, Roger Moore, Timothy Dalton, Pierce Brosnan hingga Daniel Craig. Umumnya cewek, kita juga perhatian sama cewek-cewek Bond…hahaha. Meskipun rumour beredar, cewek-cewek Bond hanya laku di film 007 dan bakal gak bisa sukses ketika main di film yang lain.

2K dan millennial.

Wuah, kali ini  bukan hanya artis aktor televisi, layar lebar tapi juga artis youtube dan selebgram yang awalnya sama sekali tidak kita kenal. Dulu, butuh waktu lama banget untuk jadi artis. Sekarang apa-apa bisa instan ya…

Untuk film, science fiction merajai seperti serial mutant X Men. Star Wars dan Star Trek yang menggambarkan impian manusia tentang kehidpuan ruang angkasa hiingga film-film thriller aneka rasa mulai  penyanderaan, penculikan, pembunuhan hiingga kisah-kisah orang psikopat. Membahas film, kayaknya saya butuh halaman tersendiri deh…kwkwkwk.

 

Hiburan yang lain.

60-an. Era ini para remaja hanya cari hiburan dari jalan-jalan dan nonton bioskop. Televisi belum jadi sarana hiburan yang memadai.

90-an. Dimasa remaja saya, hiburan umumnya jalan-jalan, makan-makan, nonton bioskop dan naik gunung. Hiburan lain adalah ke toko kaset. Kita bisa betah berjam-jam mulai sore hingga tiba waktunya diusir XD.

2K dan milenneial. Entertainment di era ini banyak banget modelnya. Yang mau duduk dirumah bisa nonton via youtube, televisi dengna beragam saluran, main game baik yang gratis maupun berbayar. Yang mau hang out berarti nonton ke bioskop, jalan-jalan ke mall, nongkrong di café yang menu dan style cafenya sangat kreatif dibanding era 90an. Yah, di zaman saya kalau kami jalan-jalan paling-paling beli bakso atau mie ayam. Gak ada food truck atau kedai kopi bergengsi. Gak kebayang kalau harga segelas kopi bisa 50 ribu sampai 100 ribu. Wong kopi biasanya diminum kakek nenek saya hehehe…pakai cangkir seng blirik. 50 ribu bisa buat minum kopi setengah tahun.

Kalau disuruh milih, enakan remaja di era 60-an, 90-an atau di era sekarang?

Iklan

5 thoughts on “Remaja Tahun 60-an, 90-an dan remaja sekarang

Tinggalkan Balasan

Isikan data di bawah atau klik salah satu ikon untuk log in:

Logo WordPress.com

You are commenting using your WordPress.com account. Logout / Ubah )

Gambar Twitter

You are commenting using your Twitter account. Logout / Ubah )

Foto Facebook

You are commenting using your Facebook account. Logout / Ubah )

Foto Google+

You are commenting using your Google+ account. Logout / Ubah )

Connecting to %s