Proporsional Menilai Orang Besar : Gatot Brajamusti, Mario Teguh dan Mahfudz Siddiq

 

 

Kalau laki-laki kebal terhadap uang dan wanita, dia tidak tergoyahkan.” (Mossad, Victor Ostrovsky)

 

Kita selalu terkejut oleh berita yang dilakukan orang-orang besar, hebat, terkenal di sekeliling. Meski yang dilakukan mereka, banyak juga dilakukan orang lain. Betapa banyak orang merokok dan mengkonsumsi narkoba, mulai anak hingga lansia. Namun mata kita dibuat tercengang ketika yang tersandung kasus narkoba adalah tokoh masyarakat, terlebih ia dijadikan panutan  banyak orang termasuk artis. Masih terkenang Elma Theana dan Reza Artamevia yang menjadikan Gatot Brajamusti sebagai guru spiritual mereka.

Beberapa waktu lalu, Gatot tertangkap di sebuah hotal di Mataram karena pemakaian psikotropika.

gatot

Aa Gatot

Berapa banyak orang menggunakan narkoba dan sabu-sabu? Banyak sekali. Tapi ketika Gatot Brajamusti yang menggunakannya, geger media sosial dan media massa.

Berapa banyak orang punya WIL, PIL atau pernah menikah lebih dari sekali? Pernah bercerai? Bertumpuk kasus perceraian di pengadilan Agama. Sebagian rujuk, sebagian berpisah. Jawa Timur pemegang rekor untuk kasus perceraian di Indonesia, mengingat banyaknya tenaga kerja perempuan pergi mengadu nasib di negeri orang. TKI, TKW, buruh, tukang becak, pembantu rumah tangga; nikah berkali-kali, kawin cerai. Atas kejadian itu paling-paling kita hanya menaikkan alis.

Pembantu saya dulu, seorang gadis cantik. Menikah di usia belasan, lalu kemudian bercerai. Dan sudah menikah lagi kini. Banyak sekali gadis dan pemuda di desa seperti wilayah Madura atau Brebes yang menikah dan berpisah. Berkali-kali, sebab mereka sangat miskin pengalaman dan pendidikan,termasuk miskin pemahaman agama. Kepada pembantu-pembantu saya yang pernah beberapa kali menikah, saya hanya bilang : sabar ya! Kalau bisa, pertahankan pernikahanmu yang sekarang. Kamu harus pintar.

Selesai.

Case closed. Paling-paling diskusi itu merembet hanya ke tengah keluarga inti ,” eh, mbak X yang dulu di rumah kita, sudah nikah lho. Tapi kemudian cerai.”

“Wah, kasihan ya, Mi!”

Tapi bila yang menikah atau bercerai adalah orang-orang top; bukan main. Masih teringat kasus Maia, Ahmad Dhani dan Mulan Jameela. Mulai dari aksi panggung Maia yang enggan berdekatan dengan Mulan sampai video permintaan maaf Mulan digeber habis di media. Masing-masing khalayak punya kubu : Dhani, Maia , Mulan. Ditambah lagi anak-anak mereka beranjak remaja; kisah Al El dan Dul semakin renyah dikunyah.

Sekarang, kisah Mario Teguh dan Mahfudz Siddiq merajai berita.

Mario Teguh, dikecam adik-adiknya karena menjadi pribadi yang berbeda usai terkenal sebagai motivator. Konon, sang adik harus melalui protokoler tertentu untuk bisa menemui abang sulungnya, Sis Mariyono Teguh. Tidak itu saja, kata-kata Mario Teguh yang menolak Ario sebagai anak dari istri pertamanya Ariyani menjadi bulan-bulanan berita. Sebagai motivator kondang; kehidupan pribadi Mario Teguh dianggap bertolak belakang dari apa yang diucapkannya.

Belum selesai keterkejutan khalayak dengan kisah Aa Gatot dan Mario Teguh, media kembali mengupas desas desus renyah pernikahan Mahfudz Siddiq. Ustadz-ustadz kondang yang menikah lebih dari 1 x, sering mendapat porsi pemberitaan lebih. Tentu kita masih ingat peristiwa Aa Gym beberapa tahun lalu atau ustadz Arifin Ilham. Popularitas Aa Gym sempat merosot hingga pada akhirnya masyarakat mulai terbiasa mendengar berita tentang poligami, dan Aa Gym kembali mendapat tempat di hati amsyarakat. Bahasan tentang istri kedua yang cantik dan lebih muda, bagai memuaskan rasa ingin tahu banyak pihak terutama perempuan.

“Tuh, kan, bener kata orang. Ternyata istri mudanya lebih muda dan cantik. Pantas istri pertama ditinggalkan!”

Apalagi, bila timbul percekcokan antar istri, menjadi berita yang dinanti-nanti khalayak.

“Makanya, punya istri satu saja. 1 udah repot, 2 apalagi!”

 

Alasan yang tak dapat dikemukakan

Menyoroti kasus orang-orang besar dan hebat yang tengah mendapatkan ujian, masalah, cobaan, sandungan, atau apapun itu namanya; kita selayaknya menyadari ada banyak hal yang tak dapat diungkap ke publik.

Coba, sebutkan masalah pribadi.

Pernahkah kita malas sekolah atau kuliah lalu bilang sedang sakit (memang sedang sakit! Entah flu, sakit hati, sakit kantong)? Kepada semua orang kita bilang nggak bisa hadir ke suatu tempat karena sakit. Apa perkara ‘sakit’nya, hanya kita dan Allah Swt yang tahu. Saat itu mungkin kita sedang tak enak hati pada seorang teman atau bahkan dosen, sedang tak punya uang untuk beli bensin, sedang pusing sakit kepala yang tak tertahankan ( bagi sebagian orang flu adalah siksaan berat, meski bagi yang lain hanya sakit sepele).

Kita pernah tak dapat ikut arisan RT atau kerja bakti kampung dengan alasan ‘sakit’. Padahal saat libur adalah satu-satunya hari tempat berkumpul bersama keluarga dan memang, tubuh ingin istirahat. Betul-betul ingin tidur dari pagi hingga sore setelah selama berhari, berpekan, atau malah berbulan tugas keluar kota menumpuk berkejaran. Saat itu tak mungkin bilang alasan sebenarnay kepada ibu-ibu atau bapak-bapak sekitar, kecuali dengan alasan singkat : sakit.

Perceraian, pernikahan (lagi) dapat terjadi karena banyak hal.

Apakah masalah seksual? Masalah selingkuh? Masalah penghasilan? Komunikasi? Anak-anak? Karier dan pekerjaan? Wallahu’alam. Seringkali alasan yang betul-betul riil hanya diketahui diri pribadi dan Allah Swt. Mustahil, alasan sejujur-jujurnya ini diungkap ke publik. Bila diungkap ke publik, dimana pula letak privasi seseorang? Maka , biasanya selebritis yang tersandung masalah pernikahan berkata : kami tidak ada kecocokan.

Mungkin saja ada KDRT di dalamnya. Atau perbedaan prinsip terkait pengelolaan keluarga. Atau ada harapan-harapan yang tidak dapat selaras lagi antara kedua belah pihak suami istri.

Mengingat setiap individu berhak untuk menyimpan masalah pribadinya sendiri, maka kita pun seharusnya memberikan porsi itu pada setiap orang. Termasuk pada selebritis, ustadz, atau orang hebat manapun.

Mario Teguh pernah menikah dengan Ariyani, lalu bercerai, lalu menikah lagi dengan Linna. Kenapa bercerai? Anaknya milik siapa? Mentang-mentang motivator yang banyak followers dan penyanjungnya, lantas ia bisa seenaknya memuntir pendapat orang?

Kurang apa istri pertama dan kedua Mahfudz Siddiq? Keduanya shalihah, mendampingi disaat susah. Lalu datang seorang perempuan muda cantik, pintar, berkelas dan jauh sekali dari siluette dua istrinya terdahulu.

Meski Gatot Brajamusti, Mario Teguh, Mahfudz Siddiq adalah tokoh masyarakat; mereka punya sisi pribadi yang tak ada seorangpun tahu. Kecuali hanya Allah Swt dan malaikat Raqib Atid. Maka, membaca berita tentang mereka boleh-boleh saja. Membicarakan ihwal mereka sah-sah saja. Lalu, doakanlah semoga mereka dapat memilih jalan kehidupan yang lebih positif ke depannya. Kita tidak pernah tahu, alasan apa di belakang perilaku mereka.

Mengapa Aa Gatot mengkonsumsi ‘makanan jin’ dan benarkah ia memperkosa gadis-gadis? Mengapa Mario Teguh menuduh istri pertamanya selingkuh? Mengapa Mahfudz Siddiq  menikahi muallaf cantik yang belum berhijab dan jauh sekali dari istri kedua pilihan Aa Gym dan Arifin Ilham?

mahfudz-siddiq

Mahfudz Siddiq

Hanya mereka pribadi yang tahu jawabannya. Dan kita sama sekali tak tahu. Maka, proporsi kebencian, ketidak sukaan itu hanya dapat sampai pada apa yang terlihat saja. Jangan mencaci maki dan membenci para tokoh ini lantaran mereka selebritis. Gampang dipuja, gampang disanjung, lalu kita berharap mereka baik-baik selamanya. Kita jadikan mereka figur tanpa tandingan dan ketika mereka melalukan kesalahan, hancur pula harapan kita.

 

Alasan yang Dapat Diterima

Walau kehidupan masing-masing selebritis adalah hak prerogatif individu, tak ada salahnya setiap kita mulai belajar. Belajar menjadi diri pribadi yang lebih mulia serta belajar menapaki hari-hari yang kemungkinan, suatu saat kita berada di sorot mata dunia.

Siapa tahu, kelak sebagian kita menjadi pengusaha terkenal, pengacara kondang, motivator berkharisma atau malah anggota dewan dan tokoh perubahan nasional bahkan internasional.

Jejak kita akan dilihat orang banyak.

Maka sejak belum menjadi ‘apa-apa’ kita belajar mawas diri dan menempatkan diri.

Misal, berusaha berkata yang baik atau diam, sebagaimana hadits Rasulullah Saw. Baik dalam kegiatan offline atau online. Kebiasaan baik ini akan terpupuk, sehingga ketika menjadi tokoh kita tidak akan suka mengumbar kata-kata yang memancing anarkisme. Dalam kegiatan online di facebook, blog, twitter, instagram dan dimanapun; perkataan yang baik ini juga harus dibiasakan. Tidak terbiasa mengumbar kata-kata negatif yang memancing perselisihan.

Mawas diri dan pandai menempatkan diri, adalah hal yang harus dilakukan oleh setiap individu terutama orang-orang yang berada di ranah publik.

Ketika mahasiswa dulu, orang akan berbeda menanggapi mahasiswa biasa dengan mahasiswa berprestasi. Mahasiswa biasa; lulus 2,75 maka orang memberi selamat.

“Ah, yang penting kamu lulus!”

Tapi mahasiswa berprestasi, yang melanglang buana karena pertukaran pelajar, yang aktif di BEM lalu lulus nilai pas-pasan; orang akan kecewa.

Begitupula, bila mahasiswa biasa dan mahasiswa berprestasi ini berpacaran. Pasti akan lebih banyak dipuji (atau dikecam) yang berprestasi. Mahasiswa biasa berpacaran tak apa, tapi bila mahasiswa aktivis rohis berpacaran; itu baru berita! Dalam kasus berpacaran seperti ini seharusnya para mahasiswa pun belajar mawas diri dan tahu menempatkan diri.

Seorang mahasiswa aktivis rohis, selain karena kedalaman ilmunya tentang agama; juga harus menjaga diri dalam adab pergaulan sebab masyarakat menyorotnya lebih.

“Ih, jilbabnya lebar kok hahahihi sama cowok, pakai cubit-cubitan lagi! Ih, gayanya berjenggot tebal. Tapi menyapa akhwat pakai dear, beib, darling!”

Bermesraan dengan lawan jenis dianggap biasa, tapi jangan sampai orang yang paham agama yang melakukannya.

Contoh lain, apakah harta kekayaan boleh dipamerkan?

Boleh saja. Bahkan, Allah suka melihat hambaNya memperlihatkan karunia yang telah Ia berikan. Namun, tentu kita juga harus mempertimbangkan perasaan orang lain.

Naik mobil Alphard, Lexus, Porche; di jalan raya yang membelah arus Jakarta atau Surabaya tak masalah. Tapi di jalan kampung yang sempit, rumah-rumah berdesakan yang dibangun di lahan pemerintah dengan dinding triplek dan atap seng; rasanya kekayaan itu tak pantas dipamerkan. Lebih baik berganti mobil yang lebih murah atau naik sepeda motor saja. Mengenakan baju mewah dengan perhiasan emas bertahtakan permata, boleh-boleh saja. Apalagi dalam arisan ibu-ibu pejabat yang semua mengeluarkan gaya dandanan khasnya. Namun, gaya itu tak perlu dipertontonkan ketika menghadiri arisan RT yang hanya dihadiri ibu tetangga kanan kiri, banyak yang pensiunan pula.

Begitulah mawas diri dan menempatkan diri.

Sosok individualis harus menyatu bersama sosok sosialis kita. Apalagi bila telah menjadi tokoh tersohor. Kata-kata akan menjadi panutan, gaya ditiru, tulisan disebarluaskan.

“Yah, biarin aja aku mau kawin, cerai sama siapa. Itu alasan pribadiku. Nggak semua orang tahu yang terjadi di tengah keluargaku!”

Betul.

Tetapi jejak kita tetap akan meninggalkan bekas. Bila kita hanya orang biasa, jejak itu akan lekas menguap. Bila kita orang yang ‘luar biasa’ jejak itu akan tertinggal lebih lama. Lebih dalam melukai. Lebih lekat mengendap.

“Oh, jadi pemimpin spiritual boleh juga lah sesekali tersandung. Namanya juga manusia. Jadi motivator itu yang penting kemampuan orasinya, bagaimana cara menggugah. Tentang bagaimana kehidupan dia, hitam putih, mah cuek aja. Perkataan dan perbuatan berbeda gakpapa, yang penting laku di pasaran. Oh, jadi ustadz  itu boleh poligami. Dengan siapapun. Lebih muda, muallaf, tidak berkerudung ternyata gakpapa.”

Tentu, kita berharap di ujung sana adalah hasil kebaikan terbentang. Semoga Agatha Lily semakin kokoh sebagai muslimah sejati dan suatu saat sadar mengenakan hijab. Semoga Mario Teguh mendapatkan kembali nama baiknya demikian pula Gatot Brajamusthi.

Yang tidak dapat diperkirakan adalah bagaimana asumsi dan persepsi dari banyak kepala yang menyaksikan bait demi bait kehidupan para tokoh tersohor tersebut. Mereka yang terkesan dengan kata-kata motivasi Mario Teguh akan terhenyak : tokoh idamannya ternyata tak mampu  mengurai masalahnya sendiri. Para artis yang memuja Aa Gatot, terkesima dengan tuduhan narkoba dan pemerkosaan yang diarahkan kepada guru spiritual mereka. Begitupun Mahfudz Siddiq, akan membuat orang bertanya-tanya akan pilihannya dan sangat kecewa sebab beliau tokoh yang kharismatik di kalangan pemuda.

Bagaimana anak-anak muda kita memandang sosok agamawan, motivator, ustadz dalam menjalani kehidupannya. Kita berharap, bahwa anak-anak muda kita akan mengambil teladan dari tokoh-tokoh yang telah mangkat dan benar-benar meninggalkan jejak keemasan : Rasulullah Saw dan para sahabatnya, juga para ulama pewaris Nabi. Para pejuang seperti Thariq bin Ziyad, Shalahuddin al Ayyubi, al Fatih, Buya Hamka, Muhamamd Natsir, Agus Salim , KH Ahmad Dahlan, KH Hasyim Asyari dan orang-orang sejenis mereka.

Sebab, bila mengambil panutan tokoh yang masih hidup, percayalah : dunia ini membentangkan banyak keserba-mungkinan. Mereka yang baik bisa jadi tak baik, mereka yang tak baik bisa jadi baik.

Proporsional, mawas diri dan pandai menempatkan diri.

Semoga kunci-kunci ini menyelamatkan kita baik sebagai pelaku atau pengamat. Jadi, wajarlah dalam menghujat seseorang. Sebagaimana wajarlah dalam mengagumi seseorang.

17 thoughts on “Proporsional Menilai Orang Besar : Gatot Brajamusti, Mario Teguh dan Mahfudz Siddiq

  1. Rasanya seperti panas setahun dihapus hujan sehari
    saya rasa kesalahan seperti itu sudah sangat fatal pa lg terjadi sm org kondang
    beda kasus dg di lingkungan sekitar saya terkadang kelihatannya sepele
    sebut saja keluarga A
    pny 2 anak yg bedanya 1 th seperti kembar tp kakak adik
    si kakak hampir setiap kenaikan kelas selalu juara 1 padahal cara belajarnya juga sama
    si adik boro2 juara 1 masuk 10 bsar aj syukur2
    orang tuanya tak bijak
    selalu berkata kenapa sih u g seperti saudara u?
    Membandingkan anak 1 dgn yg lain dg kata sindiran mampu membuatnya terpuruk
    pesannya adalah seseorang punya batas untuk berusaha diiringi dg doa tp tetap keputusannya hanya allah swt penentu akhirnya

Tinggalkan Balasan

Isikan data di bawah atau klik salah satu ikon untuk log in:

Logo WordPress.com

You are commenting using your WordPress.com account. Logout / Ubah )

Gambar Twitter

You are commenting using your Twitter account. Logout / Ubah )

Foto Facebook

You are commenting using your Facebook account. Logout / Ubah )

Foto Google+

You are commenting using your Google+ account. Logout / Ubah )

Connecting to %s