Masjid Fukuoka: Satu Titik Wilayah Makrokosmos

Masjid adalah wilayah magis.

Harafisy karya Naguib Mahfudz

Harafisy karya Naguib Mahfudz


Harafisy (orang-orang terbuang) karya Naguib Mahfudz , menjadikan masjid sebagai satu titik penghubung penting terciptanya rangkaian kejadian. Masjid adalah tempat Syaikh Afra Zaydan menemukan seorang bayi terbuang yang kelak dinamakan Asyur Abdullah. Masjid adalah sebuah tempat yang kelokan, jalur, jalan, bau tanah,dan suara langkah kaki demikian dikenali bahkan oleh orangtua buta seperti syaikh Zaydan. Masjid, dapat dikenali oleh seorang renta yang bahkan tak punya indera penglihatan.

Itu sebabnya, tiap hari, jantung tua Zaydan, berdegup kencang dalam rindu dan was-was mencermati waktu sholat tiba. Rindu yang tak dimengerti menyelimuti hati, bahkan ketika ia tak tahu berapa jumlah pilar dan bentuk kubahnya. Masjid membuat kaki tuanya bergegas,menapaki gang-gang kecil dan ia akan tiba di sebuah wilayah makrokosmos, sesaat tiba di gerbang bangunan suci rumah ibadah. Wilayah yang membuat seorang manusia merasa demikian kecil, namun juga penuh energi.

Masjid adalah wilayah yang dirindukan kaum muslimin, ketika mereka pergi ke luar negeri.
Masjid adalah entitas magis , yang saya cari-cari produk unggulannya –adzan– ketika tiba di Hongkong. Ya, mana ada? Aneh sekali melewati hari-hari dalam desis kereta cepat di lorong perut Cause Way Bay, tarian laser di Avenue Star, jeritan takjub para wisatawan naik trem menuju puncak the Peak untuk menyaksikan Hongkong di waktu malam hari ~ tanpa mendengar kumandang adzan yang biasa dibawakan serak lelaki 70an tahun atau suara cempreng anak-anak di masjid depan rumah.

Tak ada kemeriahan tanpa adzan.
Tak ada pagi hari yang ritmenya menakjubkan tanpa diawali gaung adzan.
Hidup seakan berada di dunia outerspace Galactica atau dunia statis kaum Elf di Lord of the Ring : sepi yang mati, tanpa peringatan 5 kali sehari untuk bermunajat sejenak.

Jika masjid yang bayangannya demikian kabur membuat syaikh Afra Zaydan diliput rindu setengah mati hingga setiap pagi, dengan tongkatnya mengetuk-ngetuk dinding gang mencari jalan selamat menuju jamaah sholat, apatah lagi kita?

Indah lengkuh kubah, hamparan karpet, mimbar tempat tetua berbagi mauidzah hasanah, gemericik wudhu dan aura dingin surgawi lantai masjid.

Itulah sebabnya, bertahun lalu, seorang pemuda yang bertualang menimba ilmu di negeri bunga Sakura; merasakan kerinduan yang sama seperti yang dialami syaikh Afra Zaydan. Kehidupan metropolis ultra modern tak dapat memenuhi dahaga paling rahasia seorang hamba : saat munajat kepada RobbNya. Tekad bulat membuatnya menempuh upaya-upaya heroik untuk membangun sebuah masjid di wilayah yang sama sekali tak mengenal Islam sebelumnya.


Seperti apakah Masjid Fukuoka ?
Samakah dengan Masjid Ammar & Osman Ramju Sadik, Wanchai, Hongkong? Atau lebih mirip masjid Khulafa Rasyidin di Jabaliyah, Gaza? Kecil dan unik seperti masjid terapung Ar Rahman Palu?
Simak catatan perjalanan ini seterusnya.
Enjoy the journey to enlightment
🙂

10 thoughts on “Masjid Fukuoka: Satu Titik Wilayah Makrokosmos

Tinggalkan Balasan

Isikan data di bawah atau klik salah satu ikon untuk log in:

Logo WordPress.com

You are commenting using your WordPress.com account. Logout / Ubah )

Gambar Twitter

You are commenting using your Twitter account. Logout / Ubah )

Foto Facebook

You are commenting using your Facebook account. Logout / Ubah )

Foto Google+

You are commenting using your Google+ account. Logout / Ubah )

Connecting to %s