Bolehkah siswa SD dan SMP membaca The Road to The Empire?

            Ketika beberapa waktu yang lalu JSIT SMPIT (Jaringan Sekolah Islam Terpadu- Sekolah Menengah Pertama Islam Terpadu) se Jawa Timur akan menggelar olimpiade dengan salah cabang lomba “ lomba resensi” , panitia dan para guru bertanya-tanya apakah buku yang pantas dihadirkan untuk dibaca oleh para siswa SMP?

            Saya sendiri bukan panitia, tentu saja.

            Lalu seorang panitia menghubungi , menanyakan kesediaan saya untuk menjadi salah seorang juri resensi novel TRTE- The Road to The Empire . Tentu saja senang dan gembira novel tersebut akan diapresiasi. Tetapi beberapa waktu kemudian muncul keraguan, beberapa guru protes dengan muatan TRTE : apakah novel tersebut pantas untuk anak SMP?

            Penasaran dengan ’protes’ para guru, saya memburu teman FLP yang betul-betul anak sastra UNAIR . Kebetulan ia juga menjabat sebagai ketua FLP Surabaya, namanya Aferu Fajar Nadhari. Dengan Veroe –sapaan akrabnya-, saya banyak berdiskusi.

            Di luar negeri, novel sejarah ternyata dibaca bukan hanya oleh orang dewasa dan para peminat sastra saja. Remaja pun banyak menyukai genre fiksi ini, bahkan, anak-anak SD pun terbiasa membaca novel sejarah.

            Masa sih?

            Saya cari di internet memang belum menemukan jawaban pasti. Tetapi tentang minat baca bangsa Indonesia terutama anak-anak & remaja memang sangat memprihatinkan.

Secara membanggakan , Indonesia  dianggap menjadi model untuk pemberantasan buta aksara di kawasan Asia Pasifik. Penilaian itu diberikan United Nations Educational, Scientific, and Cultural Organization (UNESCO). Sejak 2007, buta aksara di Indonesia turun 1,7 juta orang, menjadi 10,1 juta. Sekitar 7 juta di antaranya perempuan. Sukses program pemberantasan buta aksara antara lain berkat dukungan 59 perguruan tinggi negeri dan swasta di berbagai daerah di Indonesia. Jendela dunia terbuka makin lebar bagi mereka yang melek aksara.

Namun, angka tadi tidak seiring dengan hasil survei UNESCO yang menunjukkan minat baca kita sangat rendah. Dua tahun lalu kita yang paling rendah di kawasan Asia. Sementara itu International Educational Achievement mencatat kemampuan membaca siswa Indonesia paling rendah di kawasan ASEAN. Kesimpulan itu diambil dari penelitian atas 39 negara. Indonesia menempati urutan ke-38. Dua hal itu antara lain menyebabkan United Nations Development Program (UNDP) menempatkan kita pada urutan rendah dalam hal pembangunan sumber daya manusia.

Kenyataan-kenyataan tadi membuktikan, melek aksara tidak menjamin peningkatan kemampuan maupun minat membaca. Kita perlu prihatin. Tanpa minat baca, dari mana kita bisa memperoleh ide-ide segar dan baru? Dilihat dari jumlah penduduk kita dan jumlah harian yang beredar tiap hari, persentase bacaan koran amat sangat kecil. Seputar 1%? UNESCO menetapkan, sebaiknya 10%.

Masyarakat di negara-negara maju,  kegiatan membaca sudah menjadi bagian dari hidup. Membaca juga memberi hiburan. Sistem dan fasilitas dibangun untuk mendukungnya. Begitu bertimbun bacaan-bacaan yang padat makna sejarah, makna ilmiah, atau padat nilai-nilai kemanusiaan, moral dan spiritual, maupun hiburan, sehingga masyarakat tinggal memilih sesuai selera. Membaca sudah menjadi bagian dari gaya hidup mereka.

            Kembali pada novel sejarah, bolehkan siswa SD membaca The Road to The Empire? Semua tergantung dari pihak orangtua. Memang ada bagian yang kurang pantas diketahui anak-anak seperti ketika Arghun menodai Almamuchi sekalipun, saya pribadi mencoba sehalus mungkin menggambarkan bagaimana peristiwa tersebut.

            Lalu kenapa harus terselip kasus penodaan?

            Jika kita membicarakan peristiwa perang yang kejam, maka disitu selalui disertai pelecehan terhadap anak-anak dan perempuan. Kasus Bosnia, Chechnya, Palestina, Vietnam dan masih banyak lagi gambaran peristiwa peperangan di dunia selalu diiringi pelecehan seksual. Bahkan di film Turtles Can Fly, peristiwa penodaan tersebut demikian tragisnya hingga si korban pada akhirnya memutuskan untuk commit suicide, meninggalkan bayi dan kakaknya yang cacat.

            Dalam TRTE tentu saya usahakan peristiwa itu muncul sehalus mungkin, bukan karena target pembacanya anak-anak & remaja, tetapi karena sebagai penulis saya merasa bertanggung jawab secara moril untuk tidak makin ’menjerumuskan’ tetapi ’mencerahkan’.

            Kalau dirasa anak SD belum mampu membaca TRTE, silakan saja dilewati. Tapi alangkah bagusnya jika para orangtua membaca dan kemudian menceritakannya dalam bentuk dongeng sebelum tidur. Menurut Kak Seto Mulyadi, saatnya kini para orang tua perlu memainkan peran untuk menumbuhkan kembali minat baca pada anak-anak.Caranya bisa dengan membacakan cerita dongeng kepada anak-anak baik pada saat menjelang tidur, atau pada waktu senggang. Menurut praktisi ’home schooling’ yang juga Ketua Umum Asah Pena (Asosiasi Sekolah Rumah dan Pendidikan Alternatif Indonesia) ini, bercerita atau membacakan buku cerita untuk anak memiliki banyak manfaat.

Manfaat tersebut, di antaranya meningkatkan kemampuan konseptual, mendengar, berbahasa, berkomunikasi verbal dan memecahkan masalah.

Mengapa bacakan cerita sangat efektif ?

Otak manusia merupakan organ tubuh yang dipakai untuk belajar. Pondasi yang terbaik untuk belajar membaca adalah kata. Kata-kata merupakan materi yang penting dalam belajar membaca. Dua cara efisien untuk memasukkan kata-kata kedalam otak adalah melalui mata dan melalui telinga. Diperlukan waktu lebih lama oleh mata untuk bisa pergunakan membaca oleh anak, tetapi telinga dapat lebih cepat dipergunakan untuk membentuk pondasi belajar membaca.

Apa yang kita perdengarkan ditelinga anak berubah menjadi pondasi terbentuknya otak seorang anak. Deretan suara-suara yang mengandung arti yang masuk melalui telinga kecil seorang anak ternyata dapat membantu anak merangkai kata-kata yang dilihat kemudian hari ketika anak belajar membaca.

Alasan perlunya membacakan anak cerita sama dengan sama dengan alasan mengapa kita harus berkomunikasi dengan anak, yaitu to reassure, untuk mendekatkan diri dengan anak, untuk menghibur, untuk memberi informasi dan menerangkan, untuk meningkatkan keinginan tahu dan menginspirasi anak. Dengan membacakan cerita, anak juga memperoleh :
– Asosiasi membaca dengan hal-hal yang menyenangkan
– Pengetahuan
– Tambahan perbendaharaan kata
– Role model

Jika anak-anak kita yang masih SD tidak diperkenankan membaca langsung TRTE, saran dari kak Seto dapat digunakan. Menceritakan para pejuang Islam yang heroik, tak mudah patah semangat, berbudi luhur, berbakti pada orangtua dan mencintai sesama adalah nilai yang harus kita tanamkan kepada anak-anak sedari bayi hingga kelak mereka dewasa nanti. Menceritakan bagaimana pahit perihnya Takudar menjalani hidup yang semula bergelimang kemewahan lalu kemudian harus hidup dalam kesulitan, semoga tertanam dalam benak anak-anak kita bahwa demikianlah hidup. Suatu masa gemerlap, suatu masa gelap. Anak-anak harus dikokohkan bahwa bagaimanapun besar badai menghadang, mereka harus tetap berada di jalan kebenaran.

Bagaimana dengan anak-anak SMP?

            JSIT SMPIT telah membuktikan bahwa anak-anak SMP ternyata bisa mengabsorpsi cerita sejarah dengan baik. Bukan hanya diminta meresensi, dalam babak final pun mereka diminta untuk tampil ke depan membawakan makalahnya disertai tanya jawab. Dengan tangkas mereka menjawab pertanyaan undian dari para juri yang menanyakan :

  • Siapakan Arghun?
  • Bagaimanakah sumpah Anda?
  • Dimanakah pertempuran antara Takudar dan Buzun?
  • Siapakah para sahabat Takudar, dsb.

Sempat timbul rasa was-was dari para juri –termasuk saya- jangan-jangan yang membaca gurunya, yang membuatkan makalahnya juga gurunya!

Setelah maju dan tampil ke depan, pertanyaan undian yang dipilih secara acak, tampaklah bahwa para siswa itu membaca betul-betul TRTE dari awal sampai usai. Ketika ditanya berapa lama mereka membacanya? Rata-rata menjawab : 5 hari!

Alhamdulillah. Semoga kegemaran dan semangat para siswa SMPIT di Jawa Timur yang mau melalap novel bergenre sejarah menandakan bahwa remaja kita sudah menyukai dunia literasi.

One thought on “Bolehkah siswa SD dan SMP membaca The Road to The Empire?

Tinggalkan Balasan

Isikan data di bawah atau klik salah satu ikon untuk log in:

Logo WordPress.com

You are commenting using your WordPress.com account. Logout / Ubah )

Gambar Twitter

You are commenting using your Twitter account. Logout / Ubah )

Foto Facebook

You are commenting using your Facebook account. Logout / Ubah )

Foto Google+

You are commenting using your Google+ account. Logout / Ubah )

Connecting to %s