Apa yang diberikan Ustadz Fathi Yakan padaku?

Fathi Yakan 1   fathi yakan

Apa yang diberikan Fathi Yakan padaku?

 

 

Suatu hari, saat di Medan tahun sekitar tahun 1996…..

Aku mengikuti suami yang ditempatkan di Medan usai lulus DIII Program Diploma STAN. Saat itu kami masih keluarga muda, aku tengah hamil anak pertama. Kami masih kurang pengalaman, masih sangat kurang pengetahuan kecuali semangat da’wah menggebu yang kami bawa sejak masih duduk di bangku kuliah di STAN, Sekolah Tinggi Akuntansi Negara, Jurangmangu.

Shock Culture, mungkin begitu istilahnya.

Terkaget-kaget menemui orang Medan yang beraneka ragam : Batak, Melayu, Cina, India, Jawa-keturunan. Budaya kami bertolak belakang. Orang-orang Medan yang terbiasa berbicara keras hingga terdengar dari jarak beberapa meter (bahkan dari balik dinding rumah) berbeda dengan kami orang Jawa yang terbiasa alon-alon berbicara dengan lemah lembut, halus, berbicara dengan struktur kromo inggil.

Alhamdulillah kami diterima oleh masyarakat Medan. Waktu itu kami mengontrak di wilayah Tanjung Sari. Banyak hal yang membuat kami geli akibat bahasa yang sering tidak nyambung, bahasa Medan yang sedikit berbeda dengan bahasa kami sehari hari. Misalnya titi = jembatan, kereta = sepeda motor, kusuk = urut, tukang kusuk = tukang urut, semalam = kemarin, pusing = berkeliling, pajak = pasar.

”Suami bu Sinta kerja dimana?”

”Di pajak, bu.”

Mereka bayangkan suamiku bekerja sebagai penarik upeti atau tenaga kerja di pasar!

Pernah suatu ketika temaku mencari rumah kenalannya, ia bertanya kepada orang Medan dan menunjukkan alamt yang tertera.

”Oh, rumahnya di sebelah titi.”

Temanku mencari-cari mana sih orang yang bernama titi, ternyata titi itu jembatan!

“Bu Sinta belum punya kereta sendiri ya?”

Ya iyalah, mana sanggup aku beli kereta, kupikir kereta api. Waktu itu aku belum punya sepeda motor sehingga kalau ada keperluan sering pinjam ke teman sepeda motor roda dua, ternyata kereta itu bahasa lain untuk sepeda motor, maka timbul anekdot di Medan : kalau di Medan kereta tabrakan sama mobil, keretanya yang penyok.

 

Aku bahagia di Medan. Saudara kami banyak sekali, saudara dalam pengertian seaqidah dan seperjuangan da’wah. Kalau saudara sedarah tak ada sama sekali.

 

Tetapi kamipun pernah mengalami hari-hari menegangkan dan menyedihkan.

Entah mengapa, suatu ketika semua tetangga memusuhiku. Mereka diam, acuh tak acuh, memalingkan muka. Bahkan ketika aku mengajak bicara mereka seperti enggan dan sinis. Terbayang rasa tak nyamannya kan? Di tanah seberang, sendiri, jauh dari orangtua dan sanak saudara, tiba-tiba kami tak punya tetangga seorangpun yang mau menyapa. rasanya ingin melarikan diri saja. Tidak enak ketika berjalan atau belanja tak seorangpun menganggap kami ada.

 

Lalu datanglah seorang kawan bernama mbak Rita Pasaribu. Aku masih ingat senyum, wajah, gaya berpakaian dan caranya bicara. Subhanallah, temanku yang satu ini luarbiasa (semoga kau membaca tulisanku ini).

Mbak Rita berkunjung ke rumah, memberiku hadiah sepiring combro, singkong parut berisi adonan tempe yang pedas. Sembari berkunjung mbak Rita menyinggung masalah sikap tetangga yang sinis padaku, dengan hati-hati ia mengutarakan isi pikirannya.

”Bu Sinta pernah baca salah satu bukunya Fathi Yakan yang mengupas bab da’wah?”

Aku mengangguk sekalipun lupa kapan dan dimana, pun aku belum menangkap maksud mbak Rita yang sesungguhnya.

”Di buku itu ustadz Fathi Yakan memberi nasehat, intinya, dakwah itu disampaikan untuk kalangan intern dan ekstern. Intern ya orangtua, saudara, teman-teman, dsb. Ekstern untuk orang-orang di luar kita yang belum terlalu dikenal. Salah satunya tetangga. Tahu apa kunci dakwah ekstern?”

Aku menggeleng tak yakin.

”Kuncinya,” mbak Rita menambahkan,” orang harus ramah. Super ramah. Orang-orang di sini menganggap bu Sinta yang pendiam sebagai sombong.”

MasyaAllah.

Aku tersadar tiba-tiba.

Standarku sebagai orang Jawa adalah berbicara pelan, menahan diri, tak banyak tertawa, tersenyum simpul, banyak berbasa basi. Sementara orang Medan yang sebagian besar Batak sangat ekstrovert. Ketika mereka bertemu teman di kejauhan pun sudah berteriak-teriak, terkadang berbicara dari jarak jauh. Rupanya aku harus menyesuaikan diri.

”Woooiiii…..Buuuu!!!Apa kabar? Kemana semalam??? Ke pajak pagi? Pake sodako atau keretaaaa…??!!”

 

Begitulah.

Aku lalu silaturrahim ke tetangga. Meminta maaf pada mereka bahwa aku sering berdiam diri (padahal maksudku saat itu aku ingin bersikap sesopan mungkin, tidak berani gegabah bertindak dan berbicara, takut salah ucap) ternyata mereka lebih menyukai suasana keterbukaan dan kehangatan. Spontanitas. Kedekatan. Tak pakai basa basi. Ya bilang ya. Tidak bilang tidak. Sehingga jika kita bertemu orang Medan yang cemberut, memang begitulah suasana hatinya. Kalau mereka baik dan menganggap kita saudara memang itu kejujuran hati dan bukan sekedar basa basi.

 

Sejak saat itu, ungkapan bahwa ustadz Fathi Yakan memberikan nasehat bahwa da’wah ekstern sama dengan bersikap super ramah selalu melekat di benak dan ucapanku. Aku terbiasa tersenyum pada banyak orang terutama gerombolan ibu-ibu, menyapa orang yang kukenal di jalan , menyapa anak kecil yang lewat, menyapa tukang sayur dan tukang sampah, berbincang dengan tukang air dan tukang koran, berbincang dengan satpam . Aku bisa banyak diskusi dengan tukang becak, supir taksi, tukang parkir, adik-adik kampus.

 

Ustadz Fathi Yakan…sedikit ucapanmu mengubah cara da’wah dan hidupku.

Kau mungkin tak mengenalku tapi percayalah, aku tahu betul raut wajahmu yang penuh ghiroh namun meneduhkan. Minggu, 14 Juni 2009 kudengar kabar kepulanganmu menuju haribaan Ilahi. Ustadz yang menyampaikan berita itu menitikkan airmata, begitupun aku. Aku mencintaimu, mencintai da’wah yang kau serukan, mencintai caramu mengajak ummat pada kebaikan .

Aku berharap suatu masa nanti akan dipertemukan dengamu, dengan Hasan al Banna, dengan Sayyaid Quthb, dengan para salafus sholih. Aku berharap rasulullah Saw pun akan menyebut namamu sebagai salah seorang ummatnya.

 

Selamat jalan, ustadzku. Ustadz kami semua, ustadz milik semua golongan kaum muslimin yang saat ini terpecah belah oleh beragam fikroh.

Semoga tempatmu digantikan oleh orang lain yang lebih baik, lebih sholih, lebih faqih, lebih muharrik, lebih bijak. Semoga kedudukanmu tidak digantikan oleh ulama yang jauh dari agama.

 

Cintaku, cinta kami untukmu. Untuk seluruh ulama dan pejuang da’wah. Untuk seluruh kaum muslimin yang kami cintai, untuk seluruh generasi Robbani yang akan menjadikan bumi ini lebih makmur dengan tegaknya kalimatullah.

9 thoughts on “Apa yang diberikan Ustadz Fathi Yakan padaku?

    • Saat pertama mengaji kembali ustad saya meminjamkan buku karya ustd fath. tapi buku yang sudah usang itu tak juga saya baca tidak juga saya kembalikan. sebulan kemudian baru saya baca itupun setelah sang ustad menanyakan buku tsb. subhannallah buku yang saya lupa judulnya itu begitu menginpirasi. saya yang awalnya mengaanggap kalau syiar hanya tugas orang- orang bersorban, berpeci jadi tergugah dan tahu kalau syiar kewajiban semua muslim, serta dalam syiar kita diharuskan super ramah, lembut agar syiar kita efektif dan mengena. saya tersentak kaget begitu membaca tulisan ini mba.

  1. Semoga amal baiknya diterima disisi Alloh SWT, dan semoga semua ilmu yang telah Beliau ajarnkan bermanfaat bagi semua Umat Islam di Dunia dan sebagai pedoman hidup Umat Muslim.
    Amin…………..

  2. girathe182 berkata:

    Judul Buku : Isti’ab, Meningkatkan Kapasitas Rekrutmen

    begitu sempurnanya ajaran islam, begitu indahnya ajaran islam:)

    Bahwa setiap kesempatan yang diberikan kepada seorang mukmin maka setiap saat itu pula ada satu kaedah perintah secara implisit untuk dapat mengukir prestasi dirinya. Agar apa yang dilakukannya dengan berputarnya waktu mampu disesuaikan dengan tuntutan zaman dan kapabilitas rijal-nya. Seperti kaedah dakwah yang memaparkan, ’setiap dakwah ada marhalah (tahapan)nya dan setiap marhalah ada tuntutannya dan setiap tuntutan ada orangnya’.

    Keep Istiqomah

Tinggalkan Balasan

Isikan data di bawah atau klik salah satu ikon untuk log in:

Logo WordPress.com

You are commenting using your WordPress.com account. Logout / Ubah )

Gambar Twitter

You are commenting using your Twitter account. Logout / Ubah )

Foto Facebook

You are commenting using your Facebook account. Logout / Ubah )

Foto Google+

You are commenting using your Google+ account. Logout / Ubah )

Connecting to %s